Putin OK Merevisi Strategi Keamanan Nasional Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin
Presiden Rusia Vladimir Putin

Moskow | EGINDO.co – Presiden Rusia Vladimir Putin telah menyetujui versi revisi dari strategi keamanan nasional Rusia yang membayangkan “langkah-langkah simetris dan asimetris” dalam menanggapi “tindakan tidak bersahabat negara-negara asing yang mengancam kedaulatan dan integritas teritorial” Rusia.

Putin menandatangani dekrit yang menyetujui strategi tersebut pada Jumat (2 Juli), menurut situs web Kremlin. Dokumen setebal 44 halaman itu diterbitkan Sabtu di situs web pemerintah dan menguraikan kepentingan dan prioritas nasional Rusia.

Disebutkan bahwa “tindakan beberapa negara bertujuan untuk menghasut proses disintegrasi di Persemakmuran Negara-Negara Merdeka untuk menghancurkan hubungan Rusia dengan sekutu tradisionalnya,” dan mengklaim bahwa “sejumlah negara menyebut Rusia sebagai ancaman dan bahkan musuh militer. ”

Rusia tetap berkomitmen untuk menggunakan cara politik dan diplomatik untuk menyelesaikan konflik internasional dan nasional, menurut dokumen itu.

Pada saat yang sama, Moskow “menganggap sah untuk mengambil tindakan simetris dan asimetris” untuk menggagalkan dan mencegah “tindakan tidak bersahabat” oleh negara-negara asing yang “mengancam kedaulatan dan integritas wilayah Federasi Rusia.”

Hubungan Rusia dengan AS dan sekutunya berada di posisi terendah pasca Perang Dingin terkait pencaplokan Semenanjung Krimea oleh Moskow pada 2014, tuduhan campur tangan Rusia dalam pemilihan AS, serangan peretasan, dan peristiwa lainnya.

Awal pekan ini Putin menggambarkan sebagai “provokasi” insiden 23 Juni di Laut Hitam di mana Rusia mengatakan salah satu kapal perangnya melepaskan tembakan peringatan dan sebuah pesawat tempur menjatuhkan bom di jalur HMS Defender Inggris untuk memaksanya dari daerah dekat Krimea yang Moskow mengklaim sebagai perairan teritorialnya.

Inggris, yang seperti kebanyakan negara lain tidak mengakui pencaplokan Krimea oleh Rusia pada 2014, bersikeras bahwa Pembela tidak ditembaki dan mengatakan sedang berlayar di perairan Ukraina.

“Itu jelas provokasi, yang kompleks yang melibatkan tidak hanya Inggris tetapi juga Amerika,” kata Putin pada hari Rabu selama acara kunjungan tahunan yang disiarkan televisi, menuduh bahwa pesawat pengintai AS yang lepas landas dari pulau Kreta Yunani sedang beroperasi, bersama dengan kapal Inggris untuk memantau tanggapan militer Rusia terhadap kapal perusak Inggris.

Pemimpin Rusia itu menyesalkan bahwa insiden itu mengikuti pertemuan puncaknya dengan Presiden AS Joe Biden di Jenewa.

“Dunia sedang mengalami perubahan radikal,” katanya.

“Mitra AS kami menyadari itu, dan itulah mengapa pertemuan Jenewa berlangsung. Tetapi di sisi lain, mereka berusaha untuk mengamankan sikap monopoli mereka, yang mengakibatkan ancaman dan tindakan destruktif seperti latihan, provokasi, dan sanksi.”

Sumber : CNA/SL