Pramuka Dievakuasi Dari Jambore Korsel Karena Cuaca Ekstrem

Evakuasi di Jambore Korea Selatan
Evakuasi di Jambore Korea Selatan

Buan | EGINDO.co – Puluhan ribu pramuka sedang dievakuasi dari perkemahan Korea Selatan mereka yang dilanda masalah pada Selasa (8 Agustus) menjelang topan, karena kepala pramuka mengatakan tantangan itu belum pernah terjadi sebelumnya dalam satu abad jambore global.

Eksodus massal adalah pukulan terbaru bagi jambore, yang telah membuat ratusan pramuka jatuh sakit selama gelombang panas yang terik, mendorong penarikan awal kontingen Amerika dan Inggris karena keluhan atas kondisi lokasi meningkat.

“Ini adalah pertama kalinya dalam lebih dari 100 tahun Jambore Pramuka Dunia kita harus menghadapi tantangan yang begitu rumit,” kata Ahmad Alhendawi, Sekretaris Jenderal Organisasi Gerakan Pramuka Dunia, dalam sebuah pernyataan.

Dia mengatakan peristiwa besar, yang mengumpulkan sekitar 43.000 pramuka ke tempat perkemahan di provinsi Jeolla Utara Korea Selatan, “sangat tidak beruntung dengan gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sekarang topan”.

Kondisi cuaca buruk telah “berdampak signifikan pada perencanaan dan penyelenggaraan Jambore Pramuka Dunia ke-25”, katanya, seraya menambahkan bahwa meskipun ada tantangan, pramuka telah menunjukkan “ketahanan, tekad, dan kepemimpinan sejati dalam menghadapi kesulitan”.

Badan pramuka mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya tempat perkemahan dievakuasi karena cuaca buruk sejak tahun 1971, ketika topan melanda selama jambore pramuka dunia di Jepang.

Baca Juga :  Hanwha Q Cells Korsel Investasi $2,3 Miliar Tenaga Surya AS

Di perkemahan yang luas di Buan pada hari Selasa, puluhan ribu pengintai mengemasi tenda dan barang-barang mereka dan mengantre untuk naik ke bus, dengan Pasukan Khusus Korea siap membantu evakuasi, wartawan AFP melihat.

Pemerintah mengirim lebih dari 1.000 bus untuk memindahkan sebagian besar pramuka remaja dari lokasi tersebut, mengatakan mereka akan ditampung di asrama universitas dan fasilitas umum lainnya di Seoul dan provinsi lain.

Menteri Dalam Negeri Lee Sang-min mengatakan pemerintah akan memastikan para peserta dapat “aman dan nyaman” di penginapan baru mereka, berjanji bahwa program jambore akan dilanjutkan.

Dia mengatakan Seoul ingin para pramuka “menyelesaikan jadwal mereka dengan hati yang bahagia”.

“Saya berharap masyarakat Korea juga menyambut dengan hangat para peserta Jambore yang menempuh perjalanan jauh untuk tiba di penginapannya,” imbuhnya.

Di lokasi, sukarelawan Jerman Axel Scholl, 62, mengatakan kepada AFP bahwa dia “di batas kemampuannya” bekerja untuk mengevakuasi semua pengintai dengan aman dalam cuaca panas.

“Hal terburuk tentang semua ini adalah … itu untuk anak-anak. Saya berusia 62 tahun tetapi ini semua untuk anak-anak. Sekarang mereka semua pulang dengan kecewa. Seharusnya itu menjadi pengalaman yang menyenangkan,” katanya. kepada AFP sambil menyeka air mata.

Baca Juga :  Wisatawan Kesal, Pengutipan Wisata Air Panas Debuk-Debuk

Dia mengatakan Polandia – yang akan menjadi tuan rumah jambore berikutnya pada tahun 2027 – akan belajar banyak tentang apa yang salah dari pengalaman tahun ini.

“Saya merasa sangat kasihan kepada bangsa Korea dan rakyat Korea karena saya pikir mereka akan senang menampilkan negara mereka, budaya mereka, komunitas mereka dengan cara yang lebih positif,” tambahnya.

Kontingen Singapura yang pindah ke kota Daejeon pada akhir pekan mengatakan kegiatan akan berjalan sesuai rencana.

Pemimpin kontingen Singapura mengatakan kepada CNA pada hari Senin bahwa mereka akan pindah ke Seoul pada hari Rabu dan terbang kembali ke Singapura pada hari Sabtu sesuai rencana.

“Waktu Yang Sangat Menyenangkan”

Media Korea menyebut jambore itu “aib nasional” dengan mengatakan bahwa pihak berwenang memiliki waktu enam tahun untuk mempersiapkan tetapi meskipun demikian situs tersebut memiliki drainase yang buruk, kamar mandi dan toilet yang tidak sempurna, dan para peserta digigit serangga yang mengerikan.

Menyusul banyaknya keluhan online dari para orang tua, penyelenggara pemerintah mengakui ada “kekurangan” di bidang kebersihan dan kepala pramuka mengakui dalam sebuah posting di LinkedIn bahwa acara tersebut memiliki “awal yang tidak mulus dengan … layanan dan fasilitas”.

Baca Juga :  Singapura Laporkan 17.564 Kasus Baru Covid-19, 18 Meninggal

Tetapi pengintai di perkemahan mengatakan kepada AFP bahwa mereka sedih untuk pergi.

“Itu benar-benar panas, tetapi kami bersenang-senang. Butuh beberapa saat untuk membiasakan diri dengan keadaan tetapi para pemain muda, mereka bersenang-senang,” Nicola Raunig, 27, pemimpin unit pramuka Austria, mengatakan kepada AFP.

“Saya sedih ini akan berakhir sekarang,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia berharap para peserta dapat menikmati “seluruh pengalaman”.

“Tapi kami akan memanfaatkannya sebaik mungkin,” kata Raunig.

Topan Khanun, yang telah menewaskan sedikitnya dua orang di Jepang, akan mendarat di Korea Selatan pada Kamis, dekat tempat para pengintai berkemah untuk jambore mereka yang bermasalah.

Penyelenggara bersikeras bahwa acara tersebut akan berlanjut meskipun ada tantangan, tetapi pada hari Senin mereka mengonfirmasi bahwa para pengintai akan dievakuasi dan tempat perkemahan ditutup karena topan yang mendekat.

Badan cuaca Korea Selatan mengatakan Topan Khanun diperkirakan akan membawa hujan lebat dan angin kencang melintasi semenanjung Korea, termasuk angin dengan kecepatan maksimum hingga 160 km/jam – cukup kuat untuk menggagalkan kereta yang bergerak.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :