Prancis Akan Membuka Kembali Kafe, Bar, Museum Mulai Mei

Prancis Akan Membuka Kembali Kafe, Bar, Museum
Prancis Akan Membuka Kembali Kafe, Bar, Museum

Paris | EGINDO.co – Kafe Prancis, tempat budaya, dan bisnis yang telah ditutup karena pandemi COVID-19 akan dibuka kembali dalam beberapa fase mulai 19 Mei, kata Presiden Emmanuel Macron pada Kamis (29 April), saat ia mengumumkan kalender empat tahap untuk pembukaan kembali. negara.

Museum, teater, bioskop, dan ruang konser akan dibuka kembali pada 19 Mei, bersama dengan toko-toko yang tidak penting dan tempat duduk di luar ruangan di kafe dan restoran, kata Macron kepada surat kabar regional Prancis dalam pengumuman yang sangat dinantikan.

Kafe dan restoran harus menunggu hingga 9 Juni, untuk diizinkan melayani klien di dalam ruangan, tambahnya.

Macron juga memberikan jadwal untuk mencabut jam malam tidak populer yang telah mengubah kota-kota Prancis menjadi kota hantu setelah jam 7 malam.

Dia mengatakan bahwa jam malam akan dikurangi secara bertahap – hingga pukul 21:00 pada 19 Mei dan pukul 11 ​​malam pada 9 Juni – sebelum sepenuhnya dicabut pada 30 Juni.

Prancis mendekati akhir dari penguncian nasional ketiga yang diberlakukan untuk mencoba dan menjinakkan gelombang infeksi ketiga yang parah.

 

Lebih lanjut 324 kematian dilaporkan dalam 24 jam terakhir, menjadikan jumlah total yang terbunuh oleh pandemi menjadi 103.947.

Jumlah kasus baru yang dilaporkan setiap hari telah menurun dalam sebulan terakhir, dari rata-rata sekitar 40.000 menjadi 27.000 selama seminggu terakhir.

“CARA KEHIDUPAN PERANCIS”

Sementara Macron mengatakan dia berharap langkah-langkah pelonggaran akan dilakukan secara nasional, “rem darurat” dapat diterapkan di daerah di mana virus beredar terlalu aktif, katanya.

Beberapa pembatasan telah dilonggarkan dalam beberapa hari terakhir.

Sekolah dasar dibuka kembali pada hari Senin setelah tiga minggu ditutup, dengan sekolah menengah akan menyusul minggu depan, ketika pembatasan perjalanan di seluruh negeri juga akan dicabut.

Tetapi Prancis sangat ingin tahu kapan kafe dan museum, yang telah ditutup sejak 30 Oktober, akan dibuka kembali.

Macron mengatakan sudah waktunya untuk mulai “melanjutkan gaya hidup gaya Prancis kami”, dengan alasan perlunya “keramahan”, budaya dan olahraga.

Tetapi orang-orang harus tetap “berhati-hati dan bertanggung jawab”, katanya.

Presiden berhaluan tengah, yang diperkirakan akan mengikuti pemilihan ulang tahun depan, menuai kritik keras karena menolak seruan para ahli medis untuk penguncian nasional ketiga pada akhir Januari ketika beban kasus sudah sangat tinggi.

Dua bulan kemudian dia mengalah, tetapi periode penguncian ketiga lebih santai dari dua sebelumnya.
Dalam wawancara dengan media regional dia membela penanganan krisis kesehatannya.

“Kami tercerahkan oleh sains dan mengambil keputusan untuk memprioritaskan aspek manusia di atas segalanya,” katanya.

Tetapi beberapa ahli kesehatan telah memperingatkan agar tidak mencabut pembatasan pada pertemuan terlalu cepat, karena khawatir kenaikan dalam beberapa pekan terakhir dapat dibalik.

Catherine Hill, seorang ahli epidemiologi di klinik Paris, memperingatkan bahwa pencabutan pembatasan skala besar akan “sama sekali tidak bijaksana”, mencatat bahwa pada 5.879, jumlah pasien COVID-19 dalam perawatan intensif tetap lebih tinggi daripada puncak yang kedua. gelombang pada bulan November.

‘HIDUP DENGAN VIRUS’

Pemerintah berharap bahwa program vaksinasi yang dipercepat akan membantu mengendalikan virus.

Tetapi hanya sembilan persen dari populasi yang telah diimunisasi lengkap, dengan pemerintah memprioritaskan pekerja tua dan kesehatan.

Macron mengatakan Prancis belum siap untuk membuka vaksinasi untuk semua. Tetapi dia menambahkan bahwa ada cukup dosis dalam stok untuk menawarkan suntikan mulai 1 Mei kepada orang-orang berusia di atas 18 tahun yang diklasifikasikan sebagai obesitas, sebuah tindakan yang katanya diterapkan pada 2,3 juta orang di negara itu.

Presiden mengatakan dia tidak tahu apakah 2021 menandai akhir dari krisis kesehatan, mengingat itu tergantung pada apakah varian COVID-19 dapat dikendalikan.

“Mungkin kami harus hidup dengan virus selama bertahun-tahun dan divaksinasi lagi setiap tahun,” katanya.
Sumber : CNA/SL