Presiden Peru Tolak Mundur Saat Para Demonstran Mendesak

Presiden Peru Dina Boluarte
Presiden Peru Dina Boluarte

Cusco | EGINDO.co Presiden Peru Dina Boluarte mengatakan pada Sabtu (17 Desember) dia tidak akan mundur dalam menghadapi protes keras atas pemecatan pendahulunya saat dia meminta anggota parlemen untuk memajukan pemilihan sebagai cara untuk memadamkan kerusuhan.

Kongres negara itu menolak tawaran Jumat untuk mengadakan pemungutan suara Desember mendatang, lebih dari dua tahun lebih awal dari yang dijadwalkan, karena protes mematikan membuat ribuan turis terdampar di dekat Machu Picchu dan demonstran yang marah – dan beberapa anggota parlemen – menyerukan kepergian Boluarte.

Namun dalam pidato yang ditujukan untuk meredam kerusuhan yang mengguncang negara Amerika Selatan itu, presiden baru itu menentang.

“Apa yang diselesaikan dengan pengunduran diri saya? Kami akan berada di sini, dengan tegas, sampai Kongres memutuskan untuk memajukan pemilihan,” kata Boluarte kepada warga Peru.

Pada hari Jumat, Ketua DPR Jose Williams mengatakan pemungutan suara pada jadwal pemilihan dapat ditinjau kembali selama sesi Kongres yang akan datang.

Peru terjerumus ke dalam krisis politik pada 7 Desember ketika presiden Pedro Castillo saat itu dimakzulkan dan ditangkap setelah ia berusaha membubarkan Kongres dan memerintah melalui dekrit.

Baca Juga :  PM Jepang, Utusan AS Peringatkan Rusia Atas Ancaman Nuklir

Kerusuhan telah meluas di beberapa kota dan wilayah, menyebabkan sedikitnya 18 orang tewas, termasuk anak di bawah umur.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Boluarte menyatakan penyesalan atas protes dan kematian, yang sebagian besar terjadi dalam bentrokan dengan pasukan keamanan termasuk militer, yang telah diberi wewenang untuk menegakkan ketertiban di bawah keadaan darurat.

Jika pasukan bersenjata turun ke jalan, “itu untuk menjaga dan melindungi” warga Peru, kata Boluarte, menambahkan bahwa protes itu “meluap” dengan elemen kekerasan yang terkoordinasi dan tidak spontan.

“Kelompok-kelompok ini tidak muncul dalam semalam. Mereka secara taktis mengorganisir untuk memblokir jalan,” katanya.

Para pengunjuk rasa menyerukan pembebasan Castillo, pengunduran diri Boluarte dan penutupan Kongres, dan pemilihan umum segera.

Menteri Kesehatan Rosa Gutierrez mengatakan Jumat bahwa 18 orang tewas dalam bentrokan sejak penangkapan Castillo. Dua menteri kabinet telah mengundurkan diri atas kematian tersebut.

Awalnya ditahan selama tujuh hari, Castillo pada hari Kamis diperintahkan untuk menghabiskan 18 bulan dalam penahanan prapersidangan.

Mantan guru sekolah sayap kiri itu dituduh melakukan pemberontakan dan konspirasi, dan dapat dipenjara hingga 10 tahun jika terbukti bersalah, menurut jaksa penuntut umum Alcides Diaz.

Baca Juga :  Liburan Tak Terlupakan Turis Dievakuasi Dari Machu Picchu

Boluarte mengumumkan keadaan darurat nasional selama 30 hari dan mengatakan dia ingin memajukan pemilihan sebagai cara untuk menenangkan keributan, tetapi tindakan hari Jumat gagal disahkan di Kongres.

Meningkatnya jumlah korban tewas tampaknya melemahkan cengkeraman Boluarte di kursi kepresidenan.

“Karena jumlah orang Peru yang tewas, Nyonya Boluarte harus mengundurkan diri,” kata Susel Paredes, seorang legislator sentris.

Wisatawan Di Limbo

Beberapa bandara telah ditutup, termasuk terminal internasional di Cusco, kota gerbang menuju permata pariwisata Peru, benteng Inca di Machu Picchu.

Bandara Cusco adalah yang terbesar ketiga di Peru, dan tentara bersenjata terlihat Sabtu berjaga di luar.

Itu telah ditutup sejak Senin, ketika pengunjuk rasa mencoba menyerbu terminal.

“Ada 5.000 turis terdampar di kota Cusco. Mereka berada di hotel mereka menunggu penerbangan dimulai kembali,” kata Darwin Baca, walikota Machu Picchu yang berdekatan, kepada AFP.

Layanan kereta api ke Machu Picchu telah ditangguhkan sejak Selasa.

Baca Juga :  Korea Utara Menembak Rudal Jelajah Ke Laut Lepas

Sebuah helikopter tentara dijadwalkan tiba di sana Sabtu untuk mulai mengantar turis yang terlantar ke Cusco, kata para pejabat.

Sekitar 200 turis, kebanyakan orang Amerika dan Eropa, telah berjalan kaki untuk melakukan perjalanan sejauh 30 kilometer (20 mil) di sepanjang jalur kereta api ke kota Ollantaytambo, tempat kereta api menuju ke Cusco.

“Investigasi Kriminal” Diperlukan

Korban tewas meningkat tajam pada Kamis ketika tentara yang melindungi bandara Ayacucho menembaki pengunjuk rasa.

Tentara “menemukan diri mereka dikelilingi oleh massa yang mendekat,” kata ombudsman HAM Eliana Revollar kepada AFP.

Tentara mengatakan tentaranya pertama-tama akan mengangkat senjata mereka dan kemudian menembak ke udara, tetapi Revollar mengatakan tembakan dilepaskan ke pengunjuk rasa.

“Ini patut diselidiki secara kriminal. Orang-orang ini tewas akibat luka tembak,” katanya.

Selain kematian dalam bentrokan, enam orang tewas dalam insiden terkait pemblokiran jalan, seperti dicegah mencapai rumah sakit.

Kantor ombudsman hak asasi manusia negara itu mengatakan 518 orang terluka dalam bentrokan itu, termasuk 268 petugas polisi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :