PM Yoshihide Suga : Tidak Pernah Mengutamakan Olimpiade

Olimpiade Tokyo
Olimpiade Tokyo

Tokyo | EGINDO.co – Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan pada hari Senin (10 Mei) bahwa ia tidak pernah “mengutamakan Olimpiade”, pada hari yang sama sebuah jajak pendapat menunjukkan bahwa hampir 60 persen orang di Jepang menginginkan Olimpiade dibatalkan kurang dari tiga bulan sebelum mereka mulai.

Jepang telah memperpanjang keadaan darurat di Tokyo hingga akhir Mei dan sedang berjuang untuk menahan lonjakan kasus COVID-19, menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang apakah Olimpiade harus dilanjutkan. Tingkat vaksinasi paling rendah di antara negara-negara kaya.

Pejabat Komite Olimpiade Internasional (IOC), perencana Tokyo dan Suga sendiri bersikeras bahwa Olimpiade akan berlangsung dengan cara yang “aman dan terjamin”. Penonton asing telah dilarang dan perencana mengeluarkan buku pedoman aturan yang rumit bulan lalu yang bertujuan untuk mencegah infeksi virus corona.

Tetapi survei opini publik, yang dilakukan dari 7 Mei hingga 9 Mei oleh harian Yomiuri Shimbun, menunjukkan bahwa 59 persen menginginkan Olimpiade dibatalkan, dibandingkan dengan 39 persen yang mengatakan bahwa Olimpiade harus diadakan. Penundaan tidak ditawarkan sebagai opsi.

Jajak pendapat lain yang dilakukan pada akhir pekan oleh TBS News menemukan bahwa 65 persen menginginkan Olimpiade dibatalkan atau ditunda lagi, dengan 37 persen memilih untuk membatalkan acara sama sekali dan 28 persen menyerukan penundaan lagi. Lebih dari 300.000 orang telah menandatangani petisi untuk membatalkan Olimpiade dalam waktu sekitar lima hari sejak diluncurkan.

Ditanya dalam rapat komite parlemen apakah Olimpiade akan berlanjut meski infeksi COVID-19 melonjak, Suga menjawab: “Saya tidak pernah mengutamakan Olimpiade”.

“Prioritas saya adalah melindungi nyawa dan kesehatan penduduk Jepang. Pertama-tama kita harus mencegah penyebaran virus,” tambahnya.

Dia mengulangi bahwa IOC memiliki keputusan akhir tentang nasib Olimpiade dan bahwa peran pemerintah adalah mengambil langkah-langkah agar dapat diselenggarakan dengan aman.

Survei TBS menemukan bahwa tingkat persetujuan publik Suga berada pada 40 persen, mendekati rekor terendah yang ditandai awal tahun ini.

Pejabat tinggi Olimpiade John Coates mengatakan pada hari Sabtu bahwa sementara sentimen Jepang tentang Olimpiade “mengkhawatirkan”, dia tidak dapat memperkirakan skenario di mana ekstravaganza olahraga tidak akan dilanjutkan.

Tetapi pada hari Minggu, petenis Jepang Naomi Osaka mengatakan bahwa meskipun dia telah menunggu seumur hidupnya untuk mengikuti Olimpiade, risiko mengadakan Olimpiade Tokyo harus didiskusikan dengan hati-hati.

Olimpiade akan dibuka pada 23 Juli dan berlangsung hingga 8 Agustus.
Sumber : CNA/SL