Produsen EV China BYD Bangun Pabrik Komponen Vietnam

BYD (Kenderaan Listrik EV) - China
BYD (Kenderaan Listrik EV) - China

Hanoi | EGINDO.co – Pembuat kendaraan listrik China (EV) BYD Auto berencana membangun pabrik di Vietnam untuk memproduksi suku cadang mobil, kata tiga orang yang mengetahui rencana tersebut kepada Reuters, dalam langkah yang akan mengurangi ketergantungan perusahaan pada China dan memperdalam rantai pasokannya di Asia Tenggara sebagai bagian dari ekspansi global.

Investasi di Vietnam utara akan melebihi US$250 juta, kata salah satu orang, memperluas kehadiran induk BYD Co di Vietnam, di mana unit elektroniknya memproduksi panel surya.

Langkah tersebut menggarisbawahi tren yang lebih luas oleh produsen untuk mengurangi paparan mereka ke China di tengah ketegangan perdagangan dengan Amerika Serikat dan gangguan produksi yang disebabkan oleh penguncian COVID-19 Beijing sebelumnya.

BYD menolak berkomentar.

Pembuat mobil yang berbasis di Xian, yang menjual saingannya Tesla di EV lebih dari dua banding satu di China tahun lalu, telah berkembang di tempat lain di Asia, termasuk Singapura dan Jepang, dan Eropa.

Baca Juga :  S$ 8,5 Juta OCBC Bank Hilang Karena Penipuan Phishing

Didukung oleh Berkshire Hathaway dari Warren Buffett, BYD membuat hibrida plug-in dan kendaraan listrik murni. Seperti Tesla, BYD mengendalikan sebagian besar rantai pasokannya, termasuk produksi baterai, sebuah strategi yang membedakannya dari pembuat mobil yang sudah mapan.

Perusahaan mengumumkan pada bulan September akan membangun pabrik perakitan EV di Thailand dengan kapasitas tahunan 150.000 mobil mulai tahun 2024.

Dengan berinvestasi di Vietnam, BYD ingin menambah kapasitas, mengendalikan biaya, dan mendiversifikasi produksi dari operasinya di China, di mana permintaan sangat tinggi.

Pembicaraan sedang dilakukan untuk memilih lokasi pabrik di Vietnam, kata sumber yang menolak disebutkan namanya karena pembicaraan itu bersifat rahasia. Seseorang mengatakan konstruksi direncanakan akan dimulai pada pertengahan tahun.

Baca Juga :  Masalah Pendanaan Pengembang China Dan Janji Pemerintah

Jejak Ganda
Belum jelas komponen apa yang akan dibuat BYD di Vietnam dan apakah itu termasuk baterai atau kemasan baterai.

Investasi yang direncanakan BYD dan proyek senilai US$400 juta oleh pembuat tampilan digital BOE yang dilaporkan oleh Reuters minggu ini akan sama dengan lebih dari seperempat dari US$2,5 miliar perusahaan China yang berinvestasi di Vietnam sepanjang tahun lalu.

Perusahaan AS seperti Apple dan pemasok mereka, seperti Foxconn Taiwan dan Luxshare China, juga telah mencari pusat produksi alternatif, dengan negara tetangga Vietnam salah satu opsi utama.

BYD sedang mencari untuk menyewa 80 hektar lahan industri, lebih dari dua kali lipat jejaknya di Vietnam, di mana unit elektroniknya menyewa 60 hektar, kata sumber kedua.

Pabrik Vietnam akan mengekspor komponen ke pabrik perakitan yang akan dibangun di Thailand, kata satu sumber.

Baca Juga :  Saham Properti China Naik Setelah Pelonggaran Aturan Saham

Operasi di Vietnam juga dapat melayani pasar lokal, sebagian besar melalui layanan pemeliharaan dan suku cadang kendaraan BYD yang diimpor dari China, kata satu sumber.

Itu akan menjadi tantangan langsung bagi VinFast, pembuat EV Vietnam yang mulai menjual mobil pada 2019 dan berencana untuk memperluas pasar di Amerika Serikat dan Eropa.

Pada bulan Desember, Departemen Perdagangan AS menemukan bahwa unit BYD dan perusahaan China lainnya menghindari tarif AS yang berusia satu dekade untuk sel dan panel surya China.

Jika diselesaikan pada bulan Mei, temuan itu berarti perusahaan tersebut akan dikenakan bea atas produk yang dibuat di Vietnam dan beberapa negara Asia Tenggara lainnya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :