Prospek China Positif Meskipun Ada Perubahan Peraturan

Prospek China Positif
Prospek China Positif

Beijing | EGINDO.co – Perusahaan keuangan AIA mempertahankan pandangan positif terhadap China, didorong oleh pertumbuhan struktural jangka panjang dan komitmen untuk membuka pasar keuangan bagi investor asing, meskipun ada perubahan peraturan baru-baru ini, kata grup CIO Mark Konyn.

“Sensitivitas investor internasional terhadap risiko kebijakan tentu saja meningkat,” Konyn, yang perusahaannya mengelola aset senilai US$230 miliar, mengatakan kepada Reuters Global Markets Forum, Rabu.

Namun dia memandang perubahan peraturan ini sebagai fase transisi, dengan sentimen jangka panjang yang utuh pada liberalisasi sistem keuangan China.

“Intinya adalah pasar mengkalibrasi ulang premi risiko pada aset berisiko China … kami terus mempertahankan pandangan positif terhadap China,” tambahnya.

Saham dan sentimen China mengalami kekalahan dengan penguasa Partai Komunis yang berusaha membuat kembali sektor properti, teknologi, dan pendidikan untuk mengekang tekanan biaya dan melayani masyarakat biasa dengan lebih baik.

Konyn mengatakan aksi jual ekuitas China telah memberikan peluang untuk berinvestasi di negara itu, seperti di layanan keuangan dan sektor yang melayani konsumsi langsung, sejalan dengan tema urbanisasi dan perluasan kelas menengah.

Sementara itu, Konyn memperkirakan inflasi akan bersifat sementara dan Federal Reserve AS akan mengumumkan rencana penarikan stimulusnya pada November atau Desember tahun ini, tetapi dia tidak melihat pasar bereaksi terhadap hal itu dalam taper-tantrum gaya 2013.

Dia memperkirakan indeks dolar akan berakhir 2021 di dekat level 97 dan imbal hasil Treasury AS 10-tahun sekitar 1,6 persen.

Indeks dolar telah meningkat 2,5 persen tahun-ke-tahun menjadi 92,251 saat ini, dan imbal hasil Treasury 10-tahun AS telah meningkat menjadi 1,1920 persen dari 0,9182 persen pada 1 Januari.
Sumber : CNA/SL

Baca Juga :  Roket SpaceX Meluncurkan 4 Astronot NASA Ke Luar Angkasa