Qatar Memberikan Dorongan Lebih Lanjut Untuk F1

Formula 1 Qatar Grand Prix
Formula 1 Qatar Grand Prix

London | EGINDO.co – Kontrak 10 tahun Qatar dengan Formula Satu yang diumumkan pada Kamis (30 September) akan meningkatkan olahraga yang pulih dari pukulan COVID-19 serta semakin meningkatkan profil Timur Tengah dalam kejuaraan global yang semakin meningkat.

Formula Satu tidak balapan di wilayah tersebut sampai sirkuit Sakhir Bahrain muncul di kalender pada tahun 2004, dengan Abu Dhabi menyusul pada tahun 2009.

Sekarang jumlah tempat grand prix telah berlipat ganda, dan untuk jangka panjang.

Kesepakatan dengan Qatar adalah untuk balapan pada bulan November di sirkuit Losail di luar Doha dan kemudian selama 10 tahun dari 2023 setelah negara kaya gas itu menjadi tuan rumah Piala Dunia sepak bola 2022.

Arab Saudi, yang juga mendaftar untuk setidaknya satu dekade, akan memulai debutnya pada bulan Desember dengan balapan malam yang menarik di Jeddah sementara Qatar mendapat tempat pertama pada 21 November. Abu Dhabi mengakhiri musim pada 12 Desember.

Waktu telah berubah sejak 2015 ketika mantan supremo olahraga Bernie Ecclestone menuangkan air dingin pada harapan Qatar dengan mengatakan kepada wartawan di Bahrain: “Saya pikir kita sudah cukup (balapan) di sini, bukan?”.

Formula Satu, olahraga berbasis di Eropa yang hak komersialnya telah dikendalikan oleh Liberty Media yang berbasis di AS sejak 2017, ingin memperpanjang kalender dan menjangkau demografi baru dan lebih muda.

“Wilayah ini sangat penting bagi kami dan dengan 70 persen populasi Saudi berusia di bawah 30 tahun, kami sangat senang dengan potensi untuk menjangkau penggemar baru,” kata mantan kepala eksekutif F1 Chase Carey tahun lalu ketika balapan Jeddah dikonfirmasi.

Biaya hosting balapan juga merupakan elemen kunci dari model bisnis olahraga, bersama dengan pendapatan dari televisi dan sponsor.

Baca Juga :  AFC Konfirmasi Doha, Tempat Kualifikasi Australia - Irak

REKAM NOMOR
Olahraga ini sudah merencanakan rekor 23 balapan pada 2022, setelah 22 musim ini dan hanya 17 pada 2020, dengan Miami juga akan ikut serta sebagai balapan AS kedua bersama Austin.

Sesuatu harus diberikan pada tahun 2023 jika tidak berkembang lebih jauh dengan olahraga yang juga mengatakan kembalinya ke Afrika – benua yang belum pernah diperlombakan sejak 1993 – adalah prioritas.

Bahrain dan Abu Dhabi, yang sirkuit Yas Marinanya disebut-sebut sebagai arena pacuan kuda termahal yang pernah dibangun, masing-masing diperkirakan membayar lebih dari US$40 juta per tahun untuk biaya hosting.

Saudi dan Qatar bisa menjadi yang paling menguntungkan – kabar baik untuk olahraga yang pendapatannya mencapai US$877 juta, turun 43 persen, tahun lalu ketika pandemi COVID-19 memaksa pembatalan dan balapan tanpa penonton.

Formula Satu ingin menjauhkan diri dari masa lalunya yang boros bahan bakar fosil, dengan dorongan untuk bahan bakar berkelanjutan dan target jejak nol karbon bersih pada tahun 2030, tetapi masih mengikuti uang dan ikatan dengan wilayah penghasil minyak utama yang semakin dalam.
Raksasa energi milik negara Saudi Saudi Aramco adalah mitra global Formula Satu dan perusahaan Saudi telah mensponsori tim di masa lalu.

Dana investasi negara Mumtalakat Bahrain memiliki 62,55 persen dari McLaren dan Juli lalu Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi dan perusahaan investasi global Ares Management menyediakan 400 juta pound (US$547.12 juta) modal baru untuk McLaren Group.

Arab Saudi memiliki Reli Dakar, Extreme E dan Formula E sementara Qatar telah menjadi tuan rumah MotoGP sejak 2004.

Mantan pembalap reli Uni Emirat Arab Mohammed ben Sulayem mencalonkan diri sebagai presiden badan pengatur Formula Satu, Federasi Otomotif Internasional (FIA), untuk menggantikan pembalap Prancis Jean Todt yang akan pergi.

Baca Juga :  Ketua Olahraga Motor Saudi : Debut F1 Sinyal Bagi Dunia

Juru kampanye hak asasi manusia menuduh Bahrain dan Arab Saudi “mencuci olahraga”, menggunakan acara internasional terkenal untuk menciptakan citra positif. Perlakuan Qatar terhadap pekerja migran bergaji rendah juga mendapat sorotan tajam.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :