Quartararo Memenangkan Gelar Juara Dunia MotoGP Pertama

Fabio Quartararo
Fabio Quartararo

Misano Adriatico | EGINDO.co – Fabio Quartararo meraih gelar juara dunia MotoGP pertamanya pada Minggu (24 Oktober) setelah rival terdekatnya Francesco Bagnaia tersingkir dari Grand Prix Emilia-Romagna.

Bagnaia, yang 52 poin di belakang Quartararo dengan tiga GP termasuk balapan tersisa, memimpin dengan nyaman ketika ia terjatuh dengan hanya empat lap tersisa untuk menyerahkan kejuaraan MotoGP pertama bagi negaranya kepada pebalap Prancis itu.

Pembalap Yamaha Quartararo, 22, sekarang memimpin Bagnaia dengan 65 poin yang berarti pebalap Prancis itu tidak bisa lagi dikejar oleh rivalnya di Ducati dan menjamin gelar pebalap pertama untuk timnya sejak 2015 dan yang pertama untuk bangsanya.

“Ini bukan cara yang saya inginkan untuk memenangkan kejuaraan ini, tetapi itu bukan satu-satunya balapan yang kami menangkan,” katanya kepada Sky Sport Italia.

“Ini luar biasa dan saya pikir saya tampil sangat baik tahun ini berkat Pecco (Bagnaia) yang benar-benar mendorong saya dengan keras … saya sangat senang.”

Quartararo menangis ketika keluarganya menyanyikan pujiannya selama wawancara, yang dilakukan dalam bahasa Italia, menutupi wajahnya untuk menghentikan dirinya menangis terlalu keras di televisi nasional.

Kemenangannya datang di musim ketiganya di MotoGP, yang pertama dengan tim pabrikan Yamaha setelah dua tahun dengan tim satelit SRT.

Dalam 16 balapan yang dia ikuti musim ini, dia telah mengklaim 10 podium, termasuk lima kemenangan.

Quartararo melonjak dari posisi 15 di grid awal untuk finis keempat pada hari Minggu di belakang pemenang balapan Marc Marquez, yang telah mengejar Bagnaia hampir sepanjang balapan.

Rekan setim Marquez di Honda Pol Espargaro berada di urutan kedua dan pebalap Italia Enea Bastianini dari Ducati berada di urutan ketiga.

Baca Juga :  Schoenmaker Afsel Raih Emas Dengan Rekor Dunia Di Olimpiade

“Pada saat dia (Bagnaia) jatuh, saya sudah menyerah, saya berpikir saya akan finis kedua, tetapi keberuntungan ada di pihak kami,” kata Marquez, yang juga memenangkan Grand Prix Amerika di terakhir. bulat.

Marquez, 28, melambat untuk kembali ke performa terbaiknya setelah absen hampir sepanjang musim lalu dan dua balapan pertama musim ini setelah lengan kanannya patah, yang ia tekuk dengan penuh kemenangan saat melintasi garis.

“Kemenangan ini lebih penting daripada yang di Austin,” tambahnya.

“Oke, itu adalah kemenangan, tapi ini adalah sirkuit di mana saya memiliki masalah di masa lalu dan saya ingin podium di suatu tempat dengan banyak tikungan ke kanan.”

Pekerjaan pebalap Italia Bagnaia menjadi lebih sulit hanya tiga lap menjelang balapan ketika rekan setimnya Jack Miller, yang start dari posisi kedua di grid, tergelincir keluar lintasan.

Pembalap Australia itu melindungi Bagnaia dari serangan enam kali juara MotoGP Marquez.

Namun, setelah memulai dari posisi terdepan dalam balapan dan dengan kemenangan yang dia butuhkan di depan mata, dia terbang keluar lintasan untuk menyerahkan gelar kepada Quartararo dan kemenangan ketiga musim ini kepada Marquez.

Perlombaan hari Minggu juga merupakan MotoGP terakhir Valentino Rossi di Italia menjelang pensiun pada akhir musim, dan ia menempatkan posisi ke-10 pada haluan terakhirnya di trek rumahnya di Misano.

Ikon Italia itu dibujuk oleh para penggemarnya yang memujanya, yang memasang spanduk bertuliskan “Luar biasa” saat juara tujuh kali MotoGP itu menerima trofi atas prestasinya di olahraga tersebut.

“Terima kasih atas semua dukungan selama bertahun-tahun. Ini sudah berjalan lama dan ini luar biasa,” kata Rossi kepada penonton.

Dia bercanda bahwa balapannya berjalan sangat baik setelah musim terakhir yang buruk sehingga dia bahkan mungkin tidak pergi ke dua balapan terakhir dalam karirnya, dan mendesak para penggemarnya untuk mendukung “pebalap muda dan baik Italia yang mengendarai MotoGP”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :