Protes Myanmar Berlanjut Setelah Lebih Dari 100 Orang Tewas

Aksi Protes Myanmar Berlanjut
Aksi Protes Myanmar Berlanjut

CNA,Yangon – Para pengunjuk rasa di Myanmar kembali ke jalan pada hari Minggu (28 Maret) untuk menekan tuntutan mereka untuk kembali ke demokrasi, hanya sehari setelah pasukan keamanan membunuh lebih dari 100 orang di hari paling berdarah sejak kudeta militer bulan lalu.

Protes diadakan di Yangon dan Mandalay, dua kota terbesar di negara itu, serta di tempat lain. Beberapa demonstrasi kembali bertemu dengan kepolisian.
Setidaknya 114 orang tewas pada hari Sabtu ketika pasukan keamanan menindak protes terhadap kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi, menurut layanan berita online Myanmar Now. Kematian yang dilaporkan termasuk beberapa anak di bawah 16 tahun.

Penghitungan serupa dari jumlah korban tewas dikeluarkan oleh media dan peneliti Myanmar lainnya, jauh melebihi jumlah kematian tertinggi sebelumnya pada 14 Maret. Jumlah pembunuhan sejak kudeta sekarang lebih dari 420, menurut beberapa hitungan.
Kudeta tersebut membalikkan kemajuan bertahun-tahun menuju demokrasi setelah lima dekade pemerintahan militer dan kembali menjadikan Myanmar fokus pengawasan internasional.

Baca Juga :  Filipina Beli Bahan Bakar Rusia, Pendekatan Baru Myanmar

Pembunuhan hari Sabtu oleh polisi dan tentara terjadi di seluruh negeri saat militer Myanmar merayakan liburan Hari Angkatan Bersenjata tahunan dengan pawai di ibu kota negara, Naypyidaw.

Pertumpahan darah dengan cepat menuai kecaman Internasional, baik dari misi diplomatik di Myanmar maupun dari luar negeri.
Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia terkejut dengan pembunuhan warga sipil, termasuk anak-anak.

“Tindakan keras militer yang berkelanjutan tidak dapat diterima dan menuntut tanggapan Internasional yang tegas, terpadu & tegas,” tulisnya di Twitter.

Di Amerika Serikat, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan dalam sebuah tweet bahwa negaranya “ngeri dengan pertumpahan darah yang dilakukan oleh pasukan keamanan Burma, menunjukkan bahwa junta akan mengorbankan nyawa rakyat untuk melayani sebagian kecil”.

Baca Juga :  Singapura Stop Masuk Pengunjung Dengan Riwayat Ke Myanmar

Pimpinan militer dari 12 negara mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk penggunaan kekuatan terhadap orang-orang yang tidak bersenjata.

“Seorang militer profesional mengikuti standar Internasional untuk berperilaku dan bertanggung jawab untuk melindungi bukan merugikan bagi orang-orang yang dilayaninya,” katanya. “Kami mendesak Angkatan Bersenjata Myanmar untuk menghentikan kekerasan dan bekerja untuk memulihkan rasa hormat dan kredibilitas dengan rakyat Myanmar yang telah hilang melalui tindakannya.”

Pernyataan tersebut dikeluarkan oleh Kepala Pertahanan Australia, Kanada, Jerman, Yunani, Italia, Jepang, Denmark, Belanda, Selandia Baru, Korea Selatan, Inggris, dan Amerika Serikat.
Kelompok hak asasi manusia Amnesty International menghidupkan kembali kritik bahwa komunitas Internasional tidak berbuat cukup untuk mengakhiri kekerasan negara di Myanmar.

Baca Juga :  Volvo Menangkan Rekor Pesanan Truk Listrik Dari Holcim

“Negara-negara anggota Dewan Keamanan PBB yang terus menolak untuk bertindak secara berarti melawan kengerian yang tidak pernah berakhir ini adalah hal yang hina,” kata Ming Yu Hah, wakil direktur regional organisasi untuk kampanye.

Dewan Keamanan mengutuk kekerasan itu tetapi tidak menganjurkan tindakan bersama terhadap junta, seperti larangan menjual senjata. China dan Rusia sama-sama pemasok senjata utama bagi militer Myanmar dan juga bersimpati secara politik, dan sebagai anggota dewan hampir pasti akan memveto langkah semacam itu.

Dalam beberapa hari terakhir, junta menggambarkan para demonstran sebagai orang yang melakukan kekerasan karena penggunaan bom molotov secara sporadis. Pada hari Sabtu, beberapa pengunjuk rasa di Yangon terlihat membawa busur dan anak panah. Dikatakan bahwa penggunaan kekuatan telah dibenarkan untuk menghentikan apa yang disebut kerusuhan.

Bagikan :
Scroll to Top