Putin Puji Kerja Sama Militer Teknologi Tinggi Rusia-China

Vladimir Putin bersama Xi Jinping
Vladimir Putin bersama Xi Jinping

Moskow | EGINDO.co – Presiden Vladimir Putin pada Rabu (8 November) memuji kerja sama militer Rusia yang berteknologi tinggi dan penting dengan Tiongkok pada pertemuan di Moskow dengan seorang jenderal penting Tiongkok yang merupakan sekutu dekat Presiden Xi Jinping.

Tiongkok dan Rusia mendeklarasikan kemitraan “tanpa batas” pada Februari 2022 ketika Putin mengunjungi Beijing hanya beberapa hari sebelum ia mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina, sehingga memicu perang darat paling mematikan di Eropa sejak Perang Dunia II.

Saat menerima Jenderal Zhang Youxia, wakil ketua Komisi Militer Pusat Tiongkok, dan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, Putin menyampaikan harapan terbaiknya kepada Xi, dengan mengatakan bahwa kedua pemimpin telah mengembangkan persahabatan dan hubungan kerja yang baik.

Baca Juga :  Balon AS Terbang Di Atas Wilayah China 10 Kali Dalam Setahun

“Rusia dan Tiongkok tidak membangun aliansi militer apa pun seperti Perang Dingin,” kata Putin kepada Zhang di kediamannya di Novo-Ogaryovo di luar Moskow, seraya menambahkan bahwa hubungan Rusia-Tiongkok adalah kekuatan yang menstabilkan dunia.

Amerika Serikat menganggap Tiongkok sebagai pesaing terbesarnya dan Rusia sebagai ancaman negara terbesarnya, sementara Presiden AS Joe Biden berpendapat bahwa abad ini akan ditentukan oleh persaingan eksistensial antara negara-negara demokrasi dan otokrasi.

Putin, yang memimpin pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di dunia, mengatakan kerja sama militer antara Moskow dan Beijing meningkat dan terfokus pada bidang teknologi tinggi yang akan menjamin keamanan strategis.

“Tentu saja, kerja sama kami, kontak kami di bidang militer dan teknis militer juga menjadi semakin penting, sedangkan untuk kerja sama teknis militer, di sini, tentu saja, pekerjaan kami di bidang teknologi tinggi adalah yang utama,” kata Putin.

Baca Juga :  Menkes Siap Terima Masukan Atas Kontroversi Vaksin Berbayar

Maksud saya ruang angkasa, termasuk pengelompokan orbit tinggi, maksud saya juga senjata modern dan menjanjikan yang tentunya akan menjamin keamanan strategis Rusia dan Republik Rakyat Tiongkok.

Panel bipartisan yang ditunjuk oleh Kongres AS bulan lalu mengatakan bahwa Washington harus bersiap menghadapi kemungkinan perang simultan dengan Moskow dan Beijing dengan memperluas kekuatan konvensionalnya, memperkuat aliansi, dan meningkatkan program modernisasi senjata nuklirnya.

Putin menuduh AS memicu ketegangan di Asia dengan mencoba membentuk aliansi militer, merujuk pada aliansi keamanan “AUKUS” yang terdiri dari AS, Australia, dan Inggris.

“Kami melihat semua ini, dan bersama teman-teman kami, termasuk, pertama-tama, dari Republik Rakyat Tiongkok, kami menyikapinya dengan tenang, hati-hati, dan memperkuat kemampuan pertahanan kami, termasuk melalui latihan gabungan angkatan laut dan udara,” kata Putin. .

Baca Juga :  AS Prihatin Partisipasi India Dalam Latihan Militer Rusia

Zhang mengatakan kepada Putin melalui seorang penerjemah bahwa Tiongkok menghormati Rusia karena kemampuannya menahan sanksi paling ketat yang pernah dijatuhkan oleh negara-negara Barat terhadap negara-negara besar.

“Federasi Rusia, di bawah kepemimpinan Anda, dengan keras kepala menghadapi sanksi Barat, yang menunjukkan bahwa tidak ada kesulitan yang membengkokkan Anda dan Rusia,” kata Zhang. “Untuk ini, pihak Tiongkok menyatakan rasa hormatnya kepada Anda.”

Zhang mengatakan delegasinya datang untuk melaksanakan perjanjian penting dan lebih memperkuat kerja sama militer bilateral.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :