Polisi Cari Motif Penembakan Massal Di Praha

Polisi cari motif penembakan massal
Polisi cari motif penembakan massal

Praha | EGINDO.co – Pihak berwenang Ceko mencari motif pada Jumat (22 Desember) dalam serangan senjata yang dilakukan seorang mahasiswa di sebuah universitas Praha, di mana para pelayat yang menangis meninggalkan lautan lilin untuk berduka atas 14 korban.

Tembakan pada hari Kamis di Fakultas Seni Universitas Charles memicu kepanikan para mahasiswa yang melarikan diri dari serangan yang merupakan penembakan terburuk di Republik Ceko dalam beberapa dekade.

Peringatan sementara berupa ratusan lilin yang dinyalakan oleh mahasiswa yang menangis berkedip-kedip di luar universitas pada hari Jumat ketika polisi melakukan penyelidikan di kampus di pusat bersejarah Praha.

“Ada 15 orang tewas, hal ini belum pernah terjadi sebelumnya di Republik Ceko. Ini bukan Amerika,” kata Richard Smaha, 17 tahun, kepada AFP. “Menurutku itu mengerikan.”

Pelaku penembakan, seorang pelajar berusia 24 tahun, bunuh diri setelah menembak mati 13 orang dan melukai 25 lainnya. Salah satu korban luka kemudian meninggal di rumah sakit.

“Mereka yang terluka dalam serangan pria bersenjata di Fakultas Seni termasuk tiga warga negara asing, yaitu satu warga negara Belanda dan dua warga negara Uni Emirat Arab,” kata Menteri Dalam Negeri Vit Rakusan kepada wartawan.

Petugas polisi Josef Jerabek mengatakan pria bersenjata itu bunuh diri ketika dia “merasakan ketegangan yang semakin ketat” ketika polisi mendekatinya setelah pembantaian tersebut.

Rakusan telah mengatakan sebelumnya bahwa tidak ada hubungan antara penembakan tersebut dan “terorisme internasional” dan pelaku bertindak sendiri.

Baca Juga :  Nao Hibino Kalahkan Juara Bertahan Barboura Di Praha

Namun polisi telah menahan empat orang karena mengancam akan meniru serangan tersebut atau karena menyetujuinya.

Polisi juga masih menjaga lokasi tertentu, termasuk sekolah, sebagai tindakan pencegahan dan sebagai “tanda kita ada di sini”. Mereka akan melakukannya setidaknya sampai 1 Januari, kata Rakusan.

Pemerintah telah menetapkan hari berkabung nasional pada hari Sabtu, dengan pengibaran bendera setengah tiang di gedung-gedung resmi dan masyarakat diminta untuk mengheningkan cipta selama satu menit pada siang hari.

“Arsenal Besar”

Pria bersenjata itu, yang sebelumnya tidak diketahui polisi, memiliki “gudang senjata dan amunisi dalam jumlah besar”, kata kepala polisi Martin Vondrasek setelah pembunuhan pada hari Kamis.

Dia menambahkan pemeriksaan TKP adalah “pengalaman paling menyedihkan” dalam 31 tahun pelayanannya di kepolisian.

Polisi mulai mencari siswa tersebut bahkan sebelum penembakan massal karena mereka menemukan ayahnya yang terbunuh dan catatan siswa tersebut mengatakan bahwa dia berencana untuk bunuh diri di Praha.

Mereka memulai penggeledahan di gedung Fakultas Seni di mana dia diharapkan untuk menghadiri kuliah, namun dia malah pergi ke gedung utama fakultas di dekatnya.

Polisi mengetahui penembakan tersebut sekitar pukul 14.00 GMT dan mengirimkan unit tanggap cepat ke lokasi kejadian. Dua puluh menit kemudian, pria bersenjata itu tewas.

Vondrasek mengatakan akun media sosial pria bersenjata itu menunjukkan bahwa dia terinspirasi oleh “kasus serupa yang terjadi di Rusia”, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga :  China Memangkas Suku Bunga Pinjaman Kebijakan

Dia menambahkan pria bersenjata yang sama kemungkinan besar juga membunuh seorang pemuda dan putrinya yang berusia dua bulan saat berjalan-jalan di hutan di pinggiran Praha pada 15 Desember.

Investigasi terhadap pembunuhan tersebut, yang mengejutkan Praha, terhenti sampai ditemukan bukti di rumahnya yang menghubungkan pria bersenjata tersebut dengan kejahatan tersebut.

Penembakan di Universitas Charles, yang terletak di dekat lokasi wisata utama seperti Jembatan Charles abad ke-14, adalah yang paling mematikan sejak Republik Ceko menjadi negara merdeka pada tahun 1993.

“Tidak ada pembenaran atas tindakan mengerikan ini,” kata Perdana Menteri Petr Fiala.

Seorang reporter Ceko berteriak kepada pria bersenjata tersebut, mencoba mengalihkan perhatian pria bersenjata tersebut, membantu orang-orang melarikan diri.

Jiri Forman, seorang reporter untuk sebuah kantor berita kecil yang berfokus pada keamanan yang mengatakan bahwa dia memiliki pengalaman di zona perang, menghindari tembakan dari pria bersenjata yang bertengger di balkon lantai atas Fakultas Seni Universitas Charles.

Sambil merunduk di balik sudut alun-alun di bawah, dia terus memberikan informasi kepada polisi di luar dan mendesak mereka untuk membalas tembakan, sambil terus merekam dengan ponselnya.

Ditanya oleh petugas apa yang dia lakukan, Forman terdengar dalam rekaman itu berteriak: “Agar dia tidak menembak orang! Menurutmu apa yang saya lakukan, kawan? Ada orang di sana!”

Tindakannya ini mendapat pujian dari media Ceko, namun Forman menampik anggapan bahwa ia adalah seorang pahlawan.

Baca Juga :  Polisi Barikade Pendemo Coldplay

“Tempat saya berdiri benar-benar aman, tidak ada orang di sana dan saya tahu saya bisa menghindari rintangan,” katanya kepada Reuters, Jumat.

“Dan jika dia menembak ke arah saya, dia tidak akan membuat orang-orang melarikan diri, mereka akan memiliki kesempatan untuk berlindung. Saya berteriak padanya dan dia mulai menembak ke arah saya.”

“Bodoh”

Presiden AS Joe Biden menyampaikan belasungkawa, mengecam penembakan yang “tidak masuk akal” tersebut.

“Hati saya bersama mereka yang kehilangan nyawa dalam penembakan tidak masuk akal hari ini di Praha, mereka yang terluka, dan rakyat Ceko,” tulisnya di X.

Paus Fransiskus mengungkapkan “kedekatan spiritualnya dengan semua orang yang terkena dampak tragedi ini”.

Presiden Prancis Emmanuel Macron, Ketua Uni Eropa Ursula von der Leyen, dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy termasuk di antara mereka yang juga menyampaikan belasungkawa.

Meskipun kekerasan bersenjata massal jarang terjadi di Republik Ceko, negara ini telah diguncang oleh beberapa kejadian dalam beberapa tahun terakhir.

Seorang pria berusia 63 tahun menembak mati tujuh pria dan seorang wanita pada tahun 2015 sebelum bunuh diri di sebuah restoran di kota tenggara Uhersky Brod.

Pada tahun 2019, seorang pria membunuh enam orang di ruang tunggu sebuah rumah sakit di kota timur Ostrava, dan seorang wanita lainnya meninggal beberapa hari kemudian. Pria itu menembak dirinya sendiri hingga tewas sekitar tiga jam setelah serangan itu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :