Presiden Taiwan Kunjungi Sekutu Tunggal Di Afrika, Eswatini

Presiden Tsai Ing-wen
Presiden Tsai Ing-wen

Taipei | EGINDO.co – Presiden Taiwan Tsai Ing-wen memulai kunjungannya ke Eswatini dengan janji untuk bekerja sama dalam membangun fasilitas cadangan minyak, kata kantornya pada Rabu (6 September), dalam upaya untuk memperkuat hubungan dengan sekutu diplomatik terakhir pulau itu di Afrika.

Eswatini, yang sebelumnya dikenal sebagai Swaziland, adalah satu dari hanya 13 negara yang secara resmi mengakui Taiwan dibandingkan Tiongkok, yang mengklaim pulau dengan pemerintahan sendiri itu sebagai wilayahnya.

Tsai tiba pada hari Selasa dan mengadakan pembicaraan dengan Raja Mswati III, raja absolut terakhir di Afrika.

Mereka menyaksikan penandatanganan nota kesepahaman mengenai dana kewirausahaan perempuan, dan nota kerja sama mengenai pembangunan fasilitas cadangan minyak strategis di Eswatini, kata kantor Tsai.

Baca Juga :  Chou Mengincar Emas Bulu Tangkis Olimpiade, Tanpa Pelatih

“Saya menantikan keberhasilan pelaksanaan proyek ini sehingga kita dapat membangun fasilitas cadangan minyak strategis di sini untuk membuat pasokan energi lebih aman di masa depan,” kata Tsai, menurut video yang dirilis oleh kantornya di Rabu.

Tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan mengenai memorandum tersebut.

Eswatini, yang berjuang mengatasi kekurangan bahan bakar dalam beberapa tahun terakhir, menjadi sekutu terakhir Taipei di Afrika pada tahun 2018 ketika Burkina Faso mengalihkan pengakuan diplomatiknya ke Beijing.

Dua tahun lalu, Mswati III memuji Tsai karena mengirimkan obat anti-virus yang membantunya pulih dari Covid-19 pada saat negara berpenduduk 1,2 juta orang itu masih menunggu vaksin pertama untuk melawan penyakit tersebut.

Baca Juga :  Turki Berharap Jadi Tuan Rumah Pembicaraan Rusia-Ukraina

Ini adalah perjalanan kedua Tsai ke kerajaan tersebut, di mana ia akan menghadiri perayaan hari kemerdekaan negara tersebut, ulang tahun raja yang ke-55, dan peringatan 55 tahun hubungan diplomatik Taiwan-Eswatini.

Dia menyatakan harapannya pada hari Selasa bahwa persahabatan antara kedua negara “akan terus berlanjut dan semakin dalam”.

Tsai berkuasa pada tahun 2016 dan menolak menerima Taiwan sebagai bagian dari Tiongkok.

Sejak itu, Beijing telah memburu sembilan sekutu diplomatik Taipei dan meningkatkan tekanan militer.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :