Presiden AS Joe Biden Akan Memimpin Delegasi Untuk KTT ASEAN

Joe Biden Memimpin Delegasi di KTT ASEAN
Presiden Joe Biden Memimpin Delegasi di KTT ASEAN

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden akan ambil bagian dalam pertemuan puncak virtual dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada Selasa (26 Oktober), pertama kalinya dalam empat tahun Washington akan terlibat di tingkat atas dengan blok yang dianggapnya penting. dengan strateginya untuk melawan Cina.

Kedutaan Besar AS di Brunei mengatakan kepada Reuters bahwa Biden akan memimpin delegasi AS untuk KTT ASEAN-Amerika Serikat, bagian dari serangkaian pertemuan para pemimpin ASEAN minggu ini.

Amerika Serikat belum bergabung dalam pertemuan di tingkat kepresidenan sejak pendahulu Biden, Donald Trump, menghadiri pertemuan ASEAN-AS di Manila pada 2017.

Analis mengatakan pertemuan Biden dengan blok 10 negara mencerminkan upaya pemerintahannya untuk melibatkan sekutu dan mitra dalam upaya kolektif untuk melawan China.

Mereka mengharapkan Biden untuk fokus pada kolaborasi pada distribusi vaksin COVID-19, perubahan iklim, rantai pasokan, dan infrastruktur.

Dia juga diharapkan untuk meyakinkan ASEAN bahwa fokus AS baru-baru ini pada keterlibatan dengan India, Jepang dan Australia dalam apa yang disebut format Quad dan kesepakatan untuk memasok Australia dengan kapal selam bertenaga nuklir tidak dimaksudkan untuk menggantikan peran sentral ASEAN di kawasan itu.

Edgard Kagan, direktur senior untuk Asia Timur di Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, pekan lalu menekankan bahwa Washington tidak melihat Quad sebagai “NATO Asia” dan tidak dimaksudkan untuk bersaing dengan ASEAN.

Dia mengatakan Washington memiliki kepentingan untuk bekerja dengan ASEAN untuk memastikan ketahanan rantai pasokan, pada iklim, dan untuk mengatasi “tantangan bersama pada masalah maritim” – referensi yang jelas untuk klaim China yang luas dan tegas di Laut China Selatan yang disengketakan.

“Ini akan menjadi pertemuan pertama Biden dengan para pemimpin ASEAN sebagai presiden, jadi dia ingin meyakinkan mereka bahwa Asia Tenggara penting bagi pemerintahannya,” kata Murray Hiebert, rekan senior program Asia Tenggara di Center for Strategic and think tank Studi Internasional.

Baca Juga :  Tujuh Tewas Dalam Penembakan Pesta Ulang Tahun Di Colorado

Hiebert mengatakan para pemimpin ASEAN akan sangat ingin mendengar rencana AS untuk meningkatkan penyediaan vaksin COVID-19 ke kawasan itu, yang telah terpukul keras oleh pandemi, dan bagaimana Washington berencana untuk terlibat dalam perdagangan, investasi, dan infrastruktur.

Biden tidak memberikan tanda-tanda rencana untuk kembali ke kerangka perdagangan regional yang ditarik Trump dari tahun 2017, dan seorang diplomat Asia, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kurangnya elemen ekonomi dalam keterlibatan regional AS adalah kesenjangan besar.

“Bagian yang paling penting bagi kawasan adalah bagian ekonomi,” kata diplomat itu. “Kami agak terjebak di kawasan yang mengatakan: ‘Anda telah menempatkan semacam struktur kompetitif strategis dengan China, tapi ini tidak menguntungkan kawasan sama sekali. Dan, sementara itu, kita semua mendapat keuntungan ekonomi. hubungan yang tumbuh dengan China.'”

Pertemuan ASEAN akan berlangsung tanpa pemimpin militer Myanmar Min Aung Hlaing, yang menggulingkan pemerintah sipil pada 1 Februari – pengecualian langka untuk kelompok yang biasanya dikenal tidak campur tangan.

Kagan menyebut ini sebagai langkah signifikan tetapi mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan untuk mengatasi tantangan yang dihadapi Myanmar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :