Prancis Perkenalkan Tiket Anti-Coronavirus Kafe Dan Kereta

Prancis Perkenalkan Pass Anti Covid-19
Prancis Perkenalkan Pass Anti Covid-19

Paris | EGINDO.co – Prancis mulai 9 Agustus akan memberlakukan undang-undang baru yang akan mewajibkan izin kesehatan untuk mengunjungi kafe, naik pesawat, atau bepergian dengan kereta api antar kota, kata juru bicara pemerintah, Rabu (28 Juli).

Undang-undang yang disahkan oleh parlemen pada akhir pekan telah memicu protes massal di Prancis tetapi pemerintah bertekad untuk terus maju dan menjadikan kesehatan sebagai bagian penting dari perang melawan COVID-19.

Kartu kesehatan yang valid dihasilkan oleh dua suntikan dari vaksin yang diakui, tes virus corona negatif, atau pemulihan baru-baru ini dari infeksi.

Undang-undang tersebut juga membuat vaksinasi wajib bagi petugas kesehatan dan perawat.

Tiket masuk sudah wajib sejak 21 Juli untuk kunjungan ke museum, bioskop, dan tempat budaya dengan kapasitas lebih dari 50 orang.

Juru bicara pemerintah Gabriel Attal mengatakan itu juga akan menjadi kewajiban di kafe, restoran, penerbangan, dan kereta antar kota mulai 9 Agustus.

Meningkatnya infeksi yang didorong oleh varian Delta, dengan rata-rata 19.000 kasus harian – 97 persen lebih tinggi dari seminggu yang lalu – berarti bahwa situasi kesehatan di Prancis “terus memburuk dan tetap mengkhawatirkan”, tambahnya.

Pengumuman Attal datang ketika data menunjukkan 50 persen populasi orang dewasa Prancis sekarang divaksinasi dengan dua suntikan.

Strategi izin kesehatan pemerintah menjadikan vaksinasi sebagai senjata nomor satu dalam memerangi COVID-19.

LEBIH BANYAK PUSAT VAKSIN

Attal menekankan bahwa akan ada tingkat toleransi pada fase awal mulai 9 Agustus.

Menteri Transportasi Jean-Baptiste Djebbari mengatakan pihak berwenang ingin memiliki “tingkat kontrol yang baik tanpa mempersulit kehidupan para pelancong”.

Menjelang kembalinya ke sekolah setelah liburan musim panas, Menteri Pendidikan Jean-Michel Blanquer mengatakan siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi hanya akan ditarik dari kelas ketika sesama siswa dinyatakan positif jika mereka sendiri belum divaksinasi.

Baca Juga :  Prancis Memangkas Perkiraan Pertumbuhan Ekonomi Menjadi 5% Di Tengah Lockdown

Dia mengatakan 6.000-7.000 pusat vaksin akan dikerahkan di sekitar sekolah untuk membantu remaja mendapatkan suntikan mereka.

Otoritas kesehatan Prancis pada Rabu menyetujui pemberian suntikan Moderna kepada anak berusia 12-17 tahun, setelah keputusan serupa pada vaksin Pfizer-BioNTech pada pertengahan Juni.

Implementasi undang-undang izin kesehatan akan datang empat hari setelah Dewan Konstitusi, otoritas konstitusional tertinggi Prancis, mengeluarkan keputusannya tentang undang-undang tersebut pada 5 Agustus.

Dewan memiliki kekuatan untuk mengirim undang-undang kembali ke legislatif dan pemerintah untuk perubahan tetapi pemerintah tampaknya yakin akan menerima lampu hijau.

Rencana tersebut terbukti sangat kontroversial, memicu protes dua akhir pekan yang pada hari Sabtu melihat lebih dari 160.000 unjuk rasa secara nasional dan puluhan ditangkap.

Presiden Emmanuel Macron mengatakan pada akhir pekan bahwa menolak untuk divaksinasi sama dengan “tidak bertanggung jawab dan egoisme”.

Sementara itu, pejabat kesehatan mengumumkan keadaan darurat kesehatan di wilayah luar negeri Karibia Prancis di Guadeloupe, Saint Martin dan Saint Barthelemy pada Rabu untuk membatasi pergerakan orang ketika kasus melonjak di sana.

Mereka juga mengatakan bahwa tingkat vaksinasi di Guadeloupe hanya 15 persen.

Sumber : CNA/SL