Polisi London Ciduk Pria setelah Lukisan Banksy dicopot

Pria yang mencopot Lukisan Banksy
Pria yang mencopot Lukisan Banksy

London | EGINDO.co – Polisi di London mengatakan pada Minggu (24 Desember) bahwa petugas telah menangkap pria kedua karena dicurigai melakukan pencurian dan pengrusakan kriminal, setelah karya seni Banksy dipindahkan dari sudut jalan London selatan dalam beberapa jam setelah kemunculannya.

Seorang pria berusia 20-an yang ditangkap pada hari Sabtu atas insiden pada hari sebelumnya telah dibebaskan dengan jaminan hingga pertengahan Maret sambil menunggu penyelidikan lebih lanjut, tambah Layanan Polisi Metropolitan di ibu kota Inggris.

Instalasi Banksy, tanda berhenti lalu lintas yang ditutupi dengan tiga pesawat menyerupai drone militer, muncul di persimpangan di lingkungan Peckham pada Jumat pagi.

Kurang dari satu jam setelah seniman jalanan yang sulit ditangkap itu mengonfirmasi bahwa itu adalah karya terbarunya – dengan mengunggah fotonya di media sosial – para saksi memfilmkan lukisan itu sedang dikeluarkan oleh seorang pria dengan pemotong baut, dengan bantuan pria lain.

Baca Juga :  London Dibersihkan Setelah Banjir Bandang Basahi Subway

Gambar dan video yang diposting di media sosial menunjukkan salah satu dari pasangan tersebut berlari dengan tanda di bawah lengannya.

Kepolisian London awalnya mengatakan mereka belum diberitahu tentang dugaan kejahatan tersebut.

Namun Dewan Southwark, yang bertanggung jawab atas layanan lokal – termasuk rambu jalan – mengatakan pada Jumat malam bahwa mereka menginginkan tanda tersebut dikembalikan dan telah melaporkan kejadian tersebut kepada petugas.

Pada Sabtu malam, Polisi Metropolitan mengatakan seorang pria telah ditangkap, dan berita penangkapan kedua muncul setelah Minggu.

Pihak kepolisian meminta siapa pun yang menyaksikan pencopotan tersebut atau “yang mungkin memilikinformasi tentang kejadian tersebut atau keberadaan tanda tersebut” untuk menghubungi polisi.

Baca Juga :  Demo Buruh Di Kemnaker RI, Lalin Di Jalan Gatsu Merayap

Sementara itu dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, anggota dewan Jasmine Ali, wakil pemimpin Dewan Southwark, mengecam pemecatan tersebut“Seharusnya karya tersebut tidak dihapus dan kami ingin karya tersebut dikembalikan sehingga semua orang di komunitas dapat menikmati karya brilian Banksy,” katanya.

“Kami telah melaporkan penghapusan tanda kami kepada polisi untuk membantu mendapatkannya kembali.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :