Potensi Larangan TikTok Ancam Bisnis Lintas Batas China Di AS

Amerika Serikat melarang TikTok
Amerika Serikat melarang TikTok

Beijing | EGINDO.co – Luo Ziyan, yang dikenal dengan nama online Daxiang dan menjalankan beberapa toko yang menguntungkan di TikTok untuk perusahaan e-commerce Uebezz, membuat iri rekan-rekan pedagangnya di Yiwu, pusat ekspor di selatan Shanghai.

Manajer penjualan lintas negara ini adalah salah satu orang pertama yang menggunakan aplikasi video pendek yang populer secara global ini untuk mempromosikan barang-barang rumah tangga kepada konsumen di Amerika Serikat dan Asia Tenggara, dan sarannya sangat dicari oleh orang lain yang berharap bisa meniru kesuksesannya.

Namun setelah Presiden AS Joe Biden bulan lalu menandatangani undang-undang yang mewajibkan pemilik TikTok di Tiongkok, ByteDance, untuk mendivestasikan operasi platform tersebut di AS dalam 270 hari atau menghadapi larangan terhadap aplikasi tersebut, Luo telah menerima setidaknya satu pertanyaan hampir setiap hari yang berkisar pada satu tema. – Apakah membuka toko TikTok masih sepadan dengan usahanya?

Luo mengatakan dia tidak yakin bagaimana harus menjawabnya. “Jika (Bill) tidak ada, saya pasti akan merekomendasikan mereka untuk melakukannya di AS,” katanya, seraya menambahkan bahwa bisnisnya di AS “pasti lebih menguntungkan” dibandingkan bisnis di pasar lain.

Pedagang lintas batas lain yang diwawancarai oleh South China Morning Post lebih yakin.

“Ini bukan waktunya bagi pendatang baru untuk memasuki AS,” kata Hong Ming, salah satu pendiri TikTok Seller Alliance yang berbasis di Shenzhen.

RUU “divestasi atau pelarangan” telah memberikan dampak buruk tidak hanya bagi penjual Tiongkok yang berencana memperluas bisnis mereka ke TikTok, namun juga platform itu sendiri, yang telah meningkatkan upaya untuk mendapatkan keuntungan dari popularitasnya di kalangan anak muda Amerika. melalui e-commerce.

Upaya awal telah menunjukkan harapan. Lebih dari 500.000 pedagang melakukan penjualan ke pengguna AS melalui TikTok pada akhir tahun lalu, lebih dari dua kali lipat jumlah tiga bulan sebelumnya, kata perusahaan itu dalam Laporan Keamanan Toko TikTok minggu ini. Secara global, ada lebih dari 15 juta penjual pada bulan Desember.

Baca Juga :  E-Meterai Mudahkan Pengawasan Pajak Dan Transaksi Digital

Namun waktu terus berjalan bagi platform TikTokT yang sekarang memiliki waktu hingga 19 Januari tahun depan – satu hari sebelum masa jabatan Biden berakhir – untuk berjuang agar tetap berada di AS dan ByteDance belum siap menyerah pada aplikasi pertama milik Tiongkok yang telah mencapai popularitas di seluruh dunia.

Perusahaan yang berbasis di Beijing mengatakan bulan lalu bahwa mereka tidak memiliki rencana divestasi. TikTok mengatakan akan menantang RUU tersebut di pengadilan dan “yakin fakta dan hukum jelas berpihak pada kita”. Jika tindakan hukum gagal, ByteDance lebih memilih menutup operasi TikTok di AS daripada menjualnya, empat sumber mengatakan kepada Reuters dalam sebuah laporan bulan lalu.

TikTok telah dilarang di tempat lain di dunia sebelumnya. India telah memblokir aplikasi tersebut selama empat tahun terakhir, setelah terjadi bentrokan mematikan di perbatasan Himalaya dengan Tiongkok. Namun meninggalkan AS akan berdampak lebih buruk bagi aplikasi dan ambisi teknologi Tiongkok.

TikTok mampu kehilangan India tetapi tidak Amerika Serikat, karena banyak klip TikTok yang viral secara global dibuat oleh pengguna Amerika, menurut seseorang yang akrab dengan diskusi internal di ByteDance.

Keluarnya TikTok dari AS juga akan memberikan pukulan terhadap ambisi miliarder pendiri ByteDance, Zhang Yiming, yang meluncurkan perusahaan tersebut di sebuah flat perumahan di Beijing pada tahun 2012. Sebelum ia menyerahkan posisi CEO dan ketua kepada salah satu pendiri dan teman sekamarnya di universitas. Liang Rubo pada tahun 2021, Zhang berulang kali berbicara tentang visinya tentang operasi global berdasarkan TikTok.

Impian tersebut kini tampak semakin mustahil di tengah meningkatnya persaingan antara Tiongkok dan AS. Meskipun Beijing relatif terkendali dalam menanggapi RUU TikTok, pemerintah Tiongkok di masa lalu telah menegaskan bahwa algoritma kuat yang mendorong TikTok tidak dapat dijual kepada pemilik Amerika.

