Putin Peringatkan Konflik Yang Lama Di Ukraina

Presiden Vladimir Putin
Presiden Vladimir Putin

Moskow | EGINDO.co – Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan pada Rabu (7 Desember) tentang intervensi militer yang lama di Ukraina, tetapi mengatakan Moskow tidak akan menggunakan senjata nuklir terlebih dahulu.

Komentarnya muncul setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan serangan baru Rusia di pasar dan pom bensin telah menewaskan enam orang dan melukai beberapa lainnya di wilayah garis depan Donetsk.

Dengan semakin dekatnya satu tahun konflik, pasukan Rusia telah kehilangan sebagian besar tujuan militer utama mereka termasuk menggulingkan pemerintah Ukraina, merebut wilayah Donbas dan mencaplok empat wilayah.

Bahasa mengancam Putin sendiri, dan jalan buntu di medan perang, telah menimbulkan kekhawatiran bahwa Rusia dapat menggunakan persenjataan nuklirnya untuk mencapai terobosan militer.

Pada hari Rabu, Putin memperingatkan bahwa ancaman perang nuklir semakin meningkat.

“Ancaman seperti itu meningkat. Mengapa dirahasiakan di sini?” katanya pada pertemuan dewan hak asasi manusianya.

Baca Juga :  Heboh, Menteri BUMN Minta Toilet Pertamina Digratiskan

Namun dia menambahkan bahwa Rusia akan menggunakan senjata nuklir hanya untuk menanggapi serangan musuh.

“Ketika kami diserang, kami menyerang balik,” katanya, menekankan bahwa strategi Moskow didasarkan pada kebijakan “serangan balasan”.

Moskow memperkirakan pertempuran akan berlangsung hanya beberapa hari sebelum penyerahan Ukraina, tetapi pada hari Rabu Putin memperingatkan hasil bisa lama datang.

“Soal proses panjang (melihat) hasil operasi militer khusus, tentu ini proses yang panjang,” kata Putin.

Namun dia memuji aneksasi yang diumumkan atas empat wilayah Ukraina ke Rusia setelah proksi Moskow mengadakan referendum – dikecam di Barat sebagai palsu – dan mengumumkan integrasi mereka pada bulan September.

“Wilayah baru muncul – yah, ini masih merupakan hasil yang signifikan bagi Rusia dan ini adalah masalah serius,” kata Putin.

Baca Juga :  Putin Tidak Akan Menghadiri KTT G20 Di Bali

Pemimpin Rusia meresmikan aneksasi empat wilayah selatan dan timur – Donetsk, Lugansk, Kherson dan Zaporizhzhia – pada sebuah upacara di Kremlin pada bulan September.

Pasukan Rusia
Tetapi pasukan Rusia sama sekali tidak sepenuhnya menguasai wilayah mana pun dan bulan lalu dipaksa keluar dari ibu kota wilayah Kherson selatan setelah serangan balasan Ukraina selama berbulan-bulan.

Pada bulan September Putin mengumumkan bahwa Rusia memobilisasi ratusan ribu orang untuk mendukung pasukan Moskow yang berjuang setelah serangkaian kemunduran medan perang, khususnya di wilayah Kharkiv di timur laut Ukraina.

Pada hari Rabu dia mengatakan setengah dari orang Rusia yang dipanggil untuk dinas militer pada bulan September telah dikerahkan ke Ukraina.

“Dari 300.000 pejuang kami yang dimobilisasi, orang-orang kami, pembela tanah air, 150.000 berada di wilayah operasi,” kata Putin, menambahkan bahwa sekitar 77.000 berada di unit tempur.

Baca Juga :  Kemenperin Berkolaborasi Wujudkan Komunitas Industri Hijau

Sejak direbutnya kota Kherson, pertempuran di Ukraina terfokus pada kawasan industri Donbas, tempat pasukan Rusia berusaha merebut kota garis depan Bakhmut.

Zelenskyy – setelah mengunjungi wilayah itu minggu ini – mengatakan pada hari Rabu bahwa pasukan Rusia telah membunuh enam warga sipil dan melukai beberapa lainnya dalam serangan penembakan baru-baru ini.

“Teroris menyerang kota Kurakhove yang damai,” katanya dalam pernyataan di media sosial.

“Sebuah pasar, stasiun bus, pompa bensin, dan bangunan tempat tinggal diserang. Sedikitnya enam warga sipil tewas, lima luka-luka.”

Wilayah Donetsk sebagian telah dikuasai oleh pasukan Rusia sejak 2014, ketika separatis yang didukung Moskow merebut kendali atas Donbas di dekat perbatasan Rusia dan Moskow mencaplok semenanjung Krimea.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :