Pria Dalam Rekaman Video Menyerang Wanita Tua Asia Telah Ditangkap

Rekaman Video Pria Yang Menyerang Wanita Tua Asia
Rekaman Video Pria Yang Menyerang Wanita Tua Asia

New York | EGINDO.co – Polisi New York telah menangkap dan menuntut seorang pria yang memukuli seorang wanita Asia berusia 65 tahun saat membuat “pernyataan anti-Asia”, Departemen Kepolisian New York (NYPD) mengatakan pada Rabu (31 Maret).

Korban tua itu didekati “oleh seorang pria tak dikenal” di sepanjang jalan di Midtown Manhattan sesaat sebelum tengah hari pada hari Senin, departemen kejahatan rasial NYPD mengatakan sebelumnya. Penyerang “meninju dan menendangnya di sekitar tubuh”, kata polisi, meminta informasi.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan pria itu menendang perut wanita itu, menjatuhkannya ke tanah dan menginjaknya setidaknya tiga kali sebelum berjalan pergi.

Seorang pria menutup pintu gedung di dekatnya tanpa memperhatikan korban, rekaman itu menunjukkan.

Korban, yang identitasnya belum dirilis, dirawat di rumah sakit dengan berbagai luka, termasuk patah panggul. Dia dalam kondisi stabil, kata polisi.

Penyerang telah didakwa dengan kejahatan rasial, NYPD mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Rabu.

Komisioner polisi Kota New York Dermot Shea mengatakan pekan lalu bahwa menargetkan siapa pun “karena warna kulit mereka, agama yang mereka sembah, preferensi seksual mereka atau apa pun” tidak akan ditoleransi.

Kota New York telah meluncurkan rencana untuk mengerahkan tim polisi yang semua-Asia menyamar menyusul meningkatnya kejahatan rasial di AS, termasuk serangan penembakan di Atlanta awal bulan ini di mana enam wanita Asia tewas.

Kejahatan kebencian terhadap orang Asia-Amerika meningkat 149 persen pada tahun 2020 di 16 kota besar dibandingkan dengan 2019, menurut Pusat Studi Kebencian dan Ekstremisme.

Pemerintah AS pada hari Selasa mengumumkan serangkaian tindakan menanggapi meningkatnya kekerasan anti-Asia, termasuk mengerahkan US $ 49,5 juta dari dana bantuan COVID-19 untuk program komunitas yang membantu para korban.

Sumber : CNA /SL