Putra Mahkota Mohammed Bin Salman Jamu Presiden Xi Jinping

Putra Mahkota Mohammed bin Salman menjamu Presiden Xi Jinping
Putra Mahkota Mohammed bin Salman menjamu Presiden Xi Jinping

Riyadh | EGINDO.co – Putra Mahkota Mohammed bin Salman menjamu pemimpin China minggu ini pada saat yang sulit dalam hubungan AS-Saudi, menandakan tekad Riyadh untuk menavigasi tatanan global yang terpolarisasi terlepas dari keinginan sekutu Baratnya, kata para analis.

Penguasa raksasa minyak itu kembali ke panggung dunia setelah pembunuhan Jamal Khashoggi pada 2018, yang merusak hubungan Saudi-AS, dan menentang kemarahan AS atas kebijakan energi kerajaan dan tekanan dari Washington untuk membantu mengisolasi Rusia.

Dalam unjuk kekuatan sebagai calon pemimpin dunia Arab, Pangeran Mohammed juga akan mengumpulkan para penguasa dari seluruh Timur Tengah dan Afrika Utara untuk pertemuan puncak China-Arab selama kunjungan Presiden Xi Jinping yang diperkirakan akan dimulai pada Selasa (6 Desember). .

“Riyadh bekerja sesuai dengan perhitungan strategis yang harus mengakomodasi Beijing, karena sekarang merupakan mitra ekonomi yang sangat diperlukan,” kata Ayham Kamel, kepala Timur Tengah dan Afrika Utara di Eurasia Group.

Meskipun Amerika Serikat tetap menjadi mitra pilihan bagi negara-negara Teluk yang bergantung padanya untuk keamanan mereka, Riyadh memetakan kebijakan luar negeri yang melayani transformasi ekonomi nasionalnya saat dunia menjauh dari hidrokarbon, sumber kehidupan Saudi, kata para analis.

“Tentu saja ada risiko memperluas hubungan dengan China menjadi bumerang dan mengarah pada perpecahan (lebih lanjut) dalam hubungan AS-Saudi … tetapi MBS tentu saja tidak mengejar ini karena dendam,” kata Kamel.

Kunjungan Xi datang pada saat hubungan AS-Saudi berada di titik nadir, ketidakpastian membebani pasar energi global dengan Barat memberlakukan batasan harga pada minyak Rusia dan ketika Washington dengan hati-hati mengamati pengaruh China yang tumbuh di Timur Tengah.

Baca Juga :  Korlantas Siap Berlakukan Gage Di 10 Titik, KTT G20 Di Bali

Pemerintah Saudi tidak menanggapi permintaan komentar atas kunjungan Xi dan agendanya.

Sebagai tanda kekesalan dengan kritik AS terhadap catatan hak asasi manusia Riyadh, Pangeran Mohammed mengatakan kepada majalah The Atlantic pada bulan Maret bahwa dia tidak peduli apakah Presiden AS Joe Biden salah paham tentang dia, dengan mengatakan Biden harus fokus pada kepentingan Amerika.

Dia juga menyarankan dalam sambutan yang dibawa oleh kantor berita negara Saudi SPA pada bulan yang sama bahwa sementara Riyadh bertujuan untuk meningkatkan hubungannya dengan Washington, ia juga dapat memilih untuk mengurangi “kepentingan kami” – investasi Saudi – di Amerika Serikat.

Arab Saudi memperdalam hubungan ekonomi dengan China. Ini adalah pemasok minyak utama China, meskipun sesama produsen OPEC+ Rusia telah meningkatkan pangsa pasar China dengan harga bahan bakar yang lebih rendah.

Beijing juga telah melobi penggunaan mata uang yuan dalam perdagangan, bukan dolar AS. Riyadh sebelumnya mengancam akan menghentikan beberapa perdagangan minyak dolar untuk menghadapi kemungkinan undang-undang AS yang mengekspos anggota OPEC ke tuntutan hukum antimonopoli.

Hubungan AS-Saudi di bawah pemerintahan Biden, yang sudah tegang karena hak asasi manusia dan perang Yaman di mana Riyadh memimpin koalisi militer, semakin rusak karena perang Ukraina dan kebijakan minyak OPEC+.

