Provokasi Kapal Perang Inggris Tuntut Tanggapan Keras

HMS Defender
HMS Defender

Moskow | EGINDO.co – Masuknya kapal perang Inggris ke wilayah yang dianggap Moskow sebagai perairan teritorial Rusia di dekat Krimea bulan lalu adalah jenis provokasi yang menuntut tanggapan keras, kata Kremlin, Minggu (4 Juli).

Presiden Vladimir Putin mengatakan pada hari Rabu bahwa Rusia, yang melepaskan tembakan peringatan dan menjatuhkan bom di jalur kapal perang untuk mengusirnya keluar dari perairan Laut Hitam di lepas pantai Krimea, bisa saja menenggelamkan kapal perang tersebut.

Moskow menantang hak HMS Defender untuk melewati perairan dekat Krimea, sesuatu yang menurut London memiliki hak untuk dilakukan.

Rusia mencaplok Krimea dari Ukraina pada tahun 2014 tetapi sebagian besar dunia masih mengakuinya sebagai bagian dari Ukraina. Peskov, berbicara di televisi pemerintah pada hari Minggu, mengatakan insiden itu adalah “provokasi yang direncanakan dengan baik” dan bahwa reaksi Putin telah menjelaskan bahwa pengulangan apa pun akan memicu tanggapan.

“Jelas bahwa reaksinya tentu saja akan sulit,” kata Peskov.   Dia menggemakan tuduhan Putin bahwa Washington dan London telah merencanakan episode tersebut bersama-sama. ”

Saya pikir badan intelijen kami tentu tahu siapa yang mengambil keputusan itu.

Tapi, tentu saja, saya pikir inti dari operasi semacam itu direncanakan oleh semua rekan senior yang sama – mereka yang berada di atas lautan,” kata Peskov.

Ketegangan meningkat ketika Ukraina dan negara-negara NATO mengadakan latihan militer di Laut Hitam, yang dipantau oleh Armada Laut Hitam Rusia.

Peskov mengatakan Organisasi Perjanjian Atlantik Utara adalah elemen destabilisasi yang menyebabkan konfrontasi, tetapi Rusia tetap terbuka untuk berdialog dengan badan tersebut.

Sumber : CNA/SL