Raksasa Properti China Evergrande Dibawah Tekanan Luar Biasa

Raksasa Properti China Evergrande
Raksasa Properti China Evergrande

Beijing | EGINDO.co – Raksasa properti China Evergrande pada Selasa (14 September) mengakui berada di bawah “tekanan luar biasa”, sehari setelah bersikeras akan menghindari kebangkrutan yang dikhawatirkan banyak orang dapat berdampak besar pada ekonomi nomor dua dunia itu.

Pengembang yang terdaftar di Hong Kong itu tenggelam di bawah gunungan kewajiban senilai lebih dari US$300 miliar setelah bertahun-tahun meminjam untuk mendanai pertumbuhan yang cepat.

Grup tersebut diturunkan peringkatnya oleh dua lembaga pemeringkat kredit minggu lalu sementara sahamnya jatuh di bawah harga listing 2009, karena serangkaian berita utama yang buruk dan spekulasi keruntuhan yang akan segera terjadi di media sosial China.

Pada hari Senin investor yang cemas memprotes di markas besar konglomerat di Shenzhen, karena Evergrande mengatakan sedang menghadapi “kesulitan yang belum pernah terjadi sebelumnya” tetapi membantah desas-desus bahwa itu akan segera runtuh.

Tetapi pada hari Selasa perusahaan mengeluarkan pernyataan lain ke bursa saham Hong Kong, mengatakan telah menyewa penasihat keuangan untuk mengeksplorasi “semua solusi yang layak” untuk meredakan krisis uang tunai dan memperingatkan bahwa tidak ada jaminan akan memenuhi kewajiban keuangannya.

Perusahaan menyalahkan “laporan media negatif yang sedang berlangsung” karena merusak penjualan pada periode September yang penting, “sehingga mengakibatkan penurunan terus-menerus pengumpulan uang tunai oleh Grup yang pada gilirannya akan memberikan tekanan luar biasa pada arus kas dan likuiditas Grup”.
Evergrande mulai goyah di bawah “tiga garis merah” baru yang diberlakukan pada pengembang dalam tindakan keras negara bagian pada Agustus 2020 – memaksa grup untuk membongkar properti dengan diskon yang semakin curam.

Saham perusahaan turun 9 persen pada hari Selasa, dan turun hampir 80 persen sejak awal tahun.

Baca Juga :  China Hadapi Ancaman Yang Belum Pernah Terjadi Di Olimpiade

Perkiraan oleh Capital Economics mengatakan bahwa Evergrande memiliki sekitar 1,4 juta properti yang telah berkomitmen untuk diselesaikan – sekitar 1,3 triliun yuan (US$200 miliar) dalam kewajiban pra-penjualan, pada akhir Juni.

Beberapa kreditur telah menuntut pengembalian pinjaman segera, Bloomberg News melaporkan awal bulan ini.

Nasibnya telah menimbulkan kekhawatiran penularan di sektor properti China yang sarat utang – yang menyumbang lebih dari seperempat ekonomi – dengan pukulan bagi bank dan investor.

Evergrande telah menjual saham di beberapa asetnya yang luas dan menawarkan diskon besar-besaran untuk membongkar apartemen, tetapi masih melaporkan penurunan laba 29 persen untuk paruh pertama tahun ini.

Ia juga berjuang untuk menjual kantor pusatnya di Hong Kong, bahkan dengan kerugian.

Pengembang ini didirikan pada tahun 1996 oleh Xu Jiayin, yang kemudian menjadi orang terkaya di China selama booming properti negara itu pada 1990-an.

Dia menggelontorkan uang untuk pembangunan massal di kota-kota baru, mengumpulkan US$9 miliar dalam IPO 2009 di Hong Kong.

Setahun kemudian Xu membeli tim sepak bola yang sedang berjuang dan menamainya Guangzhou Evergrande, mencurahkan jutaan dolar untuk gaji para bintangnya dan meraih gelar.
Sumber : CNA/SL