PM Lee Akan Serahkan Kepemimpinan Kepada DPM Lawrence Wong

PM Lee Hsien Loong bersama DPM Lawrence Wong
PM Lee Hsien Loong bersama DPM Lawrence Wong

Singapura | EGINDO.co – Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan pada Minggu (5 November) bahwa ia akan menyerahkan kepemimpinan kepada Wakil Perdana Menteri Lawrence Wong sebelum Pemilihan Umum berikutnya, yang harus diadakan pada November 2025.

Menjelaskan lebih lanjut mengenai rencana transisi Partai Aksi Rakyat (PAP) yang berkuasa, Lee – yang merupakan sekretaris jenderal partai tersebut – menambahkan bahwa “jika semuanya berjalan dengan baik”, ia akan melakukannya pada ulang tahun PAP yang ke-70 pada tanggal 21 November tahun depan.

Lee memberikan pidato kepada lebih dari 1.000 anggota partai pada acara penghargaan dan konvensi tahunan PAP yang diadakan di Singapore Expo, menyusul pidato dari Mr Wong, Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat dan beberapa wajah baru PAP.

Wong didukung sebagai pemimpin tim generasi keempat, atau 4G, partai tersebut tahun lalu setelah Heng yang berusia 62 tahun mengundurkan diri sehingga pemimpin yang lebih muda dengan “landasan pacu yang lebih panjang” dapat mengambil alih.

Lee sebelumnya mengatakan dia berharap untuk mengundurkan diri sebelum ulang tahunnya yang ke-70, yaitu pada bulan Februari 2022. Namun, rencana tersebut terganggu oleh pandemi.

Pada Rapat Umum Hari Nasional tahun ini, ia mengatakan bahwa rencana suksesinya kembali berjalan sesuai dengan berakhirnya pandemi COVID-19, dan menambahkan bahwa kontroversi baru-baru ini yang melibatkan para menteri dan Anggota Parlemen tidak akan menunda jadwal pembaruan politik. Dia tidak memberikan batas waktu saat itu.

Pada hari Minggu, Lee menegaskan kembali kepada anggota PAP bahwa GE berikutnya akan bertepatan dengan transisi kepemimpinan partai ke tim 4G.

Ia mencatat bahwa dengan dukungan Mr Wong sebagai pemimpin tim 4G, hanya ada satu keputusan besar yang harus diambil: Haruskah serah terima dilakukan sebelum atau sesudah GE berikutnya?

“Entah saya bisa terus memimpin partai di GE berikutnya, yang akan menjadi PM kelima saya, dan kemudian segera menyerahkannya kepada Lawrence; atau saya bisa menyerahkannya kepada Lawrence sebelum GE, lalu dia memimpin partai tersebut ke dalam kampanye. , memenangkan mandatnya sendiri, dan membawa negara ini maju dengan dukungan penuh dari negara,” tambah Lee.

Ia menekankan bahwa transisi kepemimpinan di negara mana pun “selalu rumit” dan “banyak hal bisa menjadi kacau”, dimana masyarakat Singapura dan orang-orang di luar Singapura memperhatikan perkembangan ini dengan cermat.

“Semuanya bergantung pada keberhasilan transisi ketiga dalam sejarah kita,” kata Lee.

“Saya sudah memikirkan ini matang-matang, mendiskusikannya secara menyeluruh dengan Lawrence dan para menteri, baik 3G maupun 4G.

“Lawrence dan tim 4G telah melayani selama bertahun-tahun. Mereka telah memikul tanggung jawab yang lebih besar, dan mereka bersiap dengan baik untuk mengambil alih kepemimpinan. Mereka mendapatkan momentumnya selama COVID-19 dan semakin sering mereka menetapkan agenda nasional.”

Baca Juga :  ASEAN Tidak Bisa Kembali Ke Bisnis Dengan Myanmar

Lee juga merujuk pada latihan Forward SG, yang dipimpin oleh Mr Wong dan para pemimpin politik 4G lainnya, yang berpuncak pada laporan yang dirilis minggu lalu yang menguraikan peta jalan menuju jalan baru ke depan bagi bangsa ini.

Mr Lee menambahkan bahwa Mr Wong dan tim 4G telah “berkomitmen pada banyak kerja keras dan banyak inisiatif besar”, sambil secara aktif mendatangkan orang-orang untuk lebih memperkuat tim.

“Lawrence telah mengatakan kepada saya bahwa dia siap, dan pagi ini Anda telah mendengar dia memberi tahu Anda bahwa dia siap untuk tugas berikutnya. Saya memiliki keyakinan penuh pada Lawrence dan timnya dan tidak ada alasan untuk menunda transisi politik.

“Oleh karena itu, saya bermaksud untuk menyerahkannya kepada DPM Lawrence sebelum GE berikutnya,” kata Mr Lee.

“Setelah itu, saya akan bertugas di PM baru. Saya akan pergi kemanapun menurutnya saya bisa berguna. Saya akan melakukan yang terbaik untuk membantunya berjuang dan memenangkan GE berikutnya.

“Saya ingin membantunya memenuhi tanggung jawabnya, memimpin negara sehingga Singapura dapat terus mencapai kesuksesan melebihi saya dan rekan-rekan menteri 3G saya di tahun-tahun mendatang.”

Mr Lee mencatat bahwa dia berusia 71 tahun ini dan tidak berhasil meneruskan tongkat estafet pada ulang tahunnya yang ke-70 seperti yang dia harapkan.

“Jadi jika semuanya berjalan lancar, saya akan menyerahkannya pada ulang tahun PAP yang ke-70 tahun depan – ini bukan ulang tahun saya, tapi saya akan meminjamnya untuk tujuan ini.”

PAP harus persiapkan dengan baik untuk berjuang, memenangkan pemilu

Lee juga berbicara tentang pentingnya mempersiapkan diri dengan baik untuk bertarung dan memenangkan pemilu, selain dari memerintah dengan baik dan menjaga partai tetap bersih dan tidak korup.

Dia mencatat bahwa meskipun kebijakan PAP mungkin berhasil, namun keyakinan, dukungan dan suara lebih sulit untuk dimenangkan. Anggota partai harus melibatkan masyarakat Singapura secara luas dan membantu mereka memahami bagaimana mereka dan keluarga mereka mendapatkan manfaat dari kebijakan ini, kata Lee.

“Kita harus menunjukkan kepada mereka apa yang dipertaruhkan, dan menginspirasi mereka untuk berjuang keras demi kita, bersama kita demi masa depan yang lebih baik,” tambahnya.

“Kita juga perlu melawan gerakan oposisi untuk melemahkan pemerintah, menunjukkan mereka ketika mereka kurang berterus terang, dan mengalahkan taktik mereka yang menciptakan keraguan dan menabur kebingungan.

Baca Juga :  Lawrence Wong ambil alih jabatan PM Singapura dari Lee Hsien Loong 15 Mei

“Di lapangan, para anggota parlemen dan ketua cabang serta aktivis, Anda harus bekerja dengan para pemilih hari demi hari, sehingga mereka membentuk ikatan pribadi yang erat dengan Anda dan mengidentifikasi diri Anda serta bersikap hangat kepada Anda dan setia kepada Anda.”

Lee menyinggung sejarah PAP dalam memenangkan 14 GE berturut-turut sejak tahun 1959, dengan menyatakan bahwa partai tersebut “tidak terlahir dominan” setelah berjuang keras dalam dua pemilu pertama pada tahun 1959 dan 1963.

“Selama bertahun-tahun kami telah kehilangan beberapa kursi, namun hingga saat ini PAP masih mempertahankan posisi dominan. Namun dengan setiap pemilu berturut-turut, tugas PAP menjadi lebih berat,” dia mengingatkan.

Harapan masyarakat Singapura telah berubah dan mereka mengharapkan lebih banyak lagi dari pemerintah, dan “cukup banyak” yang berharap untuk melihat lebih banyak suara alternatif di parlemen – meskipun “mayoritas sangat setuju” bahwa PAP harus terus memerintah negara tersebut, kata Lee.

Faktanya, partai oposisi pun berpendapat demikian, tambahnya.

“Saya pikir cukup adil untuk mengatakan bahwa PAP menghadapi permasalahan politik yang unik di dunia – mayoritas pemilih menginginkan kami untuk membentuk pemerintahan. Faktanya, mereka mengharapkan PAP untuk membentuk pemerintahan.

“Tetapi di antara mereka yang menginginkan kami membentuk pemerintahan, cukup banyak pula yang menginginkan lawan kami berbuat lebih baik.”

“Lebih Banyak Oposisi Tidak Akan Membuat Pemerintah Lebih Baik”

Dengan semakin banyaknya anggota parlemen oposisi yang ikut serta, parlemen kini menghabiskan lebih banyak waktu untuk memperdebatkan berbagai isu, ujar Lee.

Ia menambahkan bahwa meskipun debat politik yang konstruktif dan bertanggung jawab adalah hal yang baik dan perlu, “tidak jarang hal ini menjadi perkelahian politik” di mana pihak oposisi berusaha untuk mendapatkan poin politik.

“Pemerintah melakukan yang terbaik untuk menjelaskan pertimbangan dan kendalanya, dan mengapa usulan oposisi mungkin tidak berhasil. Dan begitulah seterusnya, dalam siklus yang berulang-ulang,” ujarnya.

Lee menekankan bahwa hal ini memang wajar terjadi mengingat cara kerja demokrasi parlementer, namun jika hal ini “berjalan terlalu jauh dan kita akan menghabiskan lebih banyak energi untuk berdebat satu sama lain, bermanuver demi keuntungan politik, dibandingkan menangani isu-isu nasional, maka hal ini akan berdampak buruk bagi kita.” maka masalahnya tidak akan terpecahkan”.

“Masyarakat mungkin akan terpecah, Singapura dan warga Singapura akan menderita. Oleh karena itu, menurut saya, memiliki lebih banyak anggota parlemen oposisi tidak serta merta menghasilkan pemerintahan yang lebih baik.”

Lee mengutip negara-negara dengan “demokrasi yang matang” seperti Amerika Serikat yang politiknya semakin terpolarisasi, dan memperingatkan bahwa hal serupa juga bisa terjadi di Singapura. Artinya, PAP harus bekerja lebih keras dan cerdas untuk menjelaskan kepada masyarakat Singapura apa yang dipertaruhkan, tambahnya.

Baca Juga :  Singapura Dan Australia Kerja Sama Bidang Strategis Baru

“Saya sudah hampir 40 tahun berada di pemerintahan, dan izinkan saya memberi tahu Anda secara langsung: Tidak mungkin pemerintah mengambil pandangan jangka panjang, membuat rencana untuk jangka panjang, mengadopsi kebijakan yang keras namun perlu, jika kita terus-menerus harus melakukannya. khawatir apakah kita akan tetap berada di sana setelah pemilu berikutnya,” kata Lee.

“Singapura saat ini tidak mungkin dibangun oleh pemerintahan lemah yang bergantung pada kekuasaan dengan mayoritas tipis, atau dengan partai yang berkuasa dan kebijakan yang berubah-ubah setelah setiap pemilu.”

Dia mengatakan bahwa kemungkinan PAP ditantang untuk posisi partai yang berkuasa selalu ada, namun dinamika politik akan berubah jika sebagian besar warga Singapura ingin PAP diperiksa oleh oposisi dan lebih banyak anggota parlemen oposisi yang dipilih menjadi anggota parlemen. .

Partai-partai oposisi telah mengatakan kepada para pemilih bahwa mereka tidak bertujuan untuk membentuk pemerintahan berikutnya, kata Lee lebih lanjut.

“Tetapi dengan nyawa dan masa depan yang dipertaruhkan, para pemilih harus khawatir,” kata Lee, sambil mendesak para pemilih untuk memberikan suara mereka pada partai yang mereka percayai untuk “menjaga kita tetap bersama” dan “membangun Singapura yang cocok untuk anak-anak Anda dan hal itu akan terwujud selamanya.” anak-anak mereka”.

Di akhir pidatonya, Lee menjadi sangat emosional ketika dia mengatakan kepada anggota partai bahwa merupakan “keberuntungan dan kehormatan besar” baginya untuk mengabdi pada negara sepanjang masa dewasanya.

Selama masa jabatannya di PM selama hampir dua dekade, dia mengatakan Singapura dan PAP “telah berubah secara menyeluruh, dibentuk oleh banyak cobaan dan kesengsaraan”.

“Tetapi ada beberapa hal yang tidak pernah berubah. Kami masih memakai pakaian putih; kami masih secara resmi memanggil satu sama lain sebagai kawan. Kami tetap berdedikasi pada Singapura dan kami masih merasakan panggilan untuk melayani masyarakat, kami masih memiliki kewajiban kepada generasi mendatang untuk menjaga pulau ini tetap aman dan terlindungi,” tambah Mr Lee.

“Hal-hal ini tidak berubah di bawah pengawasan saya, dan tidak akan berubah di bawah tim 4G.

“Saya meminta Anda masing-masing untuk memberikan dukungan penuh kepada Lawrence dan timnya. Bantu mereka mendapatkan mandat yang kuat dan bekerja sama dengan mereka untuk membawa Singapura ke tingkat yang lebih tinggi.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :