Protes Menyoroti Pabrik-Pabrik China Di Serbia

Protes dan Pemogokan di pabrik Serbia
Protes dan Pemogokan di pabrik Serbia

Zrenjanin, Serbia |  EGINDO.co – Ketika Dung Nguyen meninggalkan Vietnam untuk bekerja di luar negeri, pria berusia 37 tahun itu mengatakan bahwa dia telah diyakinkan bahwa dia akan dipekerjakan oleh sebuah perusahaan Jerman di Serbia, hanya untuk paspornya diambil setibanya di sebuah perusahaan yang dikelola China., pabrik di mana kondisinya sangat buruk.

Situasi di pabrik dan dugaan penipuan yang digunakan untuk memikat karyawan telah menjadi berita utama di Serbia setelah Nguyen dan ratusan orang Vietnam lainnya mogok minggu ini.

Pemogokan yang dimulai pada hari Rabu adalah pertunjukan pembangkangan yang jarang dilakukan oleh para pekerja di sebuah perusahaan yang didukung China di negara itu.

Beijing telah menginvestasikan miliaran di Serbia dan negara-negara tetangga Balkan dalam beberapa tahun terakhir, berharap untuk memperluas jejak ekonominya di Eropa tengah.

Serbia dengan cepat menguangkan kepentingan China, karena berusaha untuk menarik sejumlah investor di tengah tarik ulur yang sedang berlangsung antara Timur dan Barat atas pengaruh di Balkan.

Tetapi Beograd telah berulang kali dituduh memberikan kebebasan kepada perusahaan-perusahaan milik China dalam menjalankan operasi mereka.

Kritik dari masyarakat sipil, kelompok hak asasi manusia dan di media mengatakan pemerintah telah menutup mata terhadap masalah lingkungan dan potensi pelanggaran hak asasi manusia.

Para pekerja Vietnam dipekerjakan untuk membangun pabrik untuk perusahaan ban China Linglong di kota kecil Zrenjanin di utara, yang dianggap sebagai pusat investasi yang didukung Beijing di Serbia.

Tetapi menurut Nguyen, kondisi hidup dan kerja tidak dapat dipertahankan dan tidak seperti yang dijanjikan ketika dia direkrut untuk pekerjaan itu.

“Kami hidup seolah-olah kami berada di penjara… semua paspor kami disimpan oleh orang China ketika kami tiba di bandara,” kata Nguyen kepada AFP dalam pesan video yang dikirim dari dalam tempat tinggal.

Baca Juga :  Demokrasi Merana 30 Tahun Setelah Kesepakatan Damai Kamboja

“Saya tidak bisa berbicara lebih banyak karena saya khawatir perkataan saya akan berdampak pada orang lain,” tambahnya.

Bahkan sebelum pemogokan, penjaga keamanan swasta ditempatkan di dekat asrama pekerja di sebelah lokasi pabrik dan wartawan termasuk dari AFP dicegah memasuki tempat itu.

Organisasi hak asasi manusia A11 dan ASTRA menerbitkan laporan bersama awal pekan ini yang menuntut “tindakan segera” dari pihak berwenang Serbia.

“Sejumlah besar fakta yang ada menunjukkan kemungkinan pekerja menjadi korban perdagangan manusia untuk tujuan eksploitasi tenaga kerja,” katanya.

Menurut laporan itu, para pekerja Vietnam tidak diberi pemanas, listrik atau air panas dan fasilitasnya tidak memiliki infrastruktur dan saluran pembuangan yang memadai.

“Kondisinya sama sekali tidak cocok untuk menampung manusia,” Danilo Curcic, seorang pengacara hak asasi manusia dari A11 mengatakan dalam sebuah wawancara dengan penyiar lokal N1 TV.

“Saya tidak berpikir itu berlebihan untuk mengatakan bahwa beberapa orang tidak memelihara hewan dalam kondisi seperti itu.”

Pekerja konstruksi di pabrik Zrenjanin telah melakukan dua pemogokan dalam enam bulan terakhir, menurut A11, dipicu oleh gaji yang tidak dibayar dan kekurangan makanan.

Sebuah film dokumenter pendek yang ditayangkan oleh N1 bulan ini juga menunjukkan para pekerja yang tinggal dalam kondisi sempit di dalam asrama darurat di lokasi tersebut.

“Tidak dapat diterima bahwa negara anggota UE yang bercita-cita tampaknya menoleransi ini di wilayahnya dan tetap diam pada kasus-kasus kerja paksa potensial di Eropa,” Viola von Cramon, anggota Parlemen Eropa untuk Jerman, mengatakan kepada AFP.

Linglong mengatakan bahwa para pekerja Vietnam tidak secara resmi dipekerjakan oleh perusahaan dan telah dipekerjakan oleh subkontraktor China.

“Satu-satunya kewajiban Linglong kepada kontraktornya adalah membayar mereka kompensasi untuk pekerjaan yang dilakukan berdasarkan kontrak,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  China Mengawasi Kantor Akuntan Dalam Memerangi Pemalsuan

Ia menambahkan bahwa pihaknya merencanakan pertemuan dengan subkontraktor untuk “memberi tahu mereka tentang nilai-nilai yang dijunjung tinggi perusahaan” dan menuntut para pekerja dipindahkan ke “akomodasi yang lebih baik”.

Itu tidak menanggapi permintaan AFP untuk klarifikasi lebih lanjut.

Kementerian luar negeri Vietnam mengatakan para pejabat tidak menerima laporan tentang “kekerasan dan pelecehan” di pabrik itu tetapi mengatakan sedang memantau situasi.

Dalam kasus 2019 yang menyoroti jaringan perdagangan yang tidak bermoral, 39 migran Vietnam ditemukan tewas di sebuah truk berpendingin di Inggris setelah melintasi Selat dari Eropa.

Para pemimpin Serbia telah menepis tuduhan penyimpangan di Linglong.

Perdana Menteri Ana Brnabic menyarankan insiden itu mungkin merupakan konspirasi yang menargetkan investasi China di negara itu, setelah mengkonfirmasi bahwa para pekerja Vietnam dipindahkan ke akomodasi yang lebih layak.

Presiden Aleksandar Vucic telah memperluas hubungan dengan Beijing sejak berkuasa dan mengatakan kedua negara menikmati “persahabatan baja”.

Serbia adalah salah satu negara pertama di Eropa yang menerima vaksin virus corona dari China, sementara Vucic mencium bendera China tahun lalu setelah menerima pasokan medis yang dikirim oleh Beijing di awal pandemi.

Mengikuti berita utama minggu ini, pemimpin Serbia itu menggandakan, mengatakan investasi China akan terus menjadi prioritas utama.

“Apa yang Anda inginkan, untuk menghancurkan investasi senilai $900 juta?” kata Vucic pada hari Jumat.

“Jika Vietnam perlu dibantu, kami akan membantu. Tapi kami tidak akan mengusir investor.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :