Presiden Vladimir Putin Pecat Menteri Pertahanan Shoigu

Menhan Rusia,Sergei Shoigu
Menhan Rusia,Sergei Shoigu

Moskow | EGINDO.co – Presiden Rusia Vladimir Putin pada Minggu (12 Mei) mengambil tindakan untuk menggantikan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dalam perombakan besar-besaran terhadap kepemimpinan militer Rusia setelah lebih dari dua tahun serangannya di Ukraina.

Putin mengusulkan ekonom Andrey Belousov sebagai pengganti Shoigu, menurut daftar nominasi menteri yang diterbitkan oleh Dewan Federasi, majelis tinggi parlemen Rusia.

Langkah ini dilakukan pada saat penting dalam konflik dengan pasukan Rusia yang bergerak maju di Ukraina timur dan baru saja melancarkan operasi darat besar-besaran terhadap wilayah timur laut Kharkiv.

Meskipun terjadi serangkaian kemunduran militer pada tahun pertama kampanye tersebut – termasuk kegagalan merebut ibu kota Ukraina, Kyiv, dan mundurnya pasukan dari Kharkiv dan wilayah selatan Kherson – Putin tetap mendukung Shoigu hingga sekarang.

Termasuk ketika ketua paramiliter Wagner Yevgeny Prigozhin melancarkan pemberontakan berdarah tahun lalu yang menyerukan pemecatan Shoigu.

Menjelaskan waktu keputusan tersebut, Kremlin pada hari Minggu mengatakan pihaknya memerlukan kementerian pertahanan untuk tetap “inovatif”.

Baca Juga :  Kemenkeu: PMI Manufaktur RI Oktober 2023 Merosot

“Kementerian Pertahanan harus benar-benar terbuka terhadap inovasi, terhadap pengenalan semua gagasan maju, terhadap penciptaan kondisi untuk daya saing ekonomi,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov dalam penjelasan media pemerintah mengenai penunjukan tersebut.

“Medan perang dimenangkan oleh siapa pun yang lebih terbuka terhadap inovasi,” kata Peskov.

“Itulah sebabnya presiden memutuskan untuk mencalonkan Andrey Belousov,” tambahnya.

Belousov, yang tidak memiliki latar belakang militer, telah menjadi salah satu penasihat ekonomi paling berpengaruh bagi Putin selama dekade terakhir.

Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps mengatakan konflik Ukraina telah menyebabkan lebih dari 355.000 tentara Rusia menjadi korban di bawah pengawasan Shoigu serta “penderitaan massal warga sipil”.

“Rusia membutuhkan Menteri Pertahanan yang dapat menghapuskan warisan bencana tersebut” dan mengakhiri konflik, “tetapi yang mereka dapatkan hanyalah boneka-boneka Putin,” tulisnya di X, yang sebelumnya bernama Twitter.

Siberia

Shoigu, 68, diangkat menjadi menteri pertahanan Rusia pada tahun 2012 dan memiliki karir politik selama puluhan tahun dengan umur panjang yang tak tertandingi di Rusia pasca-Soviet.

Baca Juga :  KKP Kumpulkan 1,4 Ton Sampah Di BCL Pacitan

Kehadirannya di pusat kekuasaan di Moskow sudah ada sebelum Putin sendiri.

Sebelum Rusia melancarkan kampanye militer skala penuh terhadap Ukraina pada Februari 2022, ia dipandang sebagai salah satu letnan paling tepercaya Putin.

Pasangan ini secara teratur difoto di tempat peristirahatan alam macho di hutan belantara Siberia, berburu dan memancing bersama.

Dalam salah satu foto terkenal tahun 2017 yang dibagikan oleh Kremlin, mereka sedang duduk bertelanjang dada di bawah sinar matahari di pantai tepi danau.

Pada hari Minggu, Putin secara bersamaan mengeluarkan dekrit yang menunjuk Shoigu sebagai Sekretaris Dewan Keamanan yang baru, menggantikan sekutu lamanya Nikolai Patrushev.

Kremlin juga mengatakan Valery Gerasimov, Kepala Staf Umum, akan tetap bertugas mengawasi operasi militer harian di Ukraina.

Bersama Shoigu, Gerasimov menjadi sasaran sekelompok blogger militer pro-ofensif yang berpengaruh atas dugaan kegagalan militer Moskow.

Baca Juga :  AS - Sekutu Asia Latihan Udara Setelah Korut Luncurkan ICBM

Prigozhin, yang melakukan demonstrasi di Moskow untuk menyerukan pemecatan pasangan tersebut, meninggal dalam kecelakaan pesawat yang tidak dapat dijelaskan beberapa minggu setelah pemberontakannya dibatalkan.

Momen Penting

Putin secara konstitusional diharuskan untuk menunjuk sejumlah menteri baru – atau mengangkat kembali menteri yang sudah ada – setelah kemenangannya dalam pemilu bulan Maret tanpa adanya oposisi.

Anggota parlemen di parlemen Rusia perlu menyetujui pencalonan presiden, yang akan mereka lakukan dalam beberapa hari mendatang.

Masa depan Patrushev, seorang tokoh elang yang terkadang dipandang sebagai calon penerus Putin, masih belum jelas.

Belum ada reaksi tingkat tinggi terhadap perombakan di Ukraina.

Perubahan ini terjadi pada saat yang genting dalam konflik yang telah menunjukkan tanda-tanda kebuntuan selama berbulan-bulan.

Putin menyebut perang melawan Ukraina sebagai pertempuran yang hampir terjadi demi negaranya, dan menyebutnya hanya salah satu front dari “perang hibrida” antara Rusia dan Barat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :