Putri Duterte,Sara Mundur Dari Pemilihan Walikota Davao City

Sara Duterte-Carpio,putri presiden Filipina
Sara Duterte-Carpio,putri presiden Filipina

Manila | EGINDO.co – Putri Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Selasa (9 November) mengundurkan diri dari pencalonan walikota Davao City, hanya beberapa hari lagi dari tenggat waktu untuk mengubah kandidat untuk pemilihan presiden tahun depan.

Sara Duterte-Carpio, yang secara luas diperkirakan akan mencalonkan diri untuk menggantikan ayahnya, tidak mengatakan mengapa dia menarik diri dari pemilihan walikota, tetapi mengatakan kepada para pendukungnya di Facebook bahwa pengumuman lebih lanjut akan dibuat kemudian.

Pria berusia 43 tahun itu telah memimpin jajak pendapat sepanjang tahun ini sebagai kandidat presiden yang paling disukai, tetapi mengatakan dia tidak menginginkan pekerjaan itu.

Filipina mengadakan pemilihan pada Mei 2022 untuk posisi dari presiden hingga gubernur, walikota, dan pejabat lokal. Jendela untuk mengubah kandidat berakhir pada 15 November.

“Sore ini saya menarik pencalonan saya sebagai walikota Kota Davao,” katanya, mengumumkan saudara laki-lakinya Sebastian, wakil walikotanya, akan mencalonkan diri sebagai gantinya.
Duterte-Carpio telah berulang kali mengatakan dia tidak tertarik untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Namun dia baru-baru ini menyatakan kesediaannya untuk menjalin aliansi dengan kandidat presiden lainnya, Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr, putra kontroversial dan senama mendiang diktator yang digulingkan pada 1986.

Keluarga Marcos selama beberapa dekade berada di antara keluarga politik paling kuat di Filipina. Pendukung Marcos telah mendesak Duterte-Carpio, yang dikenal dengan julukannya Inday, untuk menjadi pasangannya.

Para pembantu Duterte-Carpio dan Marcos tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Presiden Duterte, 76, tidak dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua di bawah konstitusi, dan berencana untuk pensiun.

Putrinya sangat populer dan keluarganya menikmati pengaruh politik yang cukup besar di selatan negara itu, setelah menjalankan Davao selama lebih dari tiga dekade.

Baca Juga :  Petinju Manny Pacquiao Calonkan Diri Presiden Filipina 2022

Kandidat lain untuk presiden termasuk senator dan pensiunan ikon tinju Manny Pacquiao, mantan aktor dan walikota Manila Francisco Domagoso, Wakil Presiden petahana Leni Robredo, Senator Panfilo Lacson, dan Marcos.

Analis politik Edmund Tayao mengatakan tidak segera jelas apa sebenarnya niat Duterte-Carpio, tetapi tidak mungkin dia akan menghadapi Marcos.

“Jika kita akan berspekulasi apa pilihannya, apakah dia akan menjadi wakil presiden Bongbong Marcos, atau mungkin mereka akan mengubah posisi dengan Inday mencalonkan diri sebagai presiden dan Bongbong sebagai wakil presiden,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :