Prospek Bantuan Baru Untuk Ukraina Di Kongres AS Meredup

Percobaan Voting Kongres AS Gagal
Percobaan Voting Kongres AS Gagal

Washington | EGINDO.co – Para pemimpin Senat AS pada Kamis (7/12) berjanji untuk terus berusaha mencapai kesepakatan untuk memberikan bantuan keamanan baru senilai miliaran dolar kepada Ukraina, namun mereka menghadapi ketidakpastian untuk segera melakukan hal tersebut setelah Partai Republik memblokir rancangan undang-undang bantuan keamanan luar negeri.

Anggota Senat dari Partai Republik pada hari Rabu dengan suara bulat memutuskan untuk memblokir rancangan undang-undang pengeluaran darurat untuk menyediakan dana sebesar US$110,5 miliar bagi Ukraina, Israel dan kebutuhan keamanan lainnya, untuk menekankan tuntutan mereka terhadap kontrol yang lebih besar terhadap imigrasi melalui perbatasan AS dengan Meksiko.

Hasil yang diharapkan, mengancam upaya Presiden Demokrat Joe Biden untuk memberikan bantuan baru sebelum akhir tahun 2023. Hal ini terjadi setelah Partai Demokrat dan Republik bernegosiasi selama berminggu-minggu untuk menambahkan perubahan kebijakan imigrasi ke dalam rancangan undang-undang keamanan untuk memenangkan cukup suara dari Partai Republik untuk disahkan. .

Baca Juga :  Perubahan Gaya Hidup, Efektif Turunkan Tekanan Darah

Pembicaraan tersebut terhenti pada hari Jumat lalu, dan emosi memuncak sehingga laporan rahasia Senat mengenai Ukraina pada hari Selasa berubah menjadi adu mulut yang diikuti oleh beberapa anggota Partai Republik.

“Kita hanya mempunyai dua jalan ke depan untuk memecahkan kebuntuan ini. Partai Republik dapat menerima tawaran amandemen atau kita dapat memulai kembali perundingan,” kata pemimpin Partai Demokrat di Senat, Chuck Schumer, saat membuka sidang pada hari Kamis.

Pada pertengahan bulan November, Departemen Pertahanan AS telah menggunakan 97 persen dari dana tambahan sebesar US$62,3 miliar yang diterimanya untuk Ukraina dan Departemen Luar Negeri telah menggunakan seluruh dana bantuan militer sebesar US$4,7 miliar yang telah dialokasikan untuk membantu Kyiv sebagai negara ini memerangi penjajah Rusia, kata direktur anggaran AS Shalanda Young minggu ini.

Baca Juga :  Marcos Jr Bertemu Xi Cari Cara Kurangi Ketegangan Di LCS

Jika Kongres tidak menyediakan dana baru untuk membeli peralatan pengganti, AS, Ukraina, dan produsen senjata mungkin harus mengambil langkah lain untuk mengisi kembali persediaan mereka.

Resume Pembicaraan Imigrasi Bipartisan

Senator Mitch McConnell, pemimpin Partai Republik, mengulangi pernyataan bahwa Partai Demokrat tidak menganggap serius keamanan perbatasan, namun ia mengharapkan adanya kesepakatan.

“Mudah-mudahan, Senat sekarang dapat melihat peluang baru untuk membuat kemajuan nyata dalam undang-undang yang membahas prioritas keamanan nasional yang mendesak baik di dalam maupun luar negeri,” kata McConnell di Senat.

Senator Chris Murphy, yang menjadi negosiator utama dalam pembicaraan imigrasi dengan Partai Republik, mengatakan kedua pihak akan bertemu pada hari Kamis. “Kami membutuhkan ide-ide yang lebih konstruktif dari Partai Republik agar bisa mendapatkan suara dari Partai Demokrat. Saya bersedia mendengarkan.”

Anggota parlemen mengatakan Kongres tidak boleh libur Natal pada pertengahan Desember tanpa undang-undang diselesaikan.

Baca Juga :  Penundaan Timbulkan Keraguan Dukungan Jerman Untuk Ukraina

“Secara legislatif tidak bertanggung jawab jika rekan-rekan Partai Republik kami memutuskan bahwa mereka akan pulang untuk merayakan liburan ketika sekutu kami terus terlibat dalam pertarungan eksistensial yang berhubungan langsung dengan keamanan nasional Amerika,” kata petinggi DPR dari Partai Demokrat, Perwakilan Hakeem Jeffries, kata pada konferensi pers mingguannya.

RUU belanja darurat yang didukung Partai Demokrat akan menyediakan sekitar US$50 miliar bantuan keamanan baru untuk Ukraina, serta dana untuk bantuan kemanusiaan dan ekonomi bagi pemerintah di Kyiv, ditambah US$14 miliar untuk Israel saat negara tersebut memerangi Hamas di Gaza.

Undang-undang pengeluaran darurat juga mencakup US$20 miliar untuk keamanan perbatasan, namun Partai Republik mengatakan imigrasi ilegal yang berlebihan melintasi perbatasan selatan dengan Meksiko merupakan masalah keamanan yang sangat penting yang harus diatasi dengan undang-undang yang berdampak luas.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :