Raksasa Mobil Jerman Menempatkan Taruhan Pada Mobil Hidrogen

Mobil Hidrogen BMW
Mobil Hidrogen BMW

Munich | EGINDO.co – Daya baterai mungkin menjadi yang terdepan untuk menjadi teknologi mobil masa depan, tetapi tidak menutup kemungkinan hidrogen diunggulkan.

Itulah pandangan beberapa pembuat mobil besar, termasuk BMW dan Audi, yang sedang mengembangkan prototipe kendaraan penumpang sel bahan bakar hidrogen bersama armada mobil baterai mereka sebagai bagian dari persiapan untuk meninggalkan bahan bakar fosil.

Mereka lindung nilai taruhan mereka, menghitung bahwa perubahan angin politik dapat menggeser keseimbangan menuju hidrogen dalam industri yang dibentuk oleh keputusan penggerak awal Tesla untuk mengambil jalan bertenaga baterai untuk membersihkan mobil.

Hub otomotif global Jerman berada dalam fokus yang tajam. Ini sudah bertaruh miliaran pada bahan bakar hidrogen di sektor-sektor seperti baja dan bahan kimia untuk memenuhi target iklim, dan pemilihan yang ketat bulan ini dapat melihat Partai Hijau memasuki pemerintahan koalisi dan lebih jauh mendorong teknologi.

BMW adalah pendukung hidrogen terbesar di antara pembuat mobil Jerman, memetakan jalan ke model pasar massal sekitar tahun 2030. Perusahaan juga memiliki pandangan untuk mengubah kebijakan hidrogen di Eropa dan di Cina, pasar mobil terbesar di dunia.

Pemain premium yang berbasis di Munich telah mengembangkan mobil prototipe hidrogen berdasarkan SUV X5-nya, dalam sebuah proyek yang sebagian didanai oleh pemerintah Jerman.

Jürgen Guldner, wakil presiden BMW yang mengepalai program mobil sel bahan bakar hidrogen, mengatakan kepada Reuters bahwa pembuat mobil akan membangun armada uji hampir 100 mobil pada tahun 2022.

“Apakah ini (teknologi) didorong oleh politik atau permintaan, kami akan siap dengan produk,” katanya, seraya menambahkan bahwa timnya sudah bekerja untuk mengembangkan kendaraan generasi berikutnya.

“Kami hampir sampai di sana dan kami benar-benar yakin kami akan melihat terobosan dalam dekade ini,” katanya.

Merek premium Audi VW mengatakan kepada Reuters bahwa mereka telah mengumpulkan tim yang terdiri dari lebih dari 100 mekanik dan insinyur yang meneliti sel bahan bakar hidrogen atas nama seluruh grup Volkswagen, dan telah membangun beberapa mobil prototipe.

Baca Juga :  Jangan Beri Kemudahan Transportasi Kalau Mudik Dilarang

HIDROGEN TERLALU MAHAL SEKARANG

Hidrogen dipandang sebagai taruhan yang pasti oleh pembuat truk terbesar di dunia, seperti unit Daimler AG Daimler Truck, Volvo Trucks dan Hyundai, karena baterai terlalu berat untuk kendaraan komersial jarak jauh.

Namun teknologi sel bahan bakar – di mana hidrogen melewati katalis, menghasilkan listrik – untuk saat ini terlalu mahal untuk mobil konsumen pasar massal. Sel sangat kompleks dan mengandung bahan yang mahal, dan meskipun pengisian bahan bakar lebih cepat daripada pengisian ulang baterai, infrastruktur lebih langka.

Fakta bahwa hidrogen sangat tertinggal dalam perlombaan menuju pasar yang terjangkau juga berarti bahkan beberapa juara teknologi, seperti German’s Greens, lebih suka memprioritaskan mobil penumpang bertenaga baterai karena mereka melihatnya sebagai cara tercepat untuk mencapai tujuan utama mereka dalam dekarbonisasi. mengangkut.
Partai Hijau, bagaimanapun, mendukung penggunaan bahan bakar hidrogen untuk kapal dan pesawat dan ingin berinvestasi besar-besaran dalam hidrogen “hijau” yang diproduksi hanya dari sumber terbarukan.

“Hidrogen akan memainkan peran yang sangat penting dalam industri transportasi,” kata Stefan Gelbhaar, juru bicara kebijakan transportasi partai di Bundestag.

Politik tidak dapat diprediksi meskipun – diesel berubah dari suci menjadi pendosa menyusul skandal kecurangan emisi Dieselgate Volkswagen, yang terungkap pada tahun 2015. Beberapa pembuat mobil melihat teknologi hidrogen sebagai polis asuransi karena Uni Eropa menargetkan larangan efektif pada mobil berbahan bakar fosil mulai tahun 2035 .

Tahun lalu Daimler mengatakan akan menghentikan produksi Mercedes-Benz GLC F-CELL, SUV sel bahan bakar hidrogen, tetapi sumber yang mengetahui rencana perusahaan mengatakan proyek tersebut dapat dengan mudah dihidupkan kembali jika Komisi Eropa atau pemerintah Jerman dengan Green partisipasi memutuskan untuk mempromosikan mobil hidrogen.

Baca Juga :  Terkait Pengurusan Kuota Rokok Dua Sakasi Diperiksa KPK

“Kami fokus pada listrik (baterai) terlebih dahulu, tetapi kami bekerja sama erat dengan orang-orang truk kami,” kata Jörg Burzer, kepala produksi Daimler, ketika ditanya tentang pendekatan itu.

“Teknologinya selalu tersedia.”

180 KPH DALAM HIDROGEN X5

Selama bertahun-tahun pembuat mobil Jepang Toyota, Nissan dan Honda, dan Hyundai Korea Selatan, sendirian dalam mengembangkan dan mendorong mobil sel bahan bakar hidrogen, tetapi sekarang mereka memiliki perusahaan.

China memperluas infrastruktur pengisian bahan bakar hidrogennya, dengan beberapa pembuat mobil sekarang mengerjakan mobil sel bahan bakar, termasuk Great Wall Motor, yang berencana mengembangkan SUV bertenaga hidrogen.

Uni Eropa ingin membangun lebih banyak stasiun pengisian bahan bakar hidrogen untuk kendaraan komersial. Analis mobil Fitch Solutions Joshua Cobb mengatakan blok itu hanya akan mulai mendorong mobil penumpang hidrogen dalam waktu dua hingga tiga tahun, mengingat masih mencari cara untuk membayar dorongan mobil baterai-listrik dan bagaimana mendapatkan cukup “hijau” hidrogen dari sumber terbarukan.

Namun dia menambahkan: “Tidaklah di luar batas untuk berpikir jika (Jerman) Hijau berkuasa, mereka dapat mempercepat dorongan untuk mengadopsi peraturan yang mendukung mobil sel bahan bakar hidrogen.”

Guldner BMW mengakui teknologi hidrogen terlalu mahal untuk layak untuk pasar konsumen saat ini, tetapi mengatakan biaya akan turun karena perusahaan truk berinvestasi dalam teknologi untuk membawa kendaraan sel bahan bakar ke pasar dalam skala besar.

Untuk mendemonstrasikan prototipe hidrogen X5 BMW, Guldner mengambil Reuters untuk berputar pada 180 km (112 mil) per jam di autobahn dekat markas besar pembuat mobil Munich dan dalam beberapa menit memberikan bahan bakar yang cukup untuk berlari 500 km menggunakan pompa gas hidrogen di stasiun petrol Total.
Guldner mengatakan BMW melihat mobil sel bahan bakar hidrogen sebagai “pelengkap” untuk rentang model listrik baterai masa depan, memberikan alternatif bagi pelanggan yang tidak dapat mengisi daya di rumah, ingin bepergian jauh dan mengisi bahan bakar dengan cepat. Motor di X5 hidrogen sama dengan iX all-electric BMW.

Baca Juga :  Pembicaraan Nuklir Iran Tidak Dapat Berlangsung Tanpa Batas

“Ketika masa depan adalah nol emisi, kami percaya memiliki dua jawaban lebih baik dari satu,” tambahnya.

JALAN YANG PANJANG DAN BERKULIT

Namun Cobb dari Fitch Solutions mengatakan bahwa masih perlu waktu bertahun-tahun sebelum dukungan kebijakan Eropa untuk mobil bertenaga hidrogen diterjemahkan ke dalam penjualan yang signifikan.

Memang, konsultan otomotif LMC memperkirakan bahwa berbagai penggunaan hidrogen – dalam kendaraan komersial, penerbangan, dan penyimpanan energi – akan memacu adopsinya di mobil penumpang, tetapi dalam jangka panjang.

“Kami tidak akan sampai di sana dalam waktu dekat,” kata analis powertrain senior LMC Sam Adham. LMC memperkirakan pada tahun 2030 model sel bahan bakar hidrogen hanya akan menghasilkan 0,1 persen dari penjualan di Eropa, dan penjualan hanya akan meningkat setelah tahun 2035.

Masih ada perpecahan tentang prospek teknologi di industri mobil global, dan bahkan di dalam grup otomotif.

Unit Audi VW mungkin sedang meneliti sel bahan bakar, misalnya, tetapi CEO grup Volkswagen Herbert Diess telah pedas tentang mobil bertenaga hidrogen.

“Mobil hidrogen telah terbukti BUKAN solusi untuk perubahan iklim,” katanya dalam tweet tahun ini. “Debat palsu adalah buang-buang waktu.”

Stephan Herbst, general manager Toyota di Eropa, punya pandangan berbeda.

Berbicara dalam perannya sebagai anggota kelompok bisnis Dewan Hidrogen, yang memperkirakan bahwa hidrogen akan menggerakkan lebih dari 400 juta mobil pada tahun 2050, Herbst mengatakan dia yakin bahwa sekarang pemerintah telah menetapkan target pengurangan karbon yang ambisius, mereka akan mendorong hidrogen bersama baterai. mobil listrik.

“Kami sangat yakin ini bukan soal salah satu atau,” tambahnya. “Kami membutuhkan kedua teknologi tersebut.”
Sumber : CNA/SL