PM: Norwegia Bersiap Untuk Lebih Banyak Pembatasan Covid

Seorang pria memakai masker pelindung sambil membawa kantung belanja di sebuah jalan di Oslo di tengah mewabahnya virus COVID-19, di Oslo, Norwegia
Seorang pria memakai masker pelindung sambil membawa kantung belanja di sebuah jalan di Oslo di tengah mewabahnya virus COVID-19, di Oslo, Norwegia

Oslo, | EGINDO.co  – Norwegia kemungkinan akan membutuhkan pembatasan yang lebih kuat untuk memerangi kebangkitan terbaru infeksi virus corona, ujar Perdana Menteri Norwegia Erna Solberg. “Di depan kita ada bukit lain yang harus didaki, mungkin dengan langkah-langkah nasional yang lebih ketat sebelum kita dapat melonggarkan dan kemudian mencabut pembatasan,” kata Solberg.

Dia tidak menguraikan tindakan langkah tambahan apa yang diperlukan untuk mengekang wabah COVID-19. Tingkat infeksi corona di negara Nordik itu masih merupakan salah satu yang terendah di Eropa. Tetapi, kebangkitan baru-baru ini dalam kasus COVID-19 menimbulkan kekhawatiran bahwa gelombang ketiga wabah mungkin sedang berlangsung.

Di wilayah ibu kota, tempat varian lebih menular yang pertama kali diidentifikasi di Inggris sebagai B.1.1.7, sekarang mendominasi. Toko-toko toko-toko nonesensial sudah tutup sementara restoran hanya diperbolehkan menyediakan layanan bawa-pulang dan beberapa sekolah tutup, negara berpenduduk 5,4 juta itu memvaksin hampir 377.600 orang dengan dosis pertama, dan hampir 200.700 juga telah menerima dosis kedua, menurut data Institut Kesehatan Masyarakat [email protected]

rtr/ant/TimEGINDO.co