Puing Di Zhengzhou-Henan China Setelah Banjir,33 Orang Tewas

Puing-puing setelah banjir di Zhengzhou
Puing-puing setelah banjir di Zhengzhou

Zhengzhou | EGINDO.co – Tumpukan mobil berserakan di sebuah kota di China tengah pada hari Kamis (22 Juli) ketika penduduk yang terkejut mengambil puing-puing banjir bersejarah yang merenggut sedikitnya 33 nyawa, dengan hujan lebat yang mengancam daerah sekitarnya.

Hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya membuang hujan setahun hanya dalam waktu tiga jam di kota Zhengzhou, kata pejabat cuaca, secara instan membanjiri saluran air dan mengirimkan aliran air berlumpur yang berputar-putar melalui jalan-jalan, terowongan jalan dan sistem kereta bawah tanah.

Ratusan ribu orang di daerah sekitarnya telah terkena dampak banjir, kata pihak berwenang, ketika lahan pertanian terendam dan jaringan jalan dan rel terputus.

Di Zhengzhou yang paling parah dilanda, gambar-gambar mengerikan dari kengerian di dalam sistem kereta bawah tanah disampaikan secara real-time melalui media sosial, menunjukkan air naik selama jam sibuk Selasa dari pergelangan kaki penumpang ke leher mereka.

Setidaknya selusin orang tewas sebelum tim penyelamat berhasil membebaskan korban selamat dari gerbong.

Saat air surut – dengan tumpukan mobil yang menjadi monumen kekuatan mematikannya – penduduk bersiap menghadapi cuaca buruk lainnya, memindahkan kendaraan ke tempat yang lebih tinggi dan mencoba merencanakan perjalanan keluar dari kota yang dilanda bencana, di mana komunikasi dan listrik masih tidak merata.

Truk-truk memompa air berlumpur dari terowongan bawah tanahnya saat pemilik bisnis menghitung biaya aliran deras dan ahli meteorologi mengeluarkan peringatan hujan ‘merah’, memperingatkan ancaman tanah longsor baru dan banjir di daerah sekitarnya.

“Saya sedang menunggu listrik pulih, tetapi saya pikir mungkin perlu beberapa hari lagi,” kata Chen, pemilik restoran makanan lokal dan sandwich babi kepada AFP.

Baca Juga :  Ditopang SDM Andal, J Resources Optimalkan Pengembangan Aset

“Kerugian saya? Mereka baik-baik saja, dibandingkan dengan apa yang terjadi di terowongan di sana,” katanya sambil menunjuk ke terowongan tempat banjir menjebak banyak mobil pada hari Selasa – berpotensi dengan pengendara masih di dalam.

TOPOGRAFI, TOPAN, IKLIM

Pertanyaan beralih ke bagaimana kota-kota besar di China bisa lebih siap menghadapi peristiwa cuaca aneh seperti badai Selasa, yang menurut para ahli terjadi dengan frekuensi dan intensitas yang meningkat karena perubahan iklim.

Kota Anyang, sebuah perjalanan singkat ke utara Zhengzhou, mengeluarkan peringatan merah pada hari Kamis untuk hujan lebat setelah beberapa daerah menerima lebih dari 100mm hujan, memerintahkan sekolah untuk tutup dan sebagian besar pekerja untuk tinggal di rumah.

Pakar cuaca membedah alasan di balik rekor hujan pada Selasa.

Chen Tao, kepala peramal dari Pusat Meteorologi Nasional (NMC), mengatakan campuran topografi Henan dan Topan In-Fa disukai hujan.

Meskipun topan belum mendarat di China, di bawah pengaruh angin, “sejumlah besar uap air dari atas laut berkumpul menuju Henan”, menyediakan sumber air untuk hujan, kata Chen.

Iklim yang berubah juga membuat peristiwa cuaca ekstrem semacam ini menjadi lebih umum karena dunia terus memanas, dengan bencana yang terlihat di seluruh dunia.

Provinsi Henan seperti sebagian besar China diluruskan oleh sungai, bendungan, dan waduk yang dibangun beberapa dekade lalu untuk mengelola aliran air banjir dan mengairi wilayah pertanian.

Namun penyebaran kota yang tak berujung memberi tekanan pada drainase.

Media pemerintah menegur anggapan bahwa bendungan mungkin berperan dalam merusak aliran air normal, dengan Global Times mengutip para ahli yang mengatakan “konstruksi tidak memiliki hubungan langsung dengan banjir”.

Sumber : CNA/SL