Fanfare dan Deals
Para diplomat di kawasan itu mengatakan Xi akan mendapat sambutan mewah yang mirip dengan yang ditunjukkan Presiden Donald Trump ketika dia mengunjungi kerajaan itu pada 2017, dan berbeda dengan kunjungan canggung Biden pada Juli yang bertujuan untuk memperbaiki hubungan dengan Riyadh.

Baca Juga :  Fosad Lakukan Regenerasi, Didominasi Perempuan

Trump ditemui oleh Raja Salman di bandara di tengah keriuhan sambil meraih lebih dari US$100 miliar dalam kontrak untuk industri militer AS. Biden, yang pernah bersumpah untuk menjadikan Riyadh “paria” atas pembunuhan Khashoggi, telah meremehkan pertemuannya dengan Pangeran Mohammed, yang dia beri tepuk tangan alih-alih jabat tangan.

Delegasi China diperkirakan akan menandatangani lusinan perjanjian dengan Arab Saudi dan negara-negara Arab lainnya yang mencakup energi, keamanan, dan investasi, kata para diplomat kepada Reuters.

Pangeran Mohammed fokus untuk menyampaikan rencana diversifikasi Visi 2030 untuk menyapih ekonomi dari minyak dengan menciptakan industri baru, termasuk manufaktur mobil dan senjata serta logistik, meskipun investasi asing langsung berjalan lambat.

Kerajaan itu berinvestasi besar-besaran dalam infrastruktur baru dan megaproyek di bidang pariwisata dan inisiatif seperti zona NEOM senilai US$500 miliar, anugerah bagi perusahaan konstruksi China.

Arab Saudi dan sekutu Teluknya mengatakan mereka akan terus mendiversifikasi kemitraan untuk melayani kepentingan ekonomi dan keamanan, meskipun AS keberatan dengan hubungan mereka dengan Rusia dan China.

Pangeran Mohammed ingin menunjukkan kepada konstituennya sendiri bahwa kerajaan itu penting bagi banyak kekuatan global, kata Jonathan Fulton, rekan senior non-residen di Atlantic Council.

“Mungkin dia memberi isyarat ke AS juga, tapi … dia lebih peduli tentang apa yang dipikirkan orang-orang di dalam kerajaan.”

Baca Juga :  Pembatasan Perjalanan, Kesulitan Perusahaan Inggris Di China

Hubungan Kompleks
Biden menjanjikan “konsekuensi” untuk Riyadh setelah langkah produksi OPEC+, tetapi Washington sejak itu menegaskan kembali dukungannya untuk keamanan kerajaan, dengan para pejabat AS menekankan “keunggulan komparatif” AS dalam membangun struktur pertahanan terintegrasi di Teluk.
Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa Washington ingin memastikan bahwa hubungan “strategis” dengan Riyadh bekerja “untuk kepentingan terbaik kami”.

Pejabat AS menolak berkomentar ketika ditanya tentang hubungan bilateral Saudi-China menjelang kunjungan Xi.

Washington telah menyuarakan keprihatinan atas penggunaan teknologi 5G China di Teluk Arab dan investasi China di infrastruktur sensitif seperti pelabuhan, termasuk di Uni Emirat Arab yang menghentikan proyek pelabuhan China karena kekhawatiran AS.

Riyadh dan Abu Dhabi membeli peralatan militer China dan sebuah perusahaan Saudi menandatangani kesepakatan dengan perusahaan China untuk memproduksi drone bersenjata di kerajaan tersebut.

Analis Saudi Abdulaziz Sager, ketua Pusat Penelitian Teluk yang berbasis di Riyadh, mengatakan kepada Saudi TV Asharq News bahwa negara-negara Arab ingin memberi tahu sekutu Barat bahwa mereka memiliki alternatif dan hubungan mereka terutama didasarkan pada kepentingan ekonomi.

Meskipun hubungan Saudi dengan China tampaknya tumbuh “jauh lebih cepat” daripada dengan Amerika Serikat, hubungan sebenarnya tidak sebanding, kata Jon Alterman, direktur program Timur Tengah di Pusat Kajian Strategis dan Internasional Washington.

“Hubungan dengan China pucat dibandingkan dengan Amerika Serikat dalam hal kompleksitas dan keintiman,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :