Prajurit Travis King Ditahan AS Setelah Diusir Korea Utara

Prajurit AS, Travis King
Prajurit AS, Travis King

Seoul | EGINDO.co – Tentara AS Travis King berada dalam tahanan Amerika setelah meninggalkan Korea Utara, tempat dia ditahan sejak melintasi perbatasan dari Korea Selatan pada bulan Juli, kata seorang pejabat AS pada Rabu (27 September).

Pengumuman Washington ini disampaikan beberapa jam setelah kantor berita Korea Utara mengatakan Pyongyang memutuskan untuk mengusir King, sebuah langkah yang mengejutkan di tengah meningkatnya ketegangan di semenanjung Korea.

King ditahan oleh Korea Utara setelah melintasi perbatasan pada 18 Juli setelah ia mengikuti tur keliling Zona Demiliterisasi antara kedua Korea.

“Saya punya kabar baik untuk Anda, saya dapat segera memastikan bahwa Prajurit Travis King berada dalam tahanan AS,” kata seorang pejabat senior pemerintah AS yang tidak mau disebutkan namanya.

Rincian lebih lanjut diharapkan akan dirilis nanti tentang bagaimana pembebasan King terjadi.

Bulan lalu, Pyongyang membenarkan bahwa mereka menahan tentara AS tersebut, dan mengatakan bahwa King telah membelot ke Korea Utara untuk menghindari “penganiayaan dan diskriminasi rasial di Angkatan Darat AS”.

Baca Juga :  PM Inggris Johnson Menikahi Tunangannya Secara Rahasia

Namun setelah menyelesaikan penyelidikannya, Pyongyang telah “memutuskan untuk mengusir Travis King, seorang prajurit Angkatan Darat AS yang secara ilegal menyusup ke wilayah DPRK, berdasarkan hukum Republik”, kata Kantor Berita Pusat Korea pada hari Rabu, menggunakan media tersebut. Nama resmi Utara.

Namun tidak ada rincian mengenai di mana atau kapan King akan dibebaskan.

Setelah perkelahian di pub dalam keadaan mabuk, insiden dengan polisi dan ditahan di penjara Korea Selatan, Prajurit Kelas Dua King dibawa ke bandara pada bulan Juli untuk terbang kembali ke Texas.

Namun alih-alih pergi ke Fort Bliss untuk sidang disipliner, King malah menyelinap pergi, mengikuti perjalanan wisata Zona Demiliterisasi, dan menyelinap melewati perbatasan.

Penyeberangan perbatasan oleh King terjadi ketika hubungan kedua Korea berada pada titik terendah yang pernah ada, dengan terhentinya diplomasi dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyerukan peningkatan pengembangan senjata, termasuk hulu ledak nuklir taktis.

Baca Juga :  Blinken Menolak Klaim 'Perang Dingin' Antara AS Dan China

Seoul dan Washington telah meningkatkan kerja sama pertahanan sebagai tanggapannya, dengan mengadakan latihan militer bersama dengan jet siluman canggih dan aset strategis AS.

Defeksi yang jarang terjadi

Kedua Korea secara teknis masih berperang karena konflik tahun 1950 hingga 1953 berakhir dengan gencatan senjata, bukan perjanjian, dan sebagian besar perbatasan di antara keduanya dijaga ketat.

Namun di Kawasan Keamanan Bersama tempat King melarikan diri, perbatasan hanya ditandai dengan pembatas beton rendah dan relatif mudah untuk dilintasi, meskipun ada tentara di kedua sisi.

Pyongyang memiliki sejarah panjang dalam menahan warga Amerika dan menggunakan mereka sebagai alat tawar-menawar dalam negosiasi bilateral.

Salah satu warga AS terakhir yang ditahan oleh Korea Utara adalah mahasiswa Otto Warmbier, yang ditahan selama satu setengah tahun sebelum dibebaskan dalam keadaan koma ke Amerika Serikat. Dia meninggal enam hari kemudian.

Baca Juga :  AS, Taiwan Sepakat Bicara Perdagangan Formal Inisiatif Baru

Sekitar setengah lusin tentara Amerika melakukan pembelotan yang jarang terjadi ke Korea Utara setelah Perang Korea dan digunakan untuk propaganda negara tersebut.

Dalam salah satu kasus seperti itu, tentara AS Charles Robert Jenkins menyeberang ke Korea Utara pada tahun 1965, mabuk setelah 10 gelas bir, saat berpatroli di DMZ dalam upaya menghindari tugas tempur di Vietnam.

Meskipun ia segera menyesali pembelotannya, Jenkins ditahan selama beberapa dekade, mengajar bahasa Inggris kepada tentara Korea Utara dan muncul dalam selebaran dan film propaganda.

Dia akhirnya diizinkan pergi pada tahun 2004 dan kemudian berbicara tentang kondisi kehidupan yang mengerikan di Korea Utara hingga dia meninggal pada tahun 2017.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :