Pratt & Whitney Mempekerjakan 250 Karyawan Di Singapura

Pabrikan Kedirgantaraan Amerika Pratt & Whitney
Pabrikan Kedirgantaraan Amerika Pratt & Whitney

Singapura | EGINDO.co – Pabrikan kedirgantaraan Amerika Pratt & Whitney mencari untuk mengisi sekitar 250 pekerjaan di Singapura pada akhir tahun ini, dengan lebih banyak posisi yang akan datang pada tahun 2022, karena mempersiapkan diri untuk pemulihan dari pandemi COVID-19.

Perusahaan juga meningkatkan perekrutan di China, di mana ia memiliki pusat mesin di Shanghai, tetapi “kekuatan perekrutan terbesar saat ini ada di Singapura”, kata Mr Tim Cormier, wakil presiden operasi aftermarket di Asia Pasifik.

Sebagian besar peran pekerjaan adalah rekanan produksi, seperti teknisi perawatan mesin, teknisi perbaikan, dan inspektur. Itu juga sedang mencari lebih banyak insinyur, penangan material, dan penyelia.

Proses rekrutmen dimulai sekitar dua bulan lalu dengan wawancara langsung dan pameran rekrutmen. Perusahaan juga menjangkau lembaga pendidikan tinggi untuk merekrut siswa yang lulus tahun depan.

“Kami masih melalui perkiraan kami untuk 2022 tetapi kami berharap (pekerjaan) akan berlanjut hingga tahun depan,” kata Cormier.

“PADA JALAN MENUJU PEMULIHAN”
Proses perekrutan Pratt & Whitney dilakukan sedikit lebih dari setahun setelah pembuat mesin pesawat tersebut memberhentikan 400 karyawan di lima fasilitasnya di sini.

Keputusan “sulit tetapi perlu” diumumkan pada Agustus tahun lalu, dengan perusahaan mengutip “waktu pemulihan yang berkepanjangan untuk penerbangan komersial” di tengah pandemi COVID-19.

Itu bukan satu-satunya perusahaan kedirgantaraan yang melakukan PHK pekerja di Singapura. Perusahaan multinasional lain seperti Airbus dan Rolls-Royce membuat langkah serupa tahun lalu ketika industri tersebut terhuyung-huyung dari kelangkaan perjalanan udara global.

Pratt & Whitney telah beroperasi di Singapura sejak 1983 dan saat ini mempekerjakan hampir 2.000 orang.

Ditanya apakah penghematan tahun lalu adalah keputusan yang tergesa-gesa mengingat bagaimana mereka ingin merekrut lagi dalam setahun, Cormier berkata: “Saya tidak berpikir itu tergesa-gesa. Saya pikir ketika Anda kembali ke periode waktu itu, kami melihat perkiraan terbaik yang kami miliki saat itu dan jika Anda ingat, pemanfaatan kedirgantaraan atau pasar kedirgantaraan turun sekitar 80 persen.

Baca Juga :  Industri Mampu Ber Kontribusi Maksimal Di Tengah Pandemi

“Dan ketika kita melihat pemulihan secara keseluruhan, kita masih berada di lintasan yang sama secara keseluruhan sebagai perusahaan dan secara keseluruhan sebagai industri yang telah kita jalani selama ini, yang merupakan pemulihan pemanfaatan pra-pandemi pada tahun 2024.”

Tetapi perusahaan telah melihat “beberapa kekuatan tambahan” di berbagai bidang, seperti permintaan kargo udara global.

“Itu adalah salah satu area yang tidak sepenuhnya kami antisipasi untuk menjadi sekuat itu … Kargo sebenarnya berada di atas apa yang kami lihat di masa pra-pandemi sehingga pemulihan sudah ada di sana,” kata Mr Cormier.
Data dari Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) menunjukkan lalu lintas kargo udara global naik 7,7 persen pada Agustus, dibandingkan dengan bulan yang sama pada 2019, karena produksi manufaktur dan pesanan ekspor yang kuat.

Mr Cormier berkata: “Ketika Anda melihat portofolio yang kami miliki di ESA (Eagle Services Asia) dan beberapa unit perbaikan lainnya, ada banyak kekuatan yang kami lihat dan beberapa pertumbuhan terkait volume di sana. Jadi itu benar-benar titik terang bagi kami.”

Selain di Asia Pasifik, bisnis aftermarket perusahaan di Singapura juga melayani operator kargo dan operator dari pasar AS dan Eropa, tambahnya. “Jadi itu sedikit menguntungkan bagi kami.”

Area lain yang melihat beberapa kekuatan di tengah pandemi adalah pemanfaatan jet berbadan sempit, kata Cormier, terutama karena perjalanan domestik untuk bisnis dan liburan mulai dilanjutkan di beberapa negara seperti China dan Amerika Serikat.

Mesin buatan Pratt & Whitney digunakan di beberapa jenis jet yang lebih kecil ini, seperti pesawat Airbus A320neo.

Ke depan, peluncuran jalur perjalanan yang divaksinasi antar negara memberikan “pemandangan awal tentang bagaimana lalu lintas internasional akan menuju”, kata Cormier.

Baca Juga :  Covid-19 Singapura 3.703 Kasus Baru

Peningkatan tingkat vaksinasi secara global juga memberikan “kepercayaan” pada kemampuan dunia untuk mengatasi penyebaran varian Delta yang lebih menular dan bahkan kemungkinan munculnya varian COVID-19 lainnya, tambahnya.

Ditanya apakah yang terburuk sudah berakhir untuk industrinya, Mr Cormier berkata: “Saya akan mengatakan bahwa kembali ke Maret, April dan Mei 2020, itu adalah masa-masa yang sangat sulit dan sebagai hasilnya … semua sektor, bukan hanya kedirgantaraan, dipaksa untuk mengambil beberapa tindakan yang sangat sulit.

“Jadi rasanya seperti kita berada di jalan menuju pemulihan.”

Karena itu, Pratt & Whitney mengambil tindakan awal untuk bersiap.

“Meskipun mungkin ada beberapa cegukan, beberapa penurunan atau kenaikan – umumnya kami sesuai rencana. Tetapi agar siap untuk tahun 2024, kita perlu memastikan bahwa kita memiliki orang yang tepat,” kata Cormier.

Ini termasuk memiliki program pelatihan dan sertifikasi di tempat kerja yang tepat untuk tenaga kerjanya.

“Dengan kata lain, pastikan bahwa mereka siap untuk pekerjaan yang akan datang kepada kami untuk memastikan bahwa kami dapat (memenuhi) persyaratan pelanggan,” tambahnya.

INVESTASI DALAM TEKNOLOGI
Selain meningkatkan perekrutan untuk memenuhi permintaan di area yang berkembang, karyawan baru juga merupakan peluang untuk mendatangkan orang-orang dengan keterampilan yang berbeda – seperti robotika dan otomatisasi.

Perusahaan telah memanfaatkan penurunan untuk berinvestasi dalam teknologi baru yang akan mengotomatisasi proses berulang dan mendigitalkan fasilitasnya. Misalnya, memperkenalkan robot kolaboratif untuk melakukan tugas “biasa” mengambil foto selama inspeksi mesin.

“Jadi, daripada meminta seseorang dengan kamera mengambil sejumlah foto yang berbeda dan kemudian mengunggahnya dan mendokumentasikannya, Anda sebenarnya bisa meminta robot untuk melakukannya,” kata Cormier.

“Yang menarik dari itu adalah skill set yang dibutuhkan bukan lagi individu yang mampu memotret, melainkan individu yang mampu memprogram robot itu dan bekerja bersamanya untuk memastikan bahwa kita mendapatkan kualitas foto yang tepat. , lokasi yang tepat, dan lain-lain.”

Baca Juga :  Ibu Kota Baru Bakal Dilengkapi Kereta

Perusahaan menolak untuk mengungkapkan berapa banyak yang telah dihabiskan untuk teknologi baru ini.

Mr Cormier mengatakan kepada CNA: “Saya ingin melihat diri kita sebagai bisnis MRO (pemeliharaan, perbaikan dan overhaul) yang paling kompetitif di dunia pada saat kita mencapai pemulihan penuh pada tahun 2024.

“Jadi bagian dari itu adalah berinvestasi di fasilitas kami dan memastikan bahwa kami memodernisasi fasilitas kami dan memastikan bahwa kami memiliki teknologi yang tepat untuk memenuhi permintaan pelanggan tersebut.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :