Putin Dan Kim Bahas Masalah Militer, Perang Ukraina, Satelit

Pertemuan Vladimir Putin dengan Kim Jong Un di Moskow
Pertemuan Vladimir Putin dengan Kim Jong Un di Moskow

Moskow | EGINDO.co – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dalam pertemuan puncak yang jarang terjadi pada Rabu (13 September) di mana mereka membahas masalah militer, perang di Ukraina dan kemungkinan bantuan Rusia untuk program satelit negara Komunis yang penuh rahasia itu.

Putin mengajak Kim berkeliling tempat peluncuran roket luar angkasa tercanggih Rusia di Timur Jauh Rusia dan membahas kemungkinan pengiriman kosmonot Korea Utara ke luar angkasa. Kim, yang tiba dengan kereta api dari Korea Utara, menanyakan pertanyaan rinci tentang roket saat Putin mengajaknya berkeliling Kosmodrom Vostochny.

Setelah tur tersebut, Putin, 70, dan Kim, 39, mengadakan pembicaraan selama beberapa jam dengan para menteri mereka dan kemudian membahas urusan dunia dan kemungkinan kerja sama secara tatap muka, diikuti dengan makan siang mewah berupa pangsit “pelmeni” Rusia yang diisi dengan pangsit. Kepiting Kamchatka dan kemudian ikan sturgeon dengan jamur dan kentang.

Kim bersulang dengan segelas anggur Rusia untuk kesehatan Putin, untuk kemenangan “Rusia yang hebat” dan untuk persahabatan Korea-Rusia, meramalkan kemenangan bagi Moskow dalam “pertarungan suci” dengan Barat dalam perang Ukraina.

“Tentara dan rakyat Rusia pasti akan meraih kemenangan besar dalam perjuangan suci untuk menghukum kejahatan besar yang mengklaim hegemoni dan menyuburkan ilusi ekspansionis,” kata Kim sambil mengangkat gelasnya.

Para pejabat AS dan Korea Selatan telah menyatakan kekhawatirannya bahwa Kim dapat memberikan senjata dan amunisi kepada Rusia, yang telah menghabiskan banyak persediaan senjata dalam lebih dari 18 bulan perang di Ukraina. Moskow dan Pyongyang membantah niat tersebut.

Baca Juga :  CNOOC Temukan Ladang Minyak Baru 100 Juta Ton Di Laut Bohai

Putin memberikan banyak petunjuk bahwa kerja sama militer telah dibahas namun hanya mengungkapkan sedikit rincian. Menteri Pertahanan Sergei Shoigu menghadiri pembicaraan tersebut. Kremlin mengatakan diskusi sensitif antar tetangga adalah masalah pribadi.

Ketika ditanya oleh media Rusia apakah Moskow akan membantu Kim membangun satelit, Putin berkata: “Itulah mengapa kami datang ke sini.”

Washington memperingatkan pihaknya akan menerapkan sanksi lebih lanjut atas setiap transfer senjata oleh salah satu negara ke negara lain, dan mengatakan Putin “memohon” bantuan kepada Kim setelah kehilangan puluhan ribu tentara di Ukraina.

“Kami telah mengambil sejumlah tindakan untuk memberikan sanksi kepada entitas yang menjadi perantara penjualan senjata antara Korea Utara dan Rusia, dan kami tidak akan ragu untuk menjatuhkan sanksi tambahan jika diperlukan,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller dalam sebuah pengarahan.

Dia menyebutnya “mengganggu” jika Rusia membahas kerja sama dengan Korea Utara mengenai program-program yang berpotensi melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengisyaratkan Moskow harus mengambil langkah hati-hati.

“Segala bentuk kerja sama negara mana pun dengan Korea Utara harus menghormati rezim sanksi yang dijatuhkan oleh Dewan Keamanan,” kata Guterres kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa hal itu “sangat relevan” dalam kasus Rusia dan Korea Utara.

Bagi Rusia, pertemuan puncak ini adalah kesempatan untuk menyerang Amerika Serikat, negara pendukung Ukraina, meskipun tidak jelas seberapa jauh Putin siap untuk memenuhi daftar keinginan Korea Utara dalam bidang teknologi.

Putin mengatakan Kim kini berencana mengunjungi pabrik penerbangan militer dan sipil di kota Komsomolsk-on-Amur, Rusia, dan memeriksa armada Pasifik Rusia di Vladivostok.

Baca Juga :  MAKI Desak KPK Tetapkan Tersangka Korupsi Pengaturan Cukai

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov akan mengunjungi Pyongyang untuk melakukan pembicaraan lebih lanjut bulan depan, kata Kremlin.

“Kawan-kawan”

Putin dan Kim saling memanggil “kawan” saat makan siang dan Putin berulang kali mengingatkan Kim bahwa Uni Soviet-lah yang mendukung Korea Utara – dan merupakan negara pertama yang mengakuinya setelah 75 tahun sejak negara itu didirikan.

Di tengah perang Ukraina, yang telah menjadi perang gesekan artileri yang sengit, Amerika Serikat dan sekutu Kyiv lainnya sedang mengamati apakah kunjungan Kim akan membuka jalan bagi pasokan peluru artileri ke Rusia.

Inggris mendesak Korea Utara untuk mengakhiri perundingan senjata dengan Rusia dan mengatakan kunjungan Kim menunjukkan betapa terisolasinya Moskow di panggung dunia.

Namun kepala intelijen militer Ukraina, Kyrylo Budanov, mengatakan kepada Radio NV Ukraina bahwa Korea Utara telah memasok senjata ke Rusia selama lebih dari sebulan.

“Sudah satu setengah bulan yang lalu semuanya disepakati dan pengiriman dimulai dari Korea Utara,” ujarnya tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Rusia telah bergabung dengan Tiongkok dalam menentang sanksi baru terhadap Korea Utara, menghalangi dorongan yang dipimpin AS dan secara terbuka memecah Dewan Keamanan PBB untuk pertama kalinya sejak Dewan Keamanan PBB mulai menghukum Pyongyang pada tahun 2006.

Ketika ditanya mengenai kerja sama militer, Putin mengatakan Rusia mematuhi peraturan internasional namun masih ada peluang untuk dijajaki.

Pilihan untuk bertemu di Vostochny Cosmodrome – yang merupakan simbol ambisi Rusia sebagai kekuatan luar angkasa – sangatlah penting, karena Korea Utara telah dua kali gagal meluncurkan satelit pengintai dalam empat bulan terakhir.

Baca Juga :  Putin Rencanakan Perang Panjang Di Ukraina

Setelah mengajak Kim berkeliling gedung tempat perakitan Angara, roket peluncuran luar angkasa baru Rusia sepanjang 42,7 m, Putin mengatakan Kim telah menunjukkan “minat besar pada teknik roket” selama kunjungan tersebut.

Menjelang pertemuannya dengan Putin, Kim menandatangani buku pengunjung dalam bahasa Korea: “Kemuliaan bagi Rusia, yang melahirkan penakluk luar angkasa pertama, akan abadi.”

Rudal Balistik

Ketika Kim sedang berjalan melewati hutan Rusia dengan kereta api, Korea Utara meluncurkan dua rudal balistik jarak pendek dari daerah dekat ibu kota, Pyongyang, ke laut lepas pantai timurnya.

Ini adalah peluncuran pertama yang dilakukan Korea Utara ketika Kim berada di luar negeri, kata para analis, yang menunjukkan peningkatan tingkat delegasi dan sistem kendali yang lebih baik untuk program nuklir dan rudal negara tersebut.

Kim sebelumnya hanya melakukan tujuh perjalanan ke luar negeri dalam 12 tahun kekuasaannya, semuanya pada tahun 2018 dan 2019. Ia juga sempat melintasi perbatasan antar-Korea sebanyak dua kali.

Susunan delegasi Kim ke Rusia, dengan kehadiran Direktur Departemen Industri Amunisi Jo Chun Ryong, menunjukkan adanya agenda yang menekankan kerja sama industri pertahanan, kata para analis.

“Di Korea, ada pepatah: pakaian bagus adalah pakaian baru, tapi teman lama adalah teman terbaik. Dan orang-orang kami mengatakan: seorang teman lama lebih baik daripada dua teman baru,” kata Putin kepada Kim.

“Kebijaksanaan rakyat ini sepenuhnya dapat diterapkan pada hubungan modern antar negara kita.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :