Putin : Rusia Tidak Tertarik Pada Perang Yang Lebih Luas

Presiden Vladimir Putin
Presiden Vladimir Putin

Moskow | EGINDO.co – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada Kamis (8 Februari) bahwa Rusia akan memperjuangkan kepentingannya “sampai akhir” tetapi tidak tertarik untuk memperluas perangnya di Ukraina ke negara lain seperti Polandia dan Latvia.

Dalam wawancara pertamanya dengan seorang jurnalis Amerika sejak sebelum invasi Rusia ke Ukraina hampir dua tahun lalu, Putin mengatakan para pemimpin Barat menyadari bahwa tidak mungkin menimbulkan kekalahan strategis terhadap Rusia dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan selanjutnya.

“Kami siap untuk dialog ini,” katanya.

Putin juga mengatakan dia yakin ada kemungkinan untuk mencapai kesepakatan untuk membebaskan jurnalis AS Evan Gershkovich dari Wall Street Journal, yang telah ditahan di Rusia selama hampir satu tahun dan sedang menunggu persidangan atas tuduhan mata-mata.

Putin melontarkan komentar tersebut dalam wawancara lebih dari dua jam dengan pembawa acara bincang-bincang konservatif Tucker Carlson yang dilakukan di Moskow pada hari Selasa dan disiarkan di tuckercarlson.com.

Ketika ditanya apakah dia bisa membayangkan skenario di mana dia akan mengirim pasukan Rusia ke Polandia, salah satu anggota NATO, Putin menjawab:

Baca Juga :  TMII Tunggu Dinas Parekraf DKI, Soal Anak Sebelum 12 Tahun

“Hanya dalam satu kasus, jika Polandia menyerang Rusia. Mengapa? Karena kami tidak tertarik pada Polandia, Latvia, atau negara lain. Mengapa kami melakukan itu? Kami sama sekali tidak tertarik.”

Putin berbicara dalam bahasa Rusia dan pidatonya disulihsuarakan ke dalam bahasa Inggris. Dia memulai dengan komentar panjang lebar tentang hubungan Rusia dengan Ukraina, Polandia dan negara-negara lain.

Putin mencurahkan sebagian besar wawancaranya untuk mengeluh bahwa Ukraina hampir menyetujui kesepakatan untuk mengakhiri permusuhan pada perundingan di Istanbul pada April 2022, namun mundur, katanya, setelah pasukan Rusia mundur dari dekat Kyiv.

“Nah, sekarang biarkan mereka berpikir bagaimana membalikkan keadaan,” katanya. “Kami tidak menentangnya. Akan lucu jika tidak begitu menyedihkan. Mobilisasi tanpa akhir di Ukraina, histeria, masalah dalam negeri, cepat atau lambat akan menghasilkan kesepakatan.”

Pemimpin Rusia itu mengatakan AS mempunyai masalah-masalah dalam negeri yang mendesak dan perlu dikhawatirkan. Sudah memahami situasi yang berkembang saat ini, menyadari bahwa Rusia akan memperjuangkan kepentingannya sampai akhir,” kata Putin.

Washington, yang telah mengirimkan bantuan lebih dari US$110 miliar kepada Ukraina sejak Rusia menginvasi pada Februari 2022, telah menegaskan bahwa pihaknya tidak tertarik untuk membicarakan persyaratan Putin.

Baca Juga :  Ukraina Keadaan Darurat, Panggil Warga Pulang Dari Rusia

Putin terakhir kali diwawancarai secara resmi oleh outlet media AS pada Oktober 2021, ketika Hadley Gamble dari CNBC berbicara dengannya.

Wawancara Carlson terjadi ketika anggota parlemen AS memperdebatkan apakah akan memberikan lebih banyak dana untuk upaya perang Ukraina. Acara ini juga disiarkan pada hari yang sama ketika Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengganti panglima militer dengan komandan pasukan daratnya.

Pemungutan suara prosedural di Senat AS membantu memajukan rancangan undang-undang yang mencakup dana baru sebesar US$61 miliar untuk Ukraina, namun hal ini menghadapi ketidakpastian di Dewan Perwakilan Rakyat yang didominasi Partai Republik di mana puluhan anggota, terutama mereka yang bersekutu erat dengan mantan Presiden Donald Trump, harus menyetujui rancangan undang-undang tersebut. memilih menentang bantuan Ukraina.

Kemajuan Kasus Jurnalis

Putin mengatakan dinas khusus Rusia dan Amerika sedang mendiskusikan kasus Gershkovich dan telah mencapai beberapa kemajuan.

Putin menyarankan bahwa sebagai imbalannya, Moskow ingin Jerman membebaskan Vadim Krasikov, yang dihukum karena pembunuhan seorang pembangkang Chechnya di Berlin pada tahun 2019, meskipun dia tidak menyebut nama Krasikov.

Baca Juga :  Fauci : Vaksinasi Dan Kenakan Masker Di Dalam Ruangan Di AS

“Ada banyak contoh sukses dari perundingan yang berhasil,” kata Putin. “Mungkin ini akan berakhir dengan kesuksesan juga, tapi kita harus mencapai kesepakatan.”

Rusia dan Amerika Serikat telah menyetujui pertukaran tahanan tingkat tinggi di masa lalu – yang terbaru pada bulan Desember 2022 ketika Moskow menukar Brittney Griner, bintang bola basket AS yang dihukum karena pelanggaran narkoba di Rusia – dengan penyelundup senjata Rusia, Viktor Bout.

Kremlin mengatakan Putin menyetujui wawancara Carlson karena pendekatan mantan pembawa acara Fox News itu berbeda dengan pemberitaan “sepihak” mengenai konflik Ukraina yang dilakukan banyak media Barat.

Carlson dinilai memiliki hubungan dekat dengan Trump yang diperkirakan akan menjadi kandidat Partai Republik pada pemilu presiden AS November mendatang.

Mengeluh tentang bantuan miliaran dolar yang dikirim ke Kyiv sejauh ini, Trump menyerukan deeskalasi perang di Ukraina, di mana pemerintahan Biden sangat mendukung pemerintahan Zelensky.

Sementara itu, Carlson mengatakan banyak liputan media Barat mengenai perang tersebut bias dan berpihak pada Kiev.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :