Propaganda Luar Angkasa China Di Planetarium Baru Yang Apik

Planetarium Shanghai - China
Planetarium Shanghai - China

Shanghai | EGINDO.co – China telah membuka pintu untuk apa yang disebutnya sebagai planetarium terbesar di dunia, fasilitas Shanghai baru yang apik yang menampilkan eksploitasi ekstra-terestrial negara baru-baru ini sementara secara khusus meremehkan para pionir ruang angkasa seperti Amerika Serikat.

Beijing telah menghabiskan sebagian besar tahun ini untuk membombardir publik dengan berita tentang meningkatnya kecakapan luar angkasa negara itu, bagian dari ledakan propaganda yang lebih besar yang menyoroti pencapaian China di bawah Komunis yang berkuasa untuk menandai ulang tahun ke-100 partai tersebut.

Dalam beberapa bulan terakhir, China telah mendaratkan pesawat ruang angkasa di Mars, melepaskan penjelajah untuk menjelajahinya, dan mengirim astronot pertama ke stasiun luar angkasa China.

Replika model skala pesawat ruang angkasa dari misi ini dan misi lainnya menonjol di Planetarium Shanghai yang baru, bersama dengan pelopor kemajuan ilmiah China yang cepat, dan klip Presiden Xi Jinping yang berbicara dengan taikonaut bangsa.

“Tahun ini kami memiliki beberapa astronot pergi ke luar angkasa, yang merupakan sumber kebanggaan bagi China,” kata seorang wanita bermarga Zhou, yang membawa putrinya yang masih kecil.

“Saya ingin anak saya memiliki pengetahuan tentang luar angkasa sejak usia muda.” Sebaliknya, upaya perjalanan ruang angkasa perintis Uni Soviet saat itu dan saingan geopolitik China, Amerika Serikat, hanya disebut-sebut, jika sama sekali.

Pendaratan AS tahun 1969 di bulan hanya direferensikan secara singkat dalam tampilan kecil, kata-kata kering, dan bagian berjudul “Pahlawan Luar Angkasa” hanya mencantumkan dua kosmonot Rusia bersama dengan Yang Liwei, orang pertama yang dikirim ke luar angkasa oleh program luar angkasa China.

Planetarium ini menampilkan teleskop yang berfungsi dan berbagai pameran interaktif tentang asal usul alam semesta dan sejarah astronomi, termasuk Copernicus versi berbahasa Mandarin dan tokoh-tokoh terkenal lainnya yang menjelaskan terobosan teoretis mereka.

Baca Juga :  Emas Antam Turun Lagi Rp2.000, per Gramnya Jadi Rp 937.000

Bangunan ini dirancang oleh Arsitek Ennead New York dan menyerupai gabungan galaksi yang berputar-putar.

Ini mencakup luas lantai 38.000 meter persegi – kira-kira sama dengan lima lapangan sepak bola – dan menelan biaya 600 juta yuan (US $ 93 juta), menurut media China.

Sumber : CNA/SL