Bahkan jika ByteDance ingin menjual TikTok ke perusahaan-perusahaan AS, kemarahan dari media pemerintah Tiongkok dan pengguna internet akan mempersulit upaya politik untuk mencapai kesepakatan apa pun.

Baca Juga :  Kondisi Kaki, Bisa Pertanda Sakit Jantung

Upaya ByteDance pada tahun 2020 untuk menjual saham minoritas di TikTok kepada investor AS dikritik di dalam negeri karena dianggap “berlutut” kepada Washington, sehingga perusahaan tersebut mengeluarkan pernyataan panjang berbahasa Mandarin yang mengklarifikasi bahwa TikTok Global akan tetap menjadi anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh ByteDance. .

Ketika ketidakpastian meningkat, para influencer mulai mengambil tindakan pencegahan.

“Pasti akan sangat merugikan melihat (TikTok) hilang,” kata Noah Jay Wood, yang memiliki 7 juta pengikut di platform tersebut. Dia mengatakan TikTok memiliki algoritma yang lebih baik.

“Setiap kali ada sesuatu yang sedang tren, Anda akan mendapat informasi (melalui TikTok), tidak seperti platform lain, yang selalu terlambat dalam hal tren.”

Meskipun TikTok adalah “fondasi” di mana dia mengembangkan konten dan pengikutnya, Wood mengatakan dia “mendaur ulang” semua konten TikToknya untuk dipublikasikan di Instagram dan YouTube, “yang membuat saya menemukan pemirsa baru di konten tersebut”.

“Sangatlah penting” bagi pembuat dan pedagang TikTok untuk mendiversifikasi kehadiran mereka terlepas dari potensi larangan TikTok, kata Alessandro Bogliari, salah satu pendiri dan CEO agensi yang berbasis di Miami, The Influencer Marketing Factory.

“Beresiko jika hanya mengandalkan satu platform karena algoritma yang selalu berubah mempengaruhi cara pembuat konten menjangkau pemirsanya,” katanya. Terlebih lagi, jika TikTok dilarang, pembuat konten dan pedagang “dapat menghadapi kesulitan keuangan saat mencoba mendapatkan sumber pendapatan baru”.

Meskipun popularitasnya luas, TikTok berada di bawah tekanan persaingan yang ketat.

Menurut laporan firma intelijen pasar Sensor Tower pada bulan Maret, hampir 94 persen pengguna TikTok di AS juga menjelajahi YouTube dalam 90 hari sebelumnya, sementara 80 persen menggunakan Instagram dan 68 persen melihat Facebook.

“Google dan Meta (Platform) akan siap untuk memenuhi permintaan pengiklan terhadap penempatan video berdurasi pendek, mengingat masing-masing pengiklan memiliki alternatif video berdurasi pendek yang layak di Shorts dan Reels,” kata Abraham Yousef, analis wawasan senior di Sensor Tower.

Baca Juga :  Militer AS, Inggris, Prancis Menembak Jatuh Drone Houthi

Pembeli Amerika tampaknya sudah kehilangan minat terhadap TikTok.

Bulan lalu, total nilai barang yang terjual di TikTok di AS berjumlah sedikit di bawah US$419 juta, lebih rendah dari US$446 juta pada bulan Maret, meskipun masih lebih tinggi dibandingkan bulan Februari dan tiga bulan sebelumnya, menurut EchoTik, sebuah analisis dan penyedia data yang berfokus pada TikTok.

ByteDance mendiversifikasi rangkaian produknya di AS dan pasar Barat lainnya. Asisten pekerjaan rumah AI, Gauth, misalnya, mendapatkan momentum. Mereka juga membayar influencer untuk mempromosikan aplikasi berbagi foto dan video Lemon8, yang diluncurkan pada tahun 2020.

Dua minggu lalu, ByteDance melakukan soft launching TikTok Notes, sebuah aplikasi postingan foto yang bersaing langsung dengan Instagram, di Kanada dan Australia.

Meskipun prospeknya suram, AS masih menjadi salah satu pasar terpenting bagi pedagang lintas batas, karena AS tetap menjadi penentu tren budaya, dan konsumen di sana lebih kaya, menurut Wang Haizhou, pendiri EchoTik.

“Ketika sebuah merek menjadi populer di AS, pasar lain akan mengikuti,” katanya.

Jika TikTok akhirnya keluar dari AS, Hong dari TikTok Seller Alliance mengatakan dia akan menggunakan platform lain, meskipun tokonya yang sudah ada didukung oleh Shopify “tidak dapat dibandingkan dengan penjualan TikTok”.

Luo dari Uebezz mengatakan langkah selanjutnya akan bergantung pada ketentuan pasti dari larangan tersebut. Jika itu hanya penghapusan paksa TikTok dari toko aplikasi Amerika, dia masih bisa menjangkau pengguna Amerika yang sudah menginstal aplikasi tersebut di ponsel mereka, katanya.

Untuk saat ini, Uebezz tetap menjalankan operasi normal di AS, di mana banyak barang perusahaan disimpan di gudang lokal menunggu untuk dijual, kata Luo.

Hong menyarankan penjual untuk tetap tenang dan melanjutkan. “Lakukan saja apa yang Anda bisa, dan lihat bagaimana perkembangannya sebelum batas waktu 270 hari,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :