Polusi CO2 Dari Bahan Bakar Fosil Capai Titik Tertinggi 2022

Polusi CO2 Dari Bahan Bakar Fosil tertinggi
Polusi CO2 Dari Bahan Bakar Fosil tertinggi

Sharm El Sheikh | EGINDO.co – Emisi karbon dioksida dari bahan bakar fosil, pendorong utama perubahan iklim, berada di jalur untuk naik satu persen pada 2022 untuk mencapai titik tertinggi sepanjang masa, kata para ilmuwan Jumat (11 November) di KTT iklim COP27 di Mesir .

Emisi dari minyak, yang didorong oleh rebound yang berkelanjutan dalam penerbangan, kemungkinan akan meningkat lebih dari dua persen dibandingkan tahun lalu, sementara emisi dari batu bara – yang diperkirakan oleh beberapa orang telah mencapai puncaknya pada 2014 – akan mencapai rekor baru.

“Minyak lebih didorong oleh pemulihan dari COVID, dan batu bara dan gas lebih didorong oleh peristiwa di Ukraina,” Glen Peters, direktur riset di lembaga penelitian iklim CICERO di Norwegia, mengatakan kepada AFP.

Emisi CO2 global dari semua sumber – termasuk deforestasi dan penggunaan lahan – akan mencapai 40,6 miliar ton, tepat di bawah level rekor pada 2019, proyeksi peer-review pertama untuk 2022 menunjukkan.

Terlepas dari kartu liar pemulihan pandemi dan krisis energi yang dipicu oleh perang di Ukraina, peningkatan polusi karbon dari pembakaran minyak, gas, dan batu bara konsisten dengan tren yang mendasarinya, menurut data tersebut.

Baca Juga :  Pajak Karbon Ditolak Pengusaha, Mengapa?

Dan sangat mengkhawatirkan, kata Peters, salah satu penulis studi tersebut.

“Emisi sekarang lima persen di atas apa yang terjadi ketika Perjanjian Paris ditandatangani” pada tahun 2015, katanya.

“Anda harus bertanya: Kapan mereka akan turun?”

ANGGARAN KARBON
Angka-angka baru menunjukkan betapa sulitnya untuk memangkas emisi cukup cepat untuk memenuhi tujuan Paris untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri.

Pemanasan di luar ambang batas itu, para ilmuwan memperingatkan, berisiko memicu titik kritis berbahaya dalam sistem iklim.

Pemanasan hampir 1,2 derajat Celcius hingga saat ini telah melepaskan puncak cuaca ekstrem yang mematikan dan mahal, dari gelombang panas dan kekeringan hingga banjir dan badai tropis yang dibuat lebih merusak oleh naiknya air laut.

Untuk mencapai target Paris yang ambisius, emisi rumah kaca global harus turun 45 persen pada tahun 2030, dan dipotong menjadi nol bersih pada pertengahan abad, dengan emisi sisa apa pun yang dikompensasikan dengan menghilangkan CO2 dari atmosfer.

Agar berada di jalur menuju dunia nol bersih, emisi harus turun tujuh persen setiap tahun selama delapan tahun ke depan.

Baca Juga :  Filipina Izinkan Kepemilikan Telekom,Penerbangan,Perkapalan

Sebagai gambaran: Pada tahun 2020, dengan sebagian besar ekonomi dunia terkunci, emisi turun hanya enam persen.

Dalam jangka waktu yang lebih lama, kenaikan tahunan CO2 dari penggunaan bahan bakar fosil telah melambat, rata-rata, menjadi 0,5 persen per tahun selama dekade terakhir setelah naik tiga persen setiap tahun dari tahun 2000 hingga 2010.

Untuk memiliki peluang 50/50 untuk tetap berada di bawah batas 1,5 derajat Celcius, tunjangan emisi manusia adalah 380 miliar ton CO2, menurut studi di Earth System Science Data, yang ditulis oleh lebih dari 100 ilmuwan.

Pada tren emisi saat ini sebesar 40 miliar ton per tahun, “anggaran karbon” itu akan habis dalam waktu kurang dari satu dekade.

Untuk peluang dua pertiga, anggaran menyusut seperempat dan akan habis dalam tujuh tahun.

“SANGAT MENYEBUTKAN”
Dalam beberapa dekade terakhir, para ilmuwan biasanya dapat menarik garis lurus antara tren CO2 dan ekonomi China, yang telah menjadi pencemar karbon teratas dunia selama sekitar 15 tahun.

Namun, pada tahun 2022, output CO2 China akan turun hampir satu persen untuk tahun ini, hampir pasti mencerminkan perlambatan ekonomi yang terkait dengan kebijakan ketat nol-COVID Beijing.

Baca Juga :  Tesla Hentikan Produksi Di Pabrik Shanghai, Masalah Pasokan

Meskipun harus berebut sumber energi alternatif, termasuk batu bara padat karbon, Uni Eropa berada di jalur yang tepat untuk melihat emisinya turun hampir sebanyak 0,8 persen.

Emisi AS kemungkinan akan naik 1,5 persen, dan India enam persen.

Pembaruan tahunan juga mengungkapkan bahwa kemampuan lautan, hutan, dan tanah untuk terus menyerap lebih dari setengah emisi CO2 telah melambat.

“‘Tenggelam’ ini lebih lemah daripada jika bukan karena dampak perubahan iklim,” kata rekan penulis Corinne Le Quere, seorang profesor di University of East Anglia.

Para ilmuwan yang tidak terlibat dalam temuan itu mengatakan mereka suram.

“Anggaran Karbon Global untuk 2022 sangat menyedihkan,” kata Mark Maslin, profesor Klimatologi di University College London.

“Untuk memiliki peluang untuk tetap berada di bawah target pemanasan global 1,5 derajat Celcius yang disepakati secara internasional, kita perlu melakukan pengurangan emisi tahunan yang besar – yang tidak ada tanda-tandanya.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :