PM Suga Tiba Di AS Temu Biden, Fokus Pembicaraan Pada China

Presiden Joe Biden bertemu PM Yoshihide Suga
Presiden Joe Biden bertemu PM Yoshihide Suga

Washington | EGINDO.co – Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga tiba di Washington pada Kamis (15 April) untuk melakukan pembicaraan dengan Presiden AS Joe Biden yang dimaksudkan untuk menunjukkan kekuatan aliansi keamanan kedua negara pada saat keduanya prihatin dengan pengaruh ekonomi dan militer China yang berkembang.

Pembicaraan hari Jumat akan menjadi pertemuan tatap muka pertama Biden dengan seorang pemimpin asing sejak dia menjabat, dan itu mengikuti empat tahun ketidakpastian untuk aliansi Jepang-AS di bawah pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.

Kementerian Luar Negeri Jepang mengatakan Suga berharap untuk menegaskan kembali “ikatan kuat” aliansi dan membahas upaya multinasional untuk mempertahankan nilai-nilai demokrasi dan melawan pengaruh global China yang tumbuh dan klaim teritorial yang disengketakan.

“Saya berharap untuk mengembangkan hubungan kepercayaan dengan Presiden Biden dan lebih memperkuat aliansi Jepang-AS yang terikat oleh nilai-nilai universal kebebasan, demokrasi, hak asasi manusia dan supremasi hukum,” kata Suga kepada wartawan pada hari Kamis sebelum menuju Bandara Internasional Haneda Tokyo. .

Suga mengatakan dia dan Biden akan “membandingkan dan menyesuaikan kebijakan kami, dan kami akan menunjukkan kepada dunia lain tentang kepemimpinan Jepang dan Amerika Serikat untuk mencapai kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”.

Pejabat Jepang mengatakan Biden dan Suga diperkirakan akan membahas bagaimana mengelola perdamaian dan stabilitas laut regional, termasuk Selat Taiwan, di mana ketegangan meningkat. Kedua pemimpin juga diharapkan membahas situasi hak asasi manusia di Hong Kong dan wilayah Xinjiang barat laut China.

Jepang telah mengambil pendekatan yang lebih ringan terhadap tuduhan pelanggaran hak asasi manusia China dan belum bergabung dengan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa dalam menjatuhkan sanksi. Jenderal Nakatani, seorang anggota parlemen partai yang berkuasa dan mantan menteri pertahanan, memimpin kelompok parlemen non-partisan yang menyerukan pemerintah Suga untuk mengambil langkah-langkah yang lebih keras, termasuk sanksi, agar sejalan dengan demokrasi Barat, tetapi keputusan belum dibuat.

Jepang menganggap aktivitas militer China yang meningkat di wilayah tersebut serta klaim teritorialnya yang luas sebagai ancaman keamanan. Jepang sendiri terkunci dalam sengketa dengan China atas klaim Beijing atas Kepulauan Senkaku yang dikuasai Jepang, yang disebut Diaoyu di China, di Laut China Timur.

Di tempat lain Tokyo telah menyaksikan dengan prihatin ketika China telah membangun instalasi militer di wilayah sengketa yang diklaimnya di Laut China Selatan.

AS, sementara itu, telah berselisih dengan China atas berbagai masalah, termasuk pandemi virus korona, hak asasi manusia, kebijakan China di Hong Kong, Xinjaing dan Tibet dan perdagangan. Untuk mengikis klaim China di Laut China Selatan, kapal AS secara teratur melakukan apa yang disebut operasi “kebebasan navigasi”, berlayar ke perairan Internasional yang coba diklaim China sebagai miliknya.
China membantahnya ekspansionis dan mengatakan hanya membela hak teritorialnya. Dikatakan bahwa ancaman terbesar bagi perdamaian dan stabilitas regional adalah AS.

Juga di kartu untuk pembicaraan antara Biden dan Suga adalah perjuangan yang sedang berlangsung melawan pandemi, kerja sama vaksin COVID-19 untuk mendukung negara-negara berkembang, membangun rantai pasokan dan perubahan iklim yang kurang bergantung pada China, kata pejabat Jepang.

Suga, yang telah menetapkan tujuan untuk mencapai masyarakat netral karbon pada tahun 2050, mengatakan dia berharap untuk bekerja sama erat dengan Biden untuk bersama-sama memimpin upaya Internasional untuk mengatasi masalah tersebut ketika pemimpin AS mengadakan pertemuan puncak perubahan iklim virtual hanya seminggu setelah pertemuan mereka.
Sumber : CNA/SL