Produsen Obat AS Naikkkan Harga Untuk 500 Obat Bulan Januari

Harga Obat Produksi AS akan naik
Harga Obat Produksi AS akan naik

New York| EGINDO.co – Produsen obat termasuk Pfizer, Sanofi dan Takeda Pharmaceutical berencana menaikkan harga lebih dari 500 obat unik di Amerika Serikat pada awal Januari, menurut data yang dianalisis oleh firma riset kesehatan 3 Axis Advisors.

Perkiraan kenaikan harga ini terjadi ketika industri farmasi bersiap menghadapi pemerintahan Biden yang akan menerbitkan potongan harga secara signifikan untuk 10 obat berbiaya tinggi pada bulan September, dan terus menghadapi inflasi dan biaya produksi yang lebih tinggi.

Di bawah Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) Presiden Joe Biden, program kesehatan Medicare pemerintah dapat menegosiasikan harga secara langsung untuk beberapa obat mulai tahun 2026.

Kekhawatiran juga meningkat mengenai gangguan baru terhadap rantai pasokan akibat konflik Timur Tengah yang berkepanjangan, dengan pengirim barang terpaksa menghentikan atau mengubah rute lalu lintas dari Laut Merah, jalur perdagangan utama Timur-Barat di dunia.

Tiga perusahaan termasuk GlaxoSmithKline, yang pekan lalu mengatakan akan memangkas harga beberapa obat asma, herpes, dan anti-epilepsi pada tahun 2024, juga diperkirakan akan menurunkan harga setidaknya 15 obat unik pada bulan Januari, menurut data.

Baca Juga :  Minyak Siap Turun Minggu Kedua, Khawatir Resesi,Suku Bunga

Pemotongan tersebut dilakukan setelah beberapa perusahaan mengumumkan penurunan harga insulin pada awal tahun ini, dalam upaya menghindari hukuman yang dapat dikenakan berdasarkan Undang-Undang Rencana Penyelamatan Amerika tahun 2021 jika mereka mempertahankan harga tetap tinggi.

Berdasarkan undang-undang, perusahaan obat diwajibkan untuk memberikan potongan harga pada program Medicaid jika kenaikan harga obat melebihi inflasi – dan mulai bulan Januari 2024, potongan harga tersebut bahkan bisa lebih besar daripada biaya bersih sebenarnya dari obat tersebut.

“Semua insulin blockbuster akan terkena dampak dari kebijakan ini,” kata presiden 3 Axis Antonio Ciaccia.

Perubahan tersebut terjadi pada daftar harga, yang tidak termasuk rabat kepada pengelola manfaat apotek dan diskon lainnya.

Produsen obat tersebut tidak segera menanggapi permintaan komentar.

10 Persen Atau Di Bawah

Produsen obat umumnya mempertahankan kenaikan harga sebesar 10 persen atau lebih rendah – sebuah praktik industri yang diikuti oleh banyak pemain besar sejak mereka mendapat kecaman karena terlalu banyaknya kenaikan harga pada pertengahan dekade terakhir.

Baca Juga :  Keanggotaan G20 Rusia Mendapat Kecaman Dari AS, Sekutu Barat

Bahkan tingkat inflasi yang tinggi tidak menginspirasi produsen obat untuk mempercepat kenaikan harga produk yang sudah diluncurkan.

Ciaccia mengatakan tahun lalu dia berasumsi bahwa karena inflasi, ditambah dengan kekhawatiran mengenai rencana negosiasi harga obat-obatan AS di IRA, “Anda akan melihat dampaknya. Namun pada dasarnya, lima tahun terakhir tetap sama”.

Kenaikan harga rata-rata berkisar sekitar 5 persen sejak tahun 2019, menurut data dari 46brooklyn, sebuah organisasi nirlaba penetapan harga obat yang terkait dengan 3 Axis.

Setidaknya selama dua tahun berturut-turut, Pfizer telah mengumumkan kenaikan harga terbesar di bulan Januari, mencakup lebih dari seperempat dari seluruh obat yang direncanakan mengalami kenaikan. Produsen obat yang berbasis di New York ini akan menaikkan harga 124 merek obat unik, dan menaikkan harga tambahan pada 22 merek obat di cabang Hospira.

Baxalta milik Takeda mengumumkan jumlah kenaikan harga tertinggi kedua, dengan rencana 53 kenaikan sejauh ini, diikuti oleh produsen obat Belgia UCB Pharma, yang bermaksud menaikkan harga 40 obat unik.

Sanofi, yang berjanji untuk memotong harga sebagian besar produk insulin yang diresepkan pada tahun 2024 pada awal tahun ini, terutama akan menaikkan harga vaksin demam tifoid, rabies, dan demam kuning masing-masing sebesar 9 persen pada bulan Januari.

Baca Juga :  AS Peringatkan China Agar Tidak Membantu Rusia

Harga obat lainnya kemungkinan akan diumumkan pada bulan Januari – yang secara historis merupakan bulan terbesar bagi produsen obat untuk menaikkan harga.

Pada tahun 2023, produsen obat menaikkan harga 1,425 obat, turun dari tahun 2022, ketika mereka menaikkan harga 1,460 obat, menurut data yang diterbitkan oleh 46brooklyn.

Meskipun produsen obat telah mengurangi kenaikan harga obat-obatan yang sudah ada, harga obat-obatan yang baru diluncurkan telah mencapai rekor tertinggi.

Pada tahun 2022, harga obat-obatan yang baru diluncurkan mencapai US$220.000 dari sekitar US$180.000 pada enam bulan pertama tahun 2021 yang menunjukkan kenaikan lebih dari 20 persen. Hal ini sejalan dengan penelitian yang diterbitkan JAMA mengenai harga obat yang menunjukkan bahwa antara tahun 2008 dan 2021, harga peluncuran obat di AS tumbuh 20 persen per tahun.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :