Pornografi Secara Resmi Diizinkan Di Platform Medsos X

X dengan Elon Musk
X dengan Elon Musk

San Francisco | EGINDO.co – Platform media sosial X mengatakan sekarang akan secara resmi mengizinkan orang untuk menampilkan konten dewasa yang disetujui bersama, selama konten tersebut diberi label yang jelas. Langkah tersebut meresmikan kebijakan yang sudah ada saat platform tersebut dikenal sebagai Twitter, sebelum miliarder Elon Musk membelinya pada tahun 2022.

Dalam pembaruan terkini di situs webnya, perusahaan yang berbasis di San Francisco tersebut mengatakan pengguna “harus dapat membuat, mendistribusikan, dan mengonsumsi materi yang terkait dengan tema seksual selama konten tersebut diproduksi dan didistribusikan atas dasar persetujuan. Ekspresi seksual, baik visual maupun tertulis, dapat menjadi bentuk ekspresi artistik yang sah”.

X mendefinisikan konten dewasa sebagai materi yang diproduksi dan didistribusikan atas dasar persetujuan yang menggambarkan “ketelanjangan dewasa atau perilaku seksual yang bersifat pornografi atau dimaksudkan untuk menimbulkan gairah seksual”.

Baca Juga :  AS Rinci Janji US$6 Miliar Investasi Iklim Dan Lautan

Definisi ini juga berlaku untuk “konten yang dihasilkan AI, fotografi, atau animasi seperti kartun, hentai, atau anime”.

Pengguna yang secara rutin memposting konten dewasa diminta untuk mencantumkan peringatan konten pada media mereka. Peringatan ini perlu diketahui sebelum konten tersebut dapat dilihat.

“Anda juga dapat menambahkan peringatan konten satu kali pada setiap kiriman. Jika Anda terus gagal menandai kiriman Anda, kami akan menyesuaikan pengaturan akun Anda untuk Anda,” kata platform tersebut.

Pengguna yang berusia di bawah 18 tahun atau mereka yang tidak mencantumkan usia mereka di profil tidak dapat mengeklik untuk melihat konten yang ditandai.

Materi dewasa juga diizinkan di bawah Twitter sebelum Musk, meskipun tidak ada kebijakan resmi yang berlaku. X mengatakan bahwa mereka membatasi konten dewasa untuk anak-anak dan pengguna dewasa yang memilih untuk tidak melihatnya.

Baca Juga :  Yellow Box Junction Banyak Dilanggar, Kurang Efektif

“Kami juga melarang konten yang mempromosikan eksploitasi, ketidaksetujuan, objektifikasi, seksualisasi atau kekerasan terhadap anak di bawah umur, dan perilaku cabul,” kata X.

Mereka menambahkan bahwa mereka tidak mengizinkan berbagi konten dewasa di tempat-tempat yang “sangat terlihat” seperti foto profil atau spanduk pengguna.

Kebijakan X berbeda dengan platform media sosial lainnya, seperti milik Meta – Instagram dan Facebook – serta TikTok dan YouTube milik Google.

“Langkah platform untuk mengizinkan ‘konten dewasa’ sangat sesuai dengan strategi pemasaran perusahaan pasca-Musk,” kata Brooke Erin Duffy, profesor komunikasi di Universitas Cornell.

“X secara terang-terangan provokatif dan telah berusaha untuk membedakan dirinya dari pesaing yang ‘aman bagi merek’.”

Baca Juga :  Korban Tewas Mencapai 800 Dalam Banjir Pakistan

Perusahaan tersebut tampaknya sedang merayu orang-orang, termasuk kreator dan artis, yang telah terpinggirkan oleh platform media sosial lain yang memiliki pedoman yang membatasi ketelanjangan atau ekspresi seksual, tambahnya.

Kebijakan tersebut berlaku untuk materi nyata maupun yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :