Putin Bayangi Partisipasi Rusia Di Olimpiade 2024

Kantor Pusat Komite Olimpiade Rusia di Moskow
Kantor Pusat Komite Olimpiade Rusia di Moskow

Moskow | EGINDO.co – Presiden Vladimir Putin mengatakan pada Kamis (14 Desember) bahwa dia mendukung Rusia untuk berkompetisi di Olimpiade Musim Panas Paris 2024, tetapi negara tersebut harus mempertimbangkan apakah mereka harus berkompetisi jika acara tersebut dirancang untuk menggambarkan olahraga Rusia sebagai “sekarat”.

Komite Olimpiade Internasional pekan lalu mengatakan warga Rusia dan Belarusia yang lolos dalam cabang olahraga mereka untuk Olimpiade Paris dapat ambil bagian sebagai negara netral tanpa bendera, lambang, atau lagu kebangsaan.

Peserta dari Rusia dan Belarusia pada awalnya dilarang berkompetisi secara internasional setelah invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu, dimana Belarus digunakan sebagai arena pertandingan.

Berbicara pada konferensi pers tahunannya di akhir tahun, Putin mengatakan bahwa meskipun ia mendukung Rusia untuk berkompetisi di Olimpiade tersebut, diperlukan penilaian lebih lanjut mengenai apa arti status netral bagi para atlet negara tersebut.

Baca Juga :  Ukraina Waspadai Perbatasan Saat Putin Berkunjung Ke Belarus

“Mereka telah berlatih selama bertahun-tahun… dan itulah mengapa saya mendukung para atlet kita untuk mengikuti kompetisi seperti itu, namun kita masih perlu menganalisis dengan cermat kondisi yang diajukan IOC,” kata Putin.

“Jika kondisi buatan IOC dirancang untuk menyingkirkan atlet-atlet terbaik Rusia dan menggambarkan di Olimpiade bahwa olahraga Rusia sedang sekarat, maka Anda perlu memutuskan apakah akan pergi ke sana atau tidak,” kata Putin.

IOC mengatakan atlet netral hanya akan bertanding di olahraga individu dan tidak ada tim dari kedua negara yang diizinkan. Atlet yang secara aktif mendukung perang di Ukraina tidak memenuhi syarat, begitu pula mereka yang terikat kontrak dengan militer Rusia atau Belarusia.

Baca Juga :  Serangan Rudal Rusia Ke Ukraina Saat Pemimpin G7 Berkumpul

Rusia dengan keras memprotes pembatasan terhadap atletnya, dengan alasan bahwa hal tersebut bertentangan dengan semangat Olimpiade.

“Segala sesuatu yang dilakukan pejabat internasional sehubungan dengan olahraga Rusia merupakan kontradiksi dan distorsi terhadap gagasan Pierre de Coubertin,” kata Putin, merujuk pada pendiri gerakan Olimpiade.

“Jika mereka terus bertindak dengan cara yang sama, mereka akan mengubur gerakan Olimpiade.”

Atlet Rusia telah ambil bagian dalam Olimpiade berturut-turut tanpa bendera atau lagu kebangsaan mereka di tengah skandal doping yang besar.

Selama Perang Dingin, Amerika Serikat memboikot Olimpiade Moskow 1980 karena invasi Soviet ke Afghanistan, dan Uni Soviet serta sekutunya membalas dengan memboikot Olimpiade 1984 di Los Angeles.

Baca Juga :  Medvedev Tidak Berkomitmen Atas Partisipasi Australia Open

Sumber : CNA/SL

Bagikan :