PM Kamboja Hun Manet Bertemu Presiden Xi Di Beijing

PM Hun Manet bertemu Presiden Xi Jinping
PM Hun Manet bertemu Presiden Xi Jinping

Beijing | EGINDO.co – Perdana Menteri Kamboja Hun Manet bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping pada Jumat (15 September), untuk membangun hubungan dekat yang dibangun ayahnya Hun Sen dengan Beijing.

Hun Sen memerintah Kamboja dengan tangan besi selama hampir empat dekade, dan menyerahkan peran perdana menteri kepada putranya pada bulan Agustus.

Di bawah pemerintahannya, Kamboja menjadi salah satu sekutu terkuat Beijing di Asia Tenggara, menerima investasi Tiongkok dalam jumlah besar.

Di Balai Besar Rakyat Beijing pada hari Jumat, Xi mengatakan bahwa Hun Sen telah memberikan “kontribusi bersejarah bagi persahabatan Tiongkok-Kamboja”, dan mendesaknya untuk sering mengunjungi Tiongkok, menurut pembacaan pertemuannya dengan Hun Manet dari negara bagian. CCTV penyiar.

Baca Juga :  China Kecam Biden, Ardern Komentar Xinjiang,Hong Kong,Taiwan

Xi mengatakan dia yakin kunjungan Hun Manet akan membantu meningkatkan hubungan antara kedua negara “dengan cara yang lebih dalam dan praktis”.

Kunjungan Hun Manet ke Tiongkok merupakan salah satu perjalanan pertamanya ke luar negeri sejak menjadi perdana menteri.

Ia juga diperkirakan akan mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Li Qiang dan Zhao Leji, ketua Komite Tetap badan legislatif tertinggi Tiongkok, kata juru bicaranya Meas Sophorn kepada pers di Bandara Internasional Phnom Penh.

Hun Manet kemudian akan melakukan perjalanan ke kota selatan Nanning untuk menghadiri Pameran ASEAN-Tiongkok ke-20.

Kementerian Pertahanan Tiongkok mengumumkan pada hari Kamis bahwa latihan militer gabungan dengan Kamboja yang bertujuan untuk meningkatkan kerja sama medis akan diadakan bulan ini.

Baca Juga :  China Kembali Melakukan Latihan Tempur Di Sekitar Taiwan

Meskipun secara resmi telah menyerahkan jabatan perdana menteri, Hun Sen telah menegaskan bahwa ia berniat untuk menggunakan pengaruhnya setelah ia mengundurkan diri, dengan mengesampingkan anggapan bahwa Kamboja dapat mengubah arah di bawah kepemimpinan putranya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :