Polandia Kerahkan Pasukan Ke Perbatasan,Belarusia Menyangkal

Polandia kerahkan pasukan ke perbatasan
Polandia kerahkan pasukan ke perbatasan

Warsawa | EGINDO.co – Polandia mengatakan pada Selasa (1 Agustus) bahwa pihaknya sedang mengerahkan pasukan ke perbatasan timurnya setelah menuduh Belarusia, sekutu terdekat Rusia, melanggar wilayah udaranya dengan helikopter militer.

Militer Belarusia membantah pelanggaran semacam itu dan menuduh anggota NATO Polandia, salah satu pendukung paling kuat Ukraina dalam konfliknya dengan Rusia, mengarang tuduhan untuk membenarkan penumpukan pasukannya.

Pemimpin Belarus Alexander Lukashenko sebelumnya mengejek Polandia atas kehadiran tentara bayaran Wagner Rusia di dekat perbatasan bersama mereka.

Kementerian Pertahanan Polandia mengatakan sedang mengirim “pasukan dan sumber daya tambahan, termasuk helikopter tempur”. Dikatakan telah memberi tahu NATO tentang pelanggaran perbatasan dan kuasa usaha Belarusia telah dipanggil untuk memberikan penjelasan.

Militer Polandia awalnya membantah telah terjadi pelanggaran perbatasan tetapi kemudian, setelah berkonsultasi, mengatakan bahwa intrusi terjadi “pada ketinggian yang sangat rendah, sulit dicegat oleh radar”.

Baca Juga :  PM Inggris Johnson Menikahi Tunangannya Secara Rahasia

Kementerian pertahanan Belarusia, menulis di Telegram, mengatakan Warsawa telah berubah pikiran tentang insiden itu “tampaknya setelah berkonsultasi dengan tuannya di luar negeri”.

“Pernyataan ini tidak didukung oleh data dari Polandia,” katanya. “Kementerian Pertahanan Belarusia memandangnya seperti kisah ‘istri tua’ dan mencatat tidak ada pelanggaran perbatasan oleh helikopter Mi-8 dan Mi-24.”

Penduduk daerah dekat kota Bialowieza di Polandia timur, dekat perbatasan Belarusia, berbagi akun di media sosial tentang apa yang mereka katakan sebagai pelanggaran perbatasan sebelum menteri pertahanan mengeluarkan pernyataannya.

Sejarah Animositas

Belarus telah mengizinkan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menggunakan wilayahnya sebagai landasan peluncuran untuk invasi Ukraina, tetapi Lukashenko tidak melibatkan pasukannya sendiri untuk berperang.

Baca Juga :  Putin,Senjata Nuklir Taktis Dikerahkan Di Belarus Bulan Juli

Negara bekas Soviet itu memiliki sejarah permusuhan yang panjang dengan Polandia, seperti halnya Rusia.

Pekan lalu, Putin menuduh Polandia menyimpan ambisi teritorial di Belarus dan mengatakan akan menganggap setiap serangan terhadap tetangganya sebagai serangan terhadap dirinya sendiri.

Sebelumnya pada hari Selasa, Lukashenko dengan mengejek mengatakan kepada Polandia bahwa mereka harus berterima kasih padanya karena telah mengawasi tentara bayaran Wagner yang sekarang ditempatkan di Belarusia setelah pemberontakan yang gagal terhadap Kremlin bulan lalu.

Sejumlah pejuang Wagner yang tidak ditentukan telah pindah ke Belarusia dan mulai melatih pasukan Lukashenko. Polandia sudah mulai memindahkan lebih dari 1.000 pasukannya sendiri lebih dekat ke perbatasan.

Lukashenko bergurau pada pertemuan dengan Putin bulan lalu bahwa beberapa pejuang ingin mendesak ke Polandia dan “melakukan perjalanan ke Warsawa dan Rzeszow”.

Baca Juga :  Produsen EV China Beralih Ke Pasar Baru Akibat Tarif AS-UE Naik

Kantor berita negara Belta mengutipnya pada hari Selasa yang mengatakan bahwa orang Polandia “seharusnya berdoa agar kami mempertahankan (pejuang Wagner) dan memenuhi kebutuhan mereka. Jika tidak, tanpa kami, mereka akan merembes dan menghancurkan Rzeszow dan Warsawa dalam waktu singkat. jalan kecil. Jadi mereka seharusnya tidak mencela saya, mereka harus mengucapkan terima kasih.”

Rzeszow adalah sebuah kota di dekat perbatasan Ukraina.

Pada hari Sabtu, Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengatakan sekelompok 100 pejuang Wagner telah bergerak lebih dekat ke kota Grodno di Belarusia dekat perbatasan Polandia, menggambarkan situasinya sebagai “semakin berbahaya”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top