Polisi Hong Kong Gerebek Dan Selidiki Universitas Terkemuka

Polisi Hong Kong Gerebek Universitas Terkemuka
Polisi Hong Kong Gerebek Universitas Terkemuka

Hong Kong | EGINDO.co – Polisi keamanan nasional Hong Kong pada Jumat (16 Juli) menggerebek gedung-gedung di universitas terkemuka di kota itu setelah para pemimpin mahasiswa memberikan penghormatan kepada seorang pria yang menikam seorang polisi.

Sentimen anti-polisi telah memuncak di Hong Kong, sebuah kota yang sangat terpolarisasi sejak protes pro-demokrasi yang besar dan seringkali disertai kekerasan yang terjadi pada 2019.

Pada 1 Juli seorang penyerang tunggal menikam seorang petugas polisi di distrik perbelanjaan yang sibuk sebelum mengambil nyawanya sendiri dalam apa yang oleh pihak berwenang disebut sebagai tindakan “terorisme domestik”.

Para pejabat memperingatkan orang-orang agar tidak berkabung atas penyerang, dengan mengatakan bahwa setiap peringatan sama dengan “mendukung kekerasan, menghasut kebencian, dan memperindah serangan”.

Tetapi dewan serikat mahasiswa di Universitas Hong Kong (HKU) menyatakan “kesedihan mendalam” atas kematian pria itu dalam sebuah pernyataan, yang mendorong para pejabat untuk menyerukan tindakan terhadap tubuh tersebut.

Puluhan petugas polisi dengan koper dan kotak tiba di universitas pada Jumat sore dan menggeledah gedung-gedung yang menampung serikat mahasiswa, stasiun TV kampus, dan kantor sarjana.

“Polisi sedang menyelidiki kasus yang berkaitan dengan advokasi terorisme dan menggeledah studio kami,” kata Kong Chak-ho, ketua stasiun TV kampus kepada wartawan.

Seorang juru bicara HKU menegaskan bahwa “polisi telah memasuki kampus untuk menyelidiki kasus dengan perintah pengadilan” dan universitas “wajib untuk bertindak sesuai”.

Dewan serikat mahasiswa Jumat lalu menarik mosi menyatakan simpati untuk penyerang dan meminta maaf tetapi reaksi telah tak henti-hentinya.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam, yang juga rektor universitas, pada hari Selasa meminta manajemen HKU serta polisi untuk menyelidiki mosi untuk setiap pelanggaran hukum.

Dia menyebut resolusi oleh dewan serikat mahasiswa “menjengkelkan” dan mengatakan dia “malu”.

HKU telah memutuskan hubungan dengan serikat mahasiswanya sendiri sementara ketua dewan pengelola universitas mengatakan dia akan menyambut baik penyelidikan apa pun oleh otoritas keamanan nasional.

Ini bukan pertama kalinya polisi memasuki kampus universitas di Hong Kong sebagai bagian dari penyelidikan di bawah undang-undang keamanan nasional kota.

November lalu, petugas menangkap sedikitnya sembilan orang karena dicurigai mengancam keamanan nasional setelah demonstrasi di kampus yang menampilkan slogan-slogan yang dinyatakan ilegal oleh pihak berwenang.

China memberlakukan undang-undang keamanan menyeluruh di Hong Kong tahun lalu untuk menghapus perbedaan pendapat setelah pusat keuangan diguncang oleh protes demokrasi yang besar dan seringkali disertai kekerasan.

Lebih dari 100 orang, termasuk banyak pendukung demokrasi paling terkenal di kota itu, telah ditangkap di bawah hukum.

Sumber : CNA/SL