PM Spanyol Sanchez Rombak Kabinet Untuk Fokus Pada Ekonomi

Perdana Menteri Pedro Sanchez
Perdana Menteri Pedro Sanchez

Madrid | EGINDO.co – Perdana Menteri Spanyol merombak Kabinetnya pada Sabtu (10 Juli), membentuk apa yang disebutnya “pemerintah pemulihan” menyusul pandemi virus corona.

Perdana Menteri Pedro Sanchez telah memimpin pemerintahan koalisi minoritas yang dibentuk oleh Partai Sosialisnya dan partai anti-penghematan United We Can sejak Januari 2020. Dia telah berhasil mempertahankannya selama pandemi dan meloloskan anggaran dengan mengamankan suara kunci dari partai-partai oposisi.

“Ketika kita meninggalkan pandemi, pemerintah baru akan fokus pada pemulihan ekonomi negara dan penciptaan lapangan kerja, dan mengambil keuntungan penuh dari peluang besar yang diwakili oleh dana pemulihan Uni Eropa,” kata Sanchez.

Perempuan akan mengepalai 14 dari 22 kementerian pemerintah Spanyol, naik dari 12 di Kabinet saat ini. Sanchez telah menjadikan kesetaraan gender dan hak-hak perempuan sebagai salah satu prioritas mandatnya.

Sanchez tidak menyentuh lima menteri United We Can dan membuat ketujuh perubahan di sisi Sosialis Kabinetnya.

Perubahan terbesar adalah keluarnya Carmen Calvo, wakil perdana menteri. Menteri Ekonomi Nadia Calvino diangkat untuk menggantikannya. Calvo pergi setelah tarik ulur dengan Menteri Kesetaraan Irene Montero, dari United We Can, atas rancangan undang-undang yang akan memungkinkan penentuan nasib sendiri gender.

José Albares akan menjadi menteri luar negeri yang baru setelah meninggalkan jabatannya sebagai duta besar untuk Prancis. Albares akan menggantikan Arancha Gonzalez Laya, yang dikecam keras karena perselisihan diplomatik baru-baru ini dengan Maroko.

Juan Campo keluar sebagai menteri kehakiman hanya beberapa minggu setelah pemerintah Spanyol mengampuni sembilan penghasut upaya pemisahan diri tahun 2017 oleh wilayah timur laut Catalonia. Hakim Pilar Llop akan meninggalkan kursi kepresidenan Senat untuk menggantikan Campo.

Sumber : CNA/SL