Provinsi Kanada Dilanda Banjir, Tiga Korban Ditemukan

Abbotsford, British Columbia - Kanada Dilanda Banjir
Abbotsford, British Columbia - Kanada Dilanda Banjir

Abbotsford, British Columbia | EGINDO.co – Para pencari menemukan tiga mayat yang hanyut oleh tanah longsor di British Columbia, kata para pejabat pada Sabtu (20 November), setelah rekor curah hujan yang melumpuhkan bagian-bagian provinsi itu, yang menyebabkan kekurangan makanan dan bahan bakar.

Provinsi paling barat Kanada mengumumkan keadaan darurat setelah fenomena yang dikenal sebagai “sungai atmosfer” membawa hujan selama satu bulan dalam dua hari. Curah hujan menyapu jalan dan kereta api, memotong Vancouver dan wilayah daratan yang lebih rendah dari seluruh negara, dan memblokir akses ke beberapa kota sepenuhnya.

Sistem cuaca serupa lainnya diperkirakan akan melanda British Columbia utara pada hari Minggu dan membawa hujan lebat ke daratan yang lebih rendah, menurut Environment Canada.

Provinsi tersebut memberlakukan pembatasan sementara pada bahan bakar dan perjalanan yang tidak penting pada hari Jumat untuk mengurangi gangguan rantai pasokan dan membantu pekerjaan pemulihan.

Tiga mayat lagi ditemukan, selain satu ditemukan pada hari Senin, dan upaya untuk mencapai orang kelima yang terperangkap dalam tanah longsor tidak berhasil, kata kepala koroner provinsi itu pada hari Sabtu.

“Ini adalah tahun yang sangat sulit bagi kita semua di BC, dan hati saya tertuju pada banyak keluarga dan komunitas yang telah menderita kerugian tragis,” kata Lisa Lapointe dalam sebuah pernyataan.

Badai, yang dimulai Minggu lalu, memaksa penutupan pipa Trans Mountain dan memotong dua jalur rel penting timur-barat yang dimiliki oleh Canadian Pacific Railway dan Canadian National Railway Co yang mengarah ke pelabuhan tersibuk di Kanada Vancouver, menghambat pasokan bahan bakar dan barang-barang.

CP mengatakan pekerjaan untuk memperbaiki infrastruktur yang rusak akan terus berlanjut dan layanan harus dipulihkan pada pertengahan minggu depan.

Baca Juga :  Kanada Alami Kasus Pembekuan Darah Kedua Vaksin AstraZeneca

Sekitar 14.000 orang masih berada di bawah perintah evakuasi di beberapa komunitas di provinsi Pasifik.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :