Produsen Energi Top Australia Siap Hadapi Pemadaman Listrik

Australia bersiap hadapi pemadaman listrik
Australia bersiap hadapi pemadaman listrik

Sydney | EGINDO.co – Warga Australia telah diperingatkan untuk mengantisipasi pemadaman listrik di pantai timur yang padat penduduknya pada Selasa (14 Juni), karena krisis energi melanda salah satu produsen batu bara dan gas terbesar di dunia.

Regulator pasar energi Australia memperingatkan mungkin ada kekurangan listrik di negara bagian Queensland dan New South Wales, yang merupakan rumah bagi lebih dari 13 juta orang.

Perdana Menteri yang baru terpilih Anthony Albanese menyalahkan krisis energi pada pemerintah sebelumnya, yang berkuasa selama hampir satu dekade.

“Konsekuensi dari kegagalan pemerintah sebelumnya untuk menerapkan kebijakan energi sedang dirasakan saat ini,” katanya kepada wartawan di Brisbane.

Albanese mengatakan “semua hal ada di atas meja” ketika pemerintahnya memeriksa bagaimana meredakan krisis, yang telah mendominasi minggu-minggu pertama pemerintahan kiri-tengahnya berkuasa.

Baca Juga :  Menteri BUMN: Sawit Swasta Untung, PTPN Malah Utang

Regulator pasar energi negara itu menghabiskan sebagian besar hari Selasa untuk bernegosiasi dengan generator tetapi batas harga A$300/MWh (US$208) membuat banyak orang tidak mau memompa lebih banyak daya ke dalam sistem.

Regulator juga menjajaki opsi untuk memaksa perusahaan menghasilkan lebih banyak listrik, tuas yang ditariknya Senin untuk menghindari pemadaman di Queensland.

Australia adalah salah satu dari tiga produsen gas dan batu bara terbesar di dunia, tetapi sekitar seperempat dari pembangkit listrik tenaga batu bara di pantai timur sedang offline karena pemadaman dan pemeliharaan.

Invasi Rusia ke Ukraina juga telah melihat permintaan ekspor untuk lonjakan gas Australia, menghapus potensi surplus yang dapat mengurangi kekurangan domestik.

Baca Juga :  CEO Pendiri ByteDance, Zhang Yiming Mengundurkan Diri

Masalah pasokan telah diperburuk oleh cuaca dingin di pantai timur, mendorong panggilan dari penyedia listrik untuk rumah tangga untuk menghemat penggunaan energi mereka.

Menteri Energi Chris Bowen mengatakan pada hari Selasa bahwa dia yakin ada cukup pasokan dalam sistem untuk menghindari pelepasan beban dan pemadaman, selama tidak ada pemadaman lebih lanjut.

Namun dia mengatakan kepada warga Australia untuk “mengharapkan musim dingin yang bergelombang” dengan suhu rendah, pemadaman stasiun batu bara, tekanan geopolitik, dan rekor banjir pantai timur yang digabungkan untuk menciptakan krisis.

Bahan bakar fosil menyediakan sekitar 71 persen listrik Australia tahun lalu, dan batu bara saja 51 persen, angka pemerintah menunjukkan.

Baca Juga :  China Peringatkan Australia Risiko Konsekuensi Serius

Pakar energi Richie Merzian dari The Australia Institute mengatakan keseimbangan perlu diubah untuk menghindari krisis semacam ini.

“Selama Australia tetap bergantung pada gas dan batu bara, konsumen Australia akan berada di atas harga bahan bakar global yang dipengaruhi oleh peristiwa di luar kendali kami,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :