Presiden Xi Bertemu Eksekutif AS Di Beijing Ketika Investasi Berkurang

Presiden Xi Jinping
Presiden Xi Jinping

Beijing | EGINDO.co – Presiden Tiongkok Xi Jinping bertemu dengan para pemimpin bisnis Amerika di Aula Besar Rakyat di Beijing pada Rabu (27 Maret), ketika pemerintah mencoba menarik investor asing kembali ke negaranya dan perusahaan-perusahaan internasional mencari kepastian atas peraturan baru.

Beijing ingin meningkatkan pertumbuhan tahun ini di negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia, setelah investasi asing langsung ke Tiongkok menyusut 8 persen pada tahun 2023 karena meningkatnya kekhawatiran investor terhadap undang-undang anti-spionase, larangan keluar, dan penggerebekan terhadap perusahaan konsultan dan uji tuntas.

Meningkatnya fokus Presiden Xi pada keamanan nasional telah membuat banyak perusahaan tidak yakin akan tindakan mereka, bahkan ketika para pemimpin Tiongkok membuat tawaran publik terhadap investor luar negeri.

Baca Juga :  Lonjakan Covid-19 Beijing Mendorong Pengujian Massal

“Sejarah hubungan Tiongkok-AS adalah sejarah pertukaran persahabatan antara kedua bangsa kita,” kata Xi, menurut media pemerintah, sambil menyerukan kedua negara untuk “mencari titik temu dan membangun lebih banyak konsensus”.

Amerika Serikat dan Tiongkok secara bertahap melanjutkan hubungan setelah hubungan antara kedua negara adidaya ekonomi tersebut merosot ke titik terendah dalam beberapa tahun terakhir, karena perselisihan mengenai kebijakan perdagangan, masa depan Taiwan yang diperintah secara demokratis, dan klaim teritorial di Laut Cina Selatan.

Sekitar 20 perusahaan diundang untuk berpartisipasi dalam pertemuan hari Rabu itu, menurut dua sumber yang mengetahui masalah tersebut, dan pertemuan tersebut berlangsung sekitar 90 menit, kata salah satu sumber.

Baca Juga :  Tianqi China Eksplorasi Proses Mineral Baterai Di Australia

Stephen Schwarzman, salah satu pendiri dan CEO perusahaan ekuitas swasta Blackstone, Raj Subramaniam, kepala raksasa pengiriman Amerika FedEx, dan Cristiano Amon, bos produsen chip Qualcomm termasuk di antara mereka yang menghadiri pertemuan tersebut.

Kedua sumber tersebut belum memberikan komentar mengenai apa yang dibahas dalam pertemuan tersebut, yang diselenggarakan oleh Komite Nasional Hubungan AS-Tiongkok, Dewan Bisnis AS-Tiongkok, dan wadah pemikir Masyarakat Asia.

Ketiga organisasi tersebut tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai pertemuan tersebut.

Pertemuan tersebut berlangsung di Aula Timur Aula Besar Rakyat, yang diperuntukkan bagi acara-acara penting. Para peserta duduk dalam formasi persegi di sekitar instalasi bunga besar berwarna merah, oranye dan hijau, menurut sebuah video yang dirilis oleh media pemerintah.

Baca Juga :  Airbus, Qantas Investasi Bersama Bahan Bakar Penerbangan

Audiensi dengan Xi mengikuti pertemuan Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang yang tidak bertemu dengan CEO asing yang sedang berkunjung di Forum Pembangunan Tiongkok di Beijing pada 24-25 Maret, yang memicu kekhawatiran atas transparansi di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Kesempatan untuk bertukar pandangan dengan pemimpin peringkat kedua Beijing telah menjadi elemen kunci dari KTT tersebut pada tahun-tahun sebelumnya.

Pertemuan pada hari Rabu merupakan lanjutan dari makan malam pada bulan November dengan para eksekutif AS di San Francisco, di mana Xi menerima tepuk tangan meriah.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :