Putaran Kedua Pembuangan Air Limbah Fukushima Dimulai

Pembuangan Air Limbah Fukushima
Pembuangan Air Limbah Fukushima

Tokyo | EGINDO.co – Jepang mulai membuang gelombang kedua air limbah yang telah diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima pada Kamis (5 Oktober), sebuah langkah tambahan dalam proses selama puluhan tahun yang telah menuai kecaman keras dari Tiongkok.

Pembuangan tersebut, sebagian kecil dari 1,34 juta ton air limbah yang dihasilkan sejak tsunami melanda fasilitas tersebut pada tahun 2011, dimulai pada pukul 10.18 pagi (09.18 waktu Singapura), kata juru bicara operator TEPCO kepada AFP.

Meskipun Jepang bersikeras bahwa air yang diolah tidak menimbulkan risiko kesehatan – sebuah pandangan yang didukung oleh pengawas nuklir PBB – Beijing telah berulang kali mengkritik pelepasan tersebut dan sebagai tanggapannya melarang semua impor makanan laut Jepang.

Seperti pelepasan awal yang dimulai pada 24 Agustus, sekitar 7.800 ton air diperkirakan akan dibuang selama 17 hari.

Meskipun Jepang bersikeras bahwa air yang diolah tidak menimbulkan risiko kesehatan – sebuah pandangan yang didukung oleh pengawas nuklir PBB – Tiongkok telah berulang kali mengkritik pelepasan tersebut dan melarang semua impor makanan laut Jepang.

Baca Juga :  Proyek Sakhalin Penting Untuk Pasokan Energi Yang Stabil

Seperti pelepasan awal yang berakhir pada 11 September, sekitar 7.800 ton air diperkirakan akan dibuang pada tahap kedua.

TEPCO mengatakan air limbah telah disaring dari semua unsur radioaktif kecuali tritium, yang berada dalam tingkat aman.

“Telah dipastikan bahwa pelepasan pertama telah dilakukan sesuai rencana dan dengan cara yang aman,” kata juru bicara pemerintah Hirokazu Matsuno kepada wartawan pada hari Kamis, menekankan tidak ada kelainan yang terdeteksi.

Pemerintah akan “terus mengkomunikasikan, baik secara domestik maupun internasional, hasil pemantauan data dengan cara yang sangat transparan”, kata Matsuno.

Larangan Makanan Laut Terkait Fukushima Di China

Jepang juga mendesak Tiongkok untuk “segera membatalkan larangan impor makanan Jepang, dan bertindak berdasarkan pembenaran ilmiah”, tambahnya.

Rusia, yang memiliki hubungan dingin dengan Jepang, dilaporkan sedang mempertimbangkan untuk mengikuti larangan makanan laut tersebut.

Ekspor makanan dari Jepang ke Tiongkok anjlok 41,2 persen pada bulan Agustus menjadi ¥14 miliar (US$94 juta), menurut data kementerian keuangan.

Tiongkok menuduh Jepang menggunakan laut seperti sebuah “saluran pembuangan”, sebuah pernyataan yang digaungkan di PBB pekan lalu oleh Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Sogavare, yang hubungan baiknya dengan Beijing telah mengundang kekhawatiran dari sekutu tradisional Barat seperti Australia.

Baca Juga :  Elon Musk Miliki Anak Kembar Dengan Top Eksekutifnya

Setelah rilis awal pada bulan Agustus, banyak bisnis di Jepang melaporkan mengalami kesulitan dalam menjalankan operasional sehari-hari setelah dibanjiri panggilan kemarahan dari nomor-nomor di Tiongkok.

Tokyo, sementara itu, menuntut Tiongkok menjamin keselamatan warga Jepang setelah kedutaan besarnya di Beijing dilempari batu bata.

Pelepasan air limbah bertujuan untuk memberikan ruang untuk mulai menghilangkan bahan bakar radioaktif yang sangat berbahaya dan puing-puing dari reaktor pembangkit listrik yang rusak.

TEPCO akan sangat ketat dalam mengawasi putaran kedua, kata seorang pejabat kepada wartawan pada sebuah pengarahan pada hari Rabu, sambil menerapkan “kewaspadaan maksimal untuk memastikan bahwa tidak ada pembuangan yang tidak disengaja” dari air yang telah diolah ke laut.

Pemerintah, Tepco Dapat Lebih Proaktif

Dr Seijiro Takeshita, profesor manajemen dan informasi di Universitas Shizuoka, percaya bahwa pendirian Tiongkok didorong oleh politik, bukan data ilmiah.

Baca Juga :  Jepang Batalkan Penggunaan Masker, Kendurkan Covid-19

“Saya pikir pihak berwenang Tiongkok harus menyadari bahwa hal ini hanya akan mempermalukan diri mereka sendiri dalam jangka panjang,” katanya kepada CNA’s Asia First pada hari Kamis.

Namun, Dr Takeshita mengatakan TEPCO dan pemerintah Jepang seharusnya bisa lebih proaktif dalam meminimalkan dampak pembuangan air limbah.

“Kemampuan dan kemampuan komunikasi korporat mereka sangat-sangat buruk. Mereka tidak mengungkapkannya dengan cukup cepat, mereka tidak mengungkapkannya secara cukup kepada dunia,” tambahnya.

“Seandainya mereka membuat pengumuman yang jelas, khas, dan tegas berdasarkan data dan bukti ilmiah, kita tidak akan (perlu mengatasi) masalah-masalah seperti ini atau setidaknya dampak buruk terhadap industri ini akan jauh lebih sedikit.”

Dr Takeshita mengatakan pemerintah dan TEPCO harus menjelaskan bahwa “benar-benar aman untuk mendapatkan makanan laut dari daerah Fukushima… dan fakta bahwa tingkat tritium yang mereka sebarkan sebenarnya lebih rendah dibandingkan tingkat tritium di Tiongkok, yang mengajukan keluhan. tentang masalah ini”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :