Raksasa E-Commerce AS Yang Sombong Mencemooh Hukum India

E-Commerce Amazon
E-Commerce Amazon

New Delhi | EGINDO.co – Menteri Perdagangan India Piyush Goyal telah meningkatkan panas pada raksasa e-commerce AS seperti Amazon dan Walmart, menuduh mereka arogan dan melanggar hukum setempat dengan terlibat dalam praktik penetapan harga predator.

Goyal mengatakan perusahaan menggunakan skala mereka dan akses ke kumpulan besar modal berbiaya rendah untuk menikmati praktik penetapan harga predator “dengan merugikan toko ibu-dan-pop.”

“Sejumlah perusahaan e-commerce besar ini telah datang ke India dan secara terang-terangan melanggar hukum negara dengan lebih dari satu cara,” katanya dalam acara virtual Sabtu malam.

“Saya sudah beberapa kali terlibat dengan perusahaan-perusahaan besar ini, terutama yang Amerika, dan saya bisa melihat sedikit arogansi,” katanya.

Goyal tidak secara langsung menyebut Amazon.com atau Flipkart Walmart – dua pemain e-commerce dominan di India – atau menyebutkan undang-undang mana yang telah dilanggar. Tetapi komentarnya datang pada saat meningkatnya keributan dari pedagang kecil dan pengecer India, yang menuduh raksasa AS itu menghindari undang-undang perlindungan konsumen dan undang-undang persaingan India.

Amazon dan Flipkart tidak segera menanggapi permintaan komentar atas kritik pedas Goyal.

Kedua perusahaan telah membantah tuduhan yang ditujukan kepada mereka oleh para pedagang.

Goyal juga mengkritik perusahaan karena terlibat dalam “forum shopping” di pengadilan dan gagal mematuhi penyelidikan yang diluncurkan oleh Komisi Persaingan India (CCI).

Flipkart dan Amazon telah mengajukan banding terhadap tawaran CCI untuk memulai kembali penyelidikan terhadap praktik bisnis mereka, setelah seorang hakim bulan ini menolak permohonan asli perusahaan tersebut.

“Menurut saya, jika mereka tidak menyembunyikan apa pun, jika mereka melakukan praktik bisnis yang jujur, mengapa mereka tidak menanggapi CCI?” Goyal mengatakan pada acara virtual yang diselenggarakan oleh Stanford India Policy and Economics Club.

Komentarnya muncul beberapa hari setelah India meluncurkan seperangkat peraturan e-commerce baru yang dapat mengurangi ambisi Amazon dan Flipkart di India, dan memaksa keduanya untuk meninjau struktur bisnis tertentu.

Secara terpisah, dalam sebuah surat kepada Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Minggu, Konfederasi Pedagang Seluruh India, menuduh perusahaan e-commerce memperlakukan India seperti “republik pisang” dengan undang-undang yang lemah.

Badan tersebut mendesak pemerintah untuk memastikan bahwa aturan e-commerce yang diusulkan tidak diencerkan, meskipun ada upaya lobi dari raksasa e-commerce.

Dewan Bisnis AS-India, kelompok lobi utama AS, menggambarkan aturan e-commerce baru yang diusulkan India sebagai perhatian dalam memo internal minggu ini.

Sumber : CNA/SL