Pria Menyerang Suami Pelosi Dengan Palu Dihukum 30 Tahun Penjara

David DePape, pelaku pemukulan
David DePape, pelaku pemukulan

San Francisco | EGINDO.co – Pria yang masuk ke rumah mantan Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada tahun 2022 dan menyerang suaminya dengan palu pada Jumat (17 Mei) dijatuhi hukuman 30 tahun penjara, kata jaksa federal.

Dalam serangan bermotif politik, David DePape secara paksa memasuki rumah Pelosi di San Francisco pada dini hari tanggal 28 Oktober 2022, hanya seminggu sebelum pemilihan kongres tahun itu. Saat itu, Pelosi, Ketua DPR, sedang berada di Washington.

DePape, yang menurut jaksa didorong oleh teori konspirasi sayap kanan yang dikenal sebagai QAnon, mengakui dalam kesaksian persidangan bahwa niatnya adalah menyandera Pelosi.

DePape, 44, berhadapan dengan suami Pelosi, Paul, dan memukul kepalanya dengan palu sebelum polisi yang dipanggil ke tempat kejadian mampu menundukkan penyerang. Juri memutuskan DePape bersalah pada bulan November karena mencoba menculik seorang petugas federal dan menyerang anggota keluarga dekat seorang petugas federal.

Baca Juga :  Pelosi Trauma Atas Penyerangan Terhadap Suami

Paul Pelosi, 82, menderita patah tulang tengkorak dan cedera lain yang terus mempengaruhi dirinya, seperti yang dia jelaskan dalam suratnya kepada hakim menjelang hukuman hari Jumat.

Selain pusing dan pelat logam yang tertinggal di kepalanya, Pelosi mengatakan ia mengalami kesulitan keseimbangan dan mengalami kerusakan saraf permanen di tangan kirinya.

Dalam surat terpisah, Nancy Pelosi, seorang Demokrat yang merupakan perempuan pertama yang terpilih sebagai ketua DPR, mendesak hakim untuk menjatuhkan hukuman yang “sangat lama”.

Dia mencatat bahwa DePape dilaporkan berteriak “Di mana Nancy?” setelah masuk ke rumahnya, mengulangi apa yang diteriakkan beberapa penyusup di dalam US Capitol pada 6 Januari 2021, ketika gerombolan pendukung Presiden Donald Trump menyerbu gedung tersebut untuk membatalkan terpilihnya Presiden Joe Biden.

Baca Juga :  Fortuner Tabrak Anak Kecil, Ada Dugaan Kelalaian 

Jaksa telah meminta Hakim Distrik AS Jacqueline Scott Corley di pengadilan federal San Francisco untuk menjatuhkan hukuman 40 tahun penjara kepada DePape, seorang warga negara Kanada yang tinggal secara ilegal di AS.

Dalam dokumen pengadilan, Departemen Kehakiman berargumentasi bahwa meskipun ia tidak dihukum karena kejahatan terorisme, namun pelanggarannya memenuhi definisi tersebut karena ia bertujuan untuk mempengaruhi pemerintah melalui “intimidasi atau pemaksaan.” Jaksa juga mengatakan DePape tidak menunjukkan penyesalan atas perbuatannya.

Pengacara DePape yang ditunjuk pengadilan telah meminta hukuman 14 tahun penjara, dengan mengatakan bahwa DePape tidak terikat pada tahun-tahun menjelang serangan itu karena hubungan yang penuh kekerasan.

DePape masih menghadapi dakwaan negara bagian terpisah yang berasal dari pembobolan dan penyerangan Pelosi, termasuk percobaan pembunuhan, yang berpotensi dijatuhi hukuman 13 tahun hingga penjara seumur hidup. Dia telah mengaku tidak bersalah.

Baca Juga :  Pekerja Apple Di Australia Rencanakan Pemogokan Natal

Dalam sebuah pernyataan setelah hukuman pada hari Jumat, juru bicara Pelosi mengatakan, “Keluarga Pelosi sangat bangga dengan Pop mereka dan keberaniannya yang luar biasa dalam menyelamatkan nyawanya sendiri pada malam penyerangan dan dalam memberikan kesaksian dalam kasus ini,” mengacu pada Nama panggilan keluarga Paul Pelosi